Friday, October 31, 2008

national geograpik

Arakian kisahnya bermula pada pukul 8 malam. Mendapat panggilan talipon dari nawi mencadangkan aku ambil gambar di atas jabal nur. Aku yang mendapat green light dari najwa terus mengangguk setuju (walaupun nawi tak nampak aku anggukkan kepala).

Bertolak ke haram selepas bersolek ala kadar. Jumpa abang radzi dan sharul di kedai kari ayam di ghazzah. Kari ayam takdak, dah abis. Naik kereta meredah ke noor restaurant, sharik hajj. Mandi laham dah abes. Bertolak semula ke as safa restaurant, shishah. Ada laham mandi dan madghout dujaj. Belasah sampai sr93.

Menuju ke Mina utk meninjau jamaraat.

Seterusnya kami bertolak ke jabal nur. Pada peringkat awalnya, kami hanya bercadang untuk bergambar kenang-kenangan sahaja akibat perut yang tak boroi ini sangat kekenyangan. Tapi selepas perbincangan dengan memikirkan pro dan kontra, kami telah membuat keputusan untuk menaiki juga jabal nur. Persetujuan itu terhasil selepas aku ukur jabal nur dengan jari aku, tak sampai sejengkal pon. 20 minit pertama, kami baru sahaja melepasi bumbung rumah2 orang tempatan. 40 minit kedua, agak mencabar kerana kami tak bawak lampu suluh. 2 jam seterusnya barulah sampai. kekeke.. orang tua, camtu lah.

Nasib baik ada pakistan jual pepsi, air minum, teh dan macam2 lagi kat atas tu. Aku dan nawi sibuk membincangkan bagaimana mereka menjana kuasa elektrik bagi menghidupkan peti baringnya yang besar itu. Tak termasuk lagi perdebatan kami mengenai kebarangkalian berapakah orang yang diperlukan utk mengangkut peti itu ke atas gunung. Uh!~

Udara agak dingin berkemungkinan bawah 20 C.

Sesampainya di atas, tepat jam 1 pagi lebih-lebih. Kami terpesona dengan pemandangan masjidil haram yang boleh dilihat dari kejauhan di jabal nur. Subhanallah...

Aku yang mengangkut beg berisi peralatan kamera kini telah berjanji dan berazam untuk menukar profesion aku untuk menjadi cameraman bagi pihak national geographic. Alhamdulillah, kamera dan peralatan tidak meragam seperti batt tak caj, lens kabur, kamera terhentak dan sebagainya lagi.

setelah puas berbicara hal wahabi, sunni, syiah, politik malaysia, matawang malaysia dan sebagainya di atas, kami turun bermula jam 2.59 am dan sampai pada tepat jam 3.21. Eh! ajaibnya. naik hampir 2 jam. turun tak sampai setengah jam!~ tapi gegaran pada lutut amat dirasakan sehingga terpaksa jalan terbalik ke belakang bagi menghindarkan getaran itu menguasai fizikal diri. Itu tak kira gelak nak pecah perut akibat sembang2 pasal lutut tuh..oh sadisnya penderaan ini..

wa akheeran, sampai jua ke rumah dalam pukul 4 pagi dan aku agak tidak berpuas hati pasal ambik gambar tak sempat nak pikir lighting, composition, aperture, shutter dan sebagainya sebab gayat dan takut tinggi!~

kunafah @ manisan

mandi daging + ayam madghout (ditujukan pada ayahanda di gong badak)

jamaraat 5 tingkat

mercu tanda jabal nur : bigaalah @ kedai runcit yg tertulis jabal nur

para pendaki yang tak boroi. Begitu berkobar-kobar di peringkat awal pendakian

teruja melihat si pakistan mengangkut tong air atas belakang sambil steady daki bukit


abam tak boroi dah mula menyandar keletihan. Silap tergolek ke tepi, jatuh menjunam ke bawah bukit.

abam tak boroi 2, mula mengkaji masalah lutut. Kucing di tepi gelak2 sambil jilat kaki.

pemandangan kota Makkah 600m dari paras laut.

kucing yang membuat onar di bukit jabal nur.

asnawi cuba mencari ketenangan kerana batt dah tinggal 2 bar.

kucing ni pun cuba meniru nawi mencari ketenangan.

kucing kalau jatuh dari tempat tinggi dia patah kaki tak?

pendaki bukit yang duduk santai bergambar. Perhatikan betul2 kedapatan gua hira' di belakang dia.

inilah rupanya gua hira'. Kami tak sanggup turun ke bawah, kerana jalan terlalu curam dan merbahaya.

abam Radzi.

abam sharul.

abam lotpi. baju MU disponsor oleh meor, baju sejuk SR79, suar 3 suku SR 10, tak pakai minyak rambut, poket tepi koyak.
dari kiri : kucing, nawi, abam sharul & abam radzi.

panorama dari atas jabal nur. AFs nikkor 18-55mm 3.5 - 5.6 G

panorama dari atas jabal nur. AFs nikkor 18-55mm 3.5 - 5.6 G

panorama di jamaraat. AFs nikkor 18-55mm 3.5 - 5.6 G

masjidil haram

masjidil haram. Tamron AF 28-300mm 3.5-6.3 IF macro.
masjidil haram. Tamron AF 28-300mm 3.5-6.3 IF macro.

Thursday, October 30, 2008

internet tadak!~






... tajuk di atas itu adalah salah satu reason kenapa aku tak updet cerita-ceriti di bawah ini. Hakikatnya gambar berlambak aku simpan dalam gudang cakera kuat aku. Begitu banyak. Cerita pon banyak. Ini pun dapat idea, pakai aku punya mobily router, letak sim kad, jadik. Layanlah seploh minit, duploh minit seblom kredit abis.

Ceritanya baru2 ini ada majlis hari raya lagi iaitu di batha quraisy, Awali, Makkah anjuran team nokia Makkah. Aku cam beser, melantik diri sendiri jadi photog. Orang memang ramai, seperti dalam gambar. Eh! Gambar takdak lagi.. kuikui. Makan pon best, cuma satay agak masin. Terima kasih kepada hj khuzz, abg amin, abg budin, abg rohaizam, abg zaipol, abg sabirin dan mereka yang terlibat secara langsung dan tidak langsung dalam menjayakan majlis hari raya yang gemilang itu.

Isu kereta pula, masih lagi tersadai di pejabat polis jeddah. Mengikut maklumat yang diperolehi dari abam daud ( kabel yang bekerja di imigresen ) dia dah jumpa orang yang melanggar kami tempohari. Agak berumur, lingkungan 30-40 taun. Takdak insuran dan paling best, takdak lesen kereta. Dia memilih untuk masuk dalam penjara kerana dia takde duit nak bayar semua 6 dan 7 kereta yang telah dilanggarnya tempoh hari. Oh! Mulianya hati dia.. terharu pulak. Polis mengharapkan aku tasamah (maafkan) si arab ini. Tapi.. aku tak bagi jawapan lagi sehingga hari ini. Entah, semuanya Allah yang aturkan dan ada sebab mengapa aku tak bagi jawapan lagi. Lepaklah dulu dalam penjara barang seminggu dua, untung2 jumpa mikel skopil ker, tibeg ker, bleh blajar ngan depa camner nak kuar dari penjara menggunakan sebatang skru. Tak gitu?

Sekolah seperti biasa, seminggu aku cuti, dekan bagi akibat eksiden. Bila datang skolah balik, bertubi-tubi soklan diorang tanya. Mujurlah ada si cenok sebagai cover aku. Tukang cerita. Ustaz pun tanya, jaga pon tanya, pegawai pejabat pon tanya. Uh.

Semalam aku ke haram (masjidil haram) ngan nawi, mencari sedikit barang2 camera aku. Turun dari sofwah tower, tengok ada shooting filem kat situ. Aku tengok dekat2, rupanya dato rahim razali dan erma fatima ada. Takperlah, kami pun tolong jadi pak pacak kat situ. Hehehe.. Lepas blah berlalu, aku pun terfikir, patutlah orang malaysia kalau buat filem, mesti orang ramai tengok2 kat diorang, jakun rupanya! hahahh.. kalao hangpa tengok drama@ filem tu, perhatikan elok2 part turun dari hotel nak naik bas tu, aku n nawi ada kot. Entah apa nama filem tak taulah. Andalusia kot? cinta jabal rahmah kot? entah..

semalam juga, aku jadi OP di konsulat jeneral Jeddah. Majlis yang penuh gilang-gemilang itu, dipenuhi dengan orang melayu+ arab. Yang ramainya sebab makan free. Kami juga dikunjungi oleh duta malaysia di arab saudi. Laki2 bujang pulak, time nilah nak pakai smat-smat. Ramai minah arab turun. Minah arab pun tak ketinggalan. Eyeshadow tu berwarna-warni. Bulu mata mengalahkan unta. Uish.. pakaian pun berlip-lap-lip lap!~

Gambar2? oh.. maaflah.. nak upload pakai kredit? mau kena topup 500 riyal nih..huhuhu

wassalam..

Saturday, October 25, 2008

Wednesday, October 22, 2008

perasaan itu..

"awareness is a part of revolution. act now or never."


rasa best jer ayat tuh... dapat dari blogger erkk..kenyang. Baguslah.. aku suka. Aku dah semakin sehat sekarang nih. Terima kasih kepada yang tolong bimbang. Mulut pun dah tak herot macam mula2 kena tuh. Dah kembali normal. :p alhamdulillah..

shooting dalam bilik air sebab lighting bagus sangat cam 'white studio' rasanya.

Cuma kadang2 rasa cepat nak marah dan bosan.
Rasa ingin berhenti dari segalanya.
Rasa nak berhenti berblog.
Rasa nak berhenti berfotografi.
Rasa nak berhenti menulis.
Rasa nak berhenti berkawan.
Rasa nak berhenti editing.
Rasa nak berhenti belajar.
Rasa nak berhenti berfikir di paras yang normal.
Nasib baik tidak rasa untuk berhenti bernafas.
Nasib baik tidak rasa untuk berhenti beriman.
Nasib baik tidak rasa untuk berhenti solat.
Nasib baik tidak rasa untuk berhenti perkahwinan.
Nasib baik tidak rasa untuk berhenti berceloteh kosong ini.

Uh.. aku demam ke nih? apa kenalah.. ya Allah.. Allahumma'jurni fi musiibati wakhlufli khairan minha.. sah aku kena trauma!~

makan di 'restoran umah lotfi'. masakan oleh chef najwa. tak sedap. tak payah rasalah..



anak aku nan seorang ini baru ku sedari semalam dia adalah seorang budak. Walaupun kadang2 aku konpius dia ni remaja mungkin disebabkan saiz kepalanya yang does not matter (masya allah). Apa yang menyebabkan aku menyedari dia adalah seorang budak apabila kami bersarapan pagi kelmarin dengan sekeping roti dan setompok jem strawberry. Aku cicah roti dengan jam dan makan. Tiba-tiba waseem terbersin. Aku yang malas nak bangun, lap sahajalah dengan baju dia. Lagipun dah kotor. Aku meneruskan proses permakanan aku dan menonton tibi. Aku terperasan kelibat dia yang menyuakan tangannya mengambil roti dan cicah hingus dia yang ada di atas baju! Tak sempat aku nak tepis, roti dah terletak cantik dalam mulut budak ini.. Sah! Memang dia seorang budak.

gambar posing pengantin kawin.

Philips

Philips ... itulah jenama lampu yang aku perhatikan dalam ER di hospital shishah. Doktor yang bertanggungjawab adalah doktor Saudi berkepala botak dan agak kependekan. Aku meraung kesakitan sambil menggenggam baju doktor. Aku sudah tidak peduli lagi apa itu erti macho atau kuat. Nyatanya bibir dijahit dengan benang tangsi memang menyakitkan. Lampu kalimantang berjenama philips 2,3 kali aku lihat sebelum aku menutup mata menahan kesakitan. Hanya Allah sahaja yang tahu betapa sakitnya jahitan itu. Bius baru sahaja dicucuk terus diorang jahit mulut aku. Tiada istilah berlembut atau perlahan. Apa yang penting kerja mesti disudahkan cepat kerana doktor tu nak menyambung game matching shape. Aku berterima kasih kepada doktor yang bertugas sambil berbisik selamat hari raya dan syukran atas duit raya bertopengkan jahitan yang diberi tadi. Dia tersengih sambil berjalan keluar dan keluarkan rokok LM dari poket seluar.


7 jam sebelum aku dijahit di mulut, kami bergurau-senda di dalam kereta. Aku, nawi, din, najwa dan waseem di dalam satu kereta menuju ke Makkah. Nawi sempat menalipon mad chenok berbicara mengenai permusuhan tradisi mereka di dalam game xbox. Melepasi Saudi Japanese Institute, aku memperlahankan kenderaan kerana kami memintas polis patrol yang membawa kereta ford di sebelah kanan. Aku yakin kami perlahan walaupun meter kereta menunjukkan kosong kerana tidak berfungsi.


Dari kejauhan, aku terlihat habuk berterbangan di jalan bertentangan menuju ke Jeddah. Kami semakin menghampiri kawasan berhabuk yang maha hebat itu, tiba-tiba terkeluar sebuah kereta toyota corola dari habuk tersebut yang telah melanggar pagar benteng pemisahan 2 jalan. Aku terkedu dan menjerit Lailahaillallah! Bummmm!!!


Aku sempat brek dan memusingkan stereng ke kiri. Kami berhenti dan aku memegang najwa dan waseem yang terperosok di bawah dashboard kereta. Alhamdulillah waseem dan najwa oke. Aku keluar kereta, tarik najwa dan waseem keluar sambil nawi cepat2 melangkah keluar kereta. Kecuali din yang masih terpinga-pinga di dalam kereta hilang punca. Aku memapah najwa ke tepi jalan dan kembali ke kereta mengambil barang2 paling berharga selain nyawa din iaitu kamera. Terus bukak kamera dan ambil 3,4 keping gambar kereta aku yang hancur di depan. Manusia mula memberhentikan kenderaan masing-masing sambil tolong menolak keretaku ke tepi jalan. Kami terduduk kepenatan. Aku meludah-ludah darah yang terkumpul di dalam mulut tanpa merasa apa-apa kesakitan. Rupa-rupanya hampir 5,6 buah kereta yang terlibat dalam kemalangan tersebut. Kami yang pertama dilanggar!


Najwa menalipon abg di yang berada di Madinah, tidak lama kemudian ramli yang berkebetulan baru pulang dari kerja datang menjenguk kami.


Nawi dan Din baru tiba dari Malaysia merayakan hari raya pertama di Saudi dengan jemputan kemalangan. Nasib menyebelahi mereka kerana tidak mempunyai apa2 kecederaan serius kecuali luka-luka yang sedikit dan rasa lenguh. Aku, najwa dan waseem dikerahkan menaiki ambulan yang terakhir.


Di dalam ambulan aku mintak tolong driver supaya bawak slow. Kami tak serius sangat, jadi janganlah bawak laju. Kami amat fobia! Dia hanya dengar cakap aku bilamana ambulan sudah sampai ke depan hospital. Terima kasih betul.


Setibanya di hospital assaghar, Jeddah, kami memasuki ER yang menyaksikan lapan katil kecemasan telah terlebih dahulu diisi oleh mereka yang parah terlibat dalam kemalangan. Kesemua mereka dibawa dengan stracher kecuali aku, najwa dan waseem. Lagilah bertambah syukurku pada Allah kerana kesakitan yang amat minor ini. Aku dicheck oleh doktor saudi yang mengelebek mulut aku ibarat kita meletak plastik sampah di dalam tong sampah. Aku cuba tak jerit, tapi airmata mengalir deras akibat kesakitan yang maha kaw!

Kemudian aku meninjau masuk ke dalam bilik pompuan melihat najwa dan waseem terbaring tidur. Alhamdulillah, najwa kata dia dan waseem takde apa2 cuma pendarahan sedikit di hidung dan mulut.


5 minit kemudian, nurse dari philiphines panggil aku utk dia cucuk ubat di punggung. Aku yang dah separuh mabuk terus bukak talipinggang sebab nak bukak seluar. Dia jerit.. oh no! No! Not all. Just open a little. Eh! Manalah aku tahu. Hehe. Cucuk jarum tu bukan baca bismillah pon, main terjah jer kat mana dan. Aku pun jeritlah sakit. Kurang-kurangnya berlakonlah sikit buat cari urat ker, ini tidak, terus cucuk. Sampai saat aku menulis ni masih lagi sakit.


Sehingga subuh (5.30 am) kami dibawa ke bilik xray dan hasilnya alhamdulillah, tiada apa2 keretakan yang berlaku. Tepat pukul 6 am, nurse memberikan aku surat supaya pindah ke hospital besar kerana doktor untuk jahitan tidak ada. Uh! Kami sebenarnya dua-dua takde kredit. So, kami bertiga berjalan keluar dari hospital dan menuju ke jalan besar selepas bertanyakan beberapa arab yang ada di hospital tersebut. Rupanya kami tersilap jalan. Berjalan bertiga di tempat yang sunyi membuatkan aku sangat sedih. Inilah saat yang paling aku rasa sedih dalam hidupku. Dengan keadaan sakitnya kami perlahan-lahan keluar dari hospital mencari kenderaan yang mungkin menumpangkan kami ke kota makkah. Hampir mengalir air mata melihat najwa yang terhenjut-henjut menahan kesakitan di kaki. Aku hampir rebah memikul waseem yang agak berat dan lena dibahuku ini. Tapi di dalam hati hanya berdoa semoga Allah memberikan aku seribu kekuatan guna untuk menyelamatkan kami bertiga. Sesampainya di jalan besar, aku agak kecewa kerana kami masih lagi kabur arah tuju ke highway. Tiada sebarang papan tanda yang menunjukkan panduan menuju ke highway jeddah-makkah. Kami meneruskan perjalanan dan kadang-kadang berhenti rehat seketika di kaki lima premis2 di tepi jalan. Sambil tawakkal, aku memaksa juga najwa berjalan.


Sedang leka berjalan tanpa mengetahui arah tujuan, kami dihon dari belakang. Seorang arab yang kukira berumur di dalam 30-an memberhentikan kereta menanya arah tuju kami. Selepas berkira-kira aku hanya tawakkal kepada Allah untuk menerima pelawaan dia dengan bayaran seratus, kami ke Makkah walaupun dia 2,3 kali memandang ke arah najwa. Aku kira, untuk sepak dia aku masih gagah.


Akhirnya kami bertukar cerita dan dia begitu bersimpati dengan kami dan menghantar sehingga ke masjidilharam walaupun ambil jugak duit seratus. Tak apalah, yang penting kami selamat tiba di kota makkah. Menyaksikan masjidil haram membuatkan aku tenang. Setenang air di kolam. Tetah niza menalipon kami bertanyakan kedudukan dan dia menunggu kami di sebelah ajyad. Seterusnya cerita adalah seperti di perenggan pertama.


terima kasih kepada yang sudi bertanyakan khabar kami sefamily. Terima kasih tidak terhingga diucapkan pada mereka yang membantu kami. Sahabat2 ada yang sampai datang bawak makanan, memasak untuk kami dan memberi duit. Terima kasih. Itulah sahaja ucapan yang aku mampu ucapkan. Semoga Allah membalas jasa kalian. Aku pun tertanya-tanya juga, kenapa sejak akhir-akhir ni, asyik aku jer jadi watak utama cerita 'cinta makkah' ni. Apa kes? Tapi apapun yang terjadi, ada hikmahnya. Cuma aku tidak diberi kelebihan untuk mengetahui lebih awal apakah hikmah yang bakal terjadi. Alhamdulillah, kami sekeluarga sudah beransur pulih dan semakin baik...




Friday, October 17, 2008

Thursday, October 16, 2008

pengumuman



aku tak abis lagi gelak bila tengok gambar ni. Variasi muka waseem bila mengexplorasi perkara baru dalam hidupnya.. kekeke.. tolong aku gelak sama.. kekeke..

There's something inside me that pulls beneath the surface
Consuming, confusing
This lack of self control I fear is never ending
Controlling

I can't seem
To find myself again
My walls are closing in
(Without a sense of confidence I'm convinced that there's just too much pressure to take)
I felt this way before
So insecure


sapa tau kenapa aku letak perkataan2 di atas neh? memang hebatlah kalau anda tahu.. ditujukan buat cik maryam kamilah yang kini berada jauh di mata dekat di blog. Nak sangat gambar sinki aku. Nah! save tau. right click > save as. hahahahaha. buat wallpaper. post kat blog. kalau tak kami tak percaya. Perhatikan betapa bersihnya di dalam lubang sinki itu yang berwarna keputihan. Kalau anda nak tahu lubang itu sebelumnya adalah berwarna hijau tua berkulat-kulatan. ISO 400, F number 4, shutter speed 1/3",F length 55mm.

juga buat Kak Nik and Kak Nor (unit teknik vokasional), Jabatan Pendidikan Negeri Terengganu. Terima kasih kerana rajin dan sudi membaca blog insaf kami ini. Terima kasih dan nanti balik harap belanja nasik dagang di tepi flat sri kolam. (ish.. meleleh air liuq teringat nasi dagang tu)

Hj khuzz.. setakat ini, masih mengikut schedule. Jika dalam schedule tu kosong, ana akan buat kaw-kaw punya edit. Dun wori.

Notis : pada 25 hb oktober, satu delegasi dari UPM dan UKM akan mengadakan kursus motivasi kepada para pelajar Umm alQura University yang akan berlangsung di hotel Le Meridean, Makkah. Para pelajar dikehendaki check-in di hotel tersebut sebelum jam 6 ptg. Kursus yang akan diadakan selama sehari 2 malam memerlukan komitmen anda semua supaya hadir. Bawa bersama makanan-makanan yang didatangkan dari Malaysia seperti kuih raya, biskut raya, keropok lekor mokcik seberang takir, duit raya utk waseem dan sebagainya berkaitan hari raya kerana aku nak menikmatinya. (surat kebenaran akan dibuat oleh ust radhi, konsul pendidikan).

pada 23hb oktober juga akan diadakan satu perjumpaan bersama delegasi dari negeri Sabah bertempat di Umm AlQura University, Abidiah. Harap datang ke kelas pada tarikh yang dinyatakan.

buat ust man yang mengajak kami ke Yanbu' pagi nih, memang teringin bebenor nak pergi. Tapi memandangkan tanggungjawab sosial banyak sangat, terpaksa menolaknya. Thanx a lot. Lenkali insya allah kami sampai jua. (najwa dah merajuk pasal dia nak pergi sangat2! )

Wednesday, October 15, 2008

plumber

rumah terbuka hakim+hajar di zahir

keluarga haji abdul rahman alhakim

anak dia nama aqeel soleh
student madinah yang datang memeriahkan suasana.

aku takleh sebut nama sorang2 sebab aku tak ingat satu pon! hahahahaha.

babai mama dia sebab nak pegi merempit dengan aqeel naik ketor (kereta+motor)

"aqeel, hang pandai tak bawak ni?" "no. hal bro!"

"oke, set. Kita gerak sekarang! Babai, mmmuaassh"

"jalan cepat, satgi mama aku tangkap." "oke! aku gerak. Pegang kuat2!"

"yeye! mama tak dapat tangkap kami! hahaha" "err.. alamak!"

"kan aku dah cakap pegang kuat2!" "ni apa kes takde talipinggang keledar? adehh.."

gambar dengan versi lomography sebelum kejadian. Kelihatan masing2 membuat muka ganas supaya mama mereka membenarkan mereka menaiki ketor itu.

alkisahnya najwa dah bising2 ada bau busuk kat dapor. Kita orang laki beserlah kan.. sentiasa cool dan rileks. Sebab dapur pon sebenarnya adalah tempat persinggahan yang sementara sahaja. Just gi bukak peti dan ambil air minum. Paling lama pon, pergi ambil nasi dan cedok lauk2 sebab najwa buat bufey (dia malas nak hidang sebab selalu panggil makan, lambat datang). Paling kurang lagi, just pergi kacau nescafe jer (minuman kegemaran time buat design or surf internet). Tetapi tidak bagi golongan wanita yang berkomitmen tinggi. Aku kata komitmen tinggi sebab dapur bukanlah tempat yang mempunyai tibi untuk menonton rtm. Dapur juga bukanlah tempat yang selesa untuk berbaring sambil bermain internet. Dapur juga bukanlah satu tempat yang mempunyai penghawa dingin kecuali bukak peti ais dan biarkan ia untuk seketika, maka tempat yang berada di dalam lingkungan pintu peti ais itu akan sejuk.

Berbalik kepada peristiwa tadi, najwa mendapat jawapan apa yang menyebabkan bau busuk itu berlaku. Ia adalah disebabkan oleh paip sinki yang 'tiris' menyebabkan air mengalir masuk ke dry cabinet yang dipenuhi oleh segala periuk makyuk dan monyok. Jijik? Geli? Mual? Itulah persepsi yang menyinggah di kepala aku. Aku cuba jenguk jua, sapa tahan woo asyik membebel 24 jam perkara yang sama. Darah dah terkeluar dari kepala nih. Pergi juga selaku lelaki yang macho cuba untuk membaiki saluran tersebut. Bukak jer cabinet bawah tu, aku dah hampir separuh nak muntah. Bau dia sahaja boleh tahanla. Apatah lagi melihat lelehan air yang mempunyai multi-color. Aku keluarkan semua periuk dan mangkuk hayun keluar. Letak dalam besen dan mencuba-cuba untuk meninjau dari segala perspektif tentang sebarang kemungkinan yang menyebabkan punca berlakunya 'ketirisan' itu tadi. Setelah diNCISkan barang seminit dua, aku berjaya mendapat jawapan. Ianya berlaku akibat getah di dalam paip itu telah haus dimakan oleh segala bakteria yang berwarna hijau koko kehitaman. HuH! Jijik itu memanglah, tapi teringat yang mak aku sangat pantang orang yang bersifat jijik ini, aku teringat kejengilan matanya yang tajam menikam bila aku malas nak mengonyoh tandas. Sambil membaiki itu, aku flashback kembali apa yang dipelajari sewaktu di tingkatan 3 mungkin mengenai plumber ini. Cikgu adnan berkata (cikgu kemahiran hidup kami) sebenarnya kita banyak menghabiskan duit bayar kepada para plumber yang mengcas kita sebab kita tak tahu menahu tentang paip dan perangkap sinki. Bila kami pelajari serba sedikit mengenai perangkap ini dan juga sistem pam tandas, barulah kami tahu ianya adalah semudah abc. Cuma kena tahanlah rasa jijik itu. Bukan orang lain punya pon, anda sendiri jugak. Terima kasih cikgu, perkara itu telah berlalu 10 tahun yang lepas. Kini pun boleh pakai lagi.

Meneliti sisa2 makanan yang aku rasa kali terakhir aku bersihkan saluran itu adalah pada bulan 5 baru2 ni memang yekkk!. Ini bermakna baru jer 5 bulan aku bersihkan dah kembali kotor. Bagaimanalah kalau doploh tahun aku tak bersihkan. Oh.. mahu berkulat dan menjadi makhluk baru yang bermutasi. Setiap kejadian adalah satu perumpamaan yang Allah jadikan buat kita berfikir. Begitu juga di dalam jiwa dan akal kita yang memerlukan pada pembersihan dan penyucian. Hari2 pasang radio dengar lagu mana bleh. Hati jadi gelap. Namun, jangan buat perubahan drastik. Terus tutup radio taknak dengar lagu, pasang quran jer. Untuk tempoh satu hari bolehlah. Lepas tu bimbang hati ini terus membenci dan terjauh dari quran. Cuba secara berperingkat-peringkat. Umpamanya maghrib jangan dengar radio dan lagu. Tambah pula pada waktu maghrib hingga tengah malam. Cuba untuk tidak mendengar radio atau lagu atau nasyid (sama jer nih) sewaktu sebelum tidur. Sebab kita terbiasa diulit dengan lagu, maka susah nak tidur jika tak dengar lagu kan? (dedikasi untuk adik-adik aku). Kalau berani, pasangkan saja alQUran. Cari syeikh2 yang handal sikit suaranya like alafasy, ghamidi, sudais pun boleh tahan jugak. Mendayu-dayu intonasinya. Sekalipun mati pada malam itu, kita mati sambil mendengar alQuran. Minta dijauhkan Allah mati dalam keadaan mendengar suara anuar zain. Uh! Buat satu perubahan supaya jiwa kita tidak terlalu kotor dan lama-kelamaan, kita sudah boleh membenci alQuran. Ini nasihat untuk semua termasuk aku. Tak dinafikan aku pendengar setia lagu2 hiburan. Tak apa, sama-sama kita lakukan perubahan. Tak gitu??

*notakaki
dikesempatan ini, saya nak mintak maaf pada Pn. Rosie dan Kak Eita kerana kelambatan menghantar segala photos2 yang diambil baru2 ini. Ini disebabkan kerja edit-mengedit ini agak memakan masa dan masa kini telah dicuri oleh alam persekolahan. Insya allah dalam minggu ini juga saya akan ke Jeddah menghantar segala gambar2 yang telah diambil.. harap maaf.


cerita yang kot2 anda teringin nak baca

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...