Thursday, December 31, 2009

art of seeing 2

anjing gatal sebelum di'lepuk' oleh waseem. Padan muka hang. Tapi cute giler anjing neh. subhanallah.

Saya tak berapa ingat nama tempat neh. Tapi ada 'bay' gitu kat belakang. Marina bay? ortodok bay? bay watch? eh, itu bay kat depan. hahaha

Dr. Rahman. orang yang bertanggungjawab membawa kami ke Perth. Kalo takde dia, saya mungkin lupa bahasa melayu. Dah biasa sangat cakap omputeh neh. Saya suka rumah dia. Simple, kemas, cantik dan macam rumah omputeh. wakakaka

Waseem mengejar burung-burung. Ibarat mengejar impian yang tak mungkin tercapai.

Mak dan anak yang sama mengada-ngada. -Caversham Wildlife Park, West Aussy.

Kita buka tahun 2009 dengan cerita seronok dan menarik. Kita tutup pun, mestilah dengan cerita yang seronok dan menarik bukan? Saya belek kembali, tajuk time january 2009 adalah kertas soalan itu. Tak best langsung tajuk dan cerita. Sapa ntah penulis artikel tuh. Tapi orang war-warkan penulis dia memang hensem. Entahlah. Hahaha.

Jadual saya agak padat dan 'pack' lenim (bahasa terengganu 101 yang bermaksud sekarang ini). Semalam punya outing terpaksa dibatalkan atas masalah2 kesihatan kakak ipar najwa dan juga untuk menjaga waktu saya yang tak beberapa ada sangat. Alhamdulillah, kesihatan dia sudah pulih dan saya juga mempunyai sedikit masa pada waktu pagi yang amat tenang dan permai ini.

Sabda Nabi Muhammad s.a.w : ''Allahumma baarik li Ummati fi Bukuuriha" au kama qaal. Mafhumnya "ya Allah berkatilah ummatku pada waktu paginya". -hadis diriwayatkan dari Abu Daud.

Gambar-gambar di atas adalah gambar kenangan kami ketika berada di luar negara. Kami mengunjungi Perth pada waktu musim panas di Saudi atas jemputan Dr. Rahman Abdullah, pakar kanak-kanak di sebuah hospital ternama di Perth.

Terima kasih tak terhingga kami ucapkan kerana sehingga hari ini masih terngiang-ngiang lagi rasa kopi masin di rumah beliau. Jika tidak di atas jemputan itu, masakan saya boleh berceloteh bahasa omputeh dengan orang puteh. Nak sembang dengan arab, asyik tertukar 'p' jadi 'b'. Tak 'abble' langsung! (apple).

Saya bukan berniat ingin menyambung cerita atau artikel tentang perjalanan saya ke sana kerana kertas catatan saya sudah hanyut entah ke mana. Apa yang ingin saya ceritakan adalah mengenai orang-orang baik yang telah saya temui sepanjang hidup saya. Semakin kita dewasa, semakin ramai orang yang telah kita temui. Pertemuan dengan orang ini, bukan kita yang aturkan. Maksud saya, pertemuan yang bukan berjenis 'temujanji'. Jenis 'temujanji' itu kita yang setkan masa utk bertemu orang. Pertemuan yang ingin saya bicarakan adalah pertemuan yang telah ditaqdirkan Allah kepada kita.

Jika dahulu, ketika berada di Pulau Kambing, Kuala Terengganu, saya hanya bertemu Abg Ee, Ea, nenek saya, mak, ayah, Mama, aboh, Mokma, Kak ja, Kamal Tauhu @ kamal gemok, mokki dan keluarga pakcik mad noor sahaja kerana mereka tinggal berdekatan dengan rumah nenek saya dan mereka adalah waris-waris saya. Paling tinggi pun saya pergi adalah kuala lumpur untuk bertemu tak lain dan tak bukan adalah waris-waris serta kerabat saya. Itu pun saya sudah terasa sangat ramai orang hidup dalam dunia ini. Namun kini, saya semakin terkejut melihat dunia tersaaangat luas dengan pelbagai ragam orang dan wajah. Mereka ada yang dikurniakan Allah baik, ada juga yang ditaqdirkan untuk menjadi kurang baik.

Hasil ketelitian saya, hasil penyelidikan saya, hasil pengamatan saya, saya mendapati, jika kita berhati baik, Allah akan kurniakan kepada kita orang yang baik-baik untuk ditemukan. Orang yang tak baik pun ada juga Allah ketemukan, namun, bukan tak pasal-pasal kita bertemu tetapi bersebab. Fikirkan dan renungkan kata-kata saya ini. Nak taip dan tampal dalam bilik untuk bacaan sebelum tidur pun boleh. Saya tak kisah sangat nama saya tertera di bawah quote itu.

Jika nak saya sebutkan orang-orang baik yang berada di dalam senarai saya, sangat banyak. Tapi saya tak ingat. Tambahan pula cpu saya jenis windows94. Slow dan sangat tak bagus. Jenis cpu pakai insert disket besar. Apa yang best dalam cpu ini hanyalah main game 'pac-man' atau versi terkini di facebook.com 'waka-waka'. Itu mainan waseem. Bila bukak leptop, dia ada kat tepi, dia akan sebut 'waka-waka'. Hangpa tak bukakkan dia game tu, jenuhlah dengar dia sebut sampai berbuih mulut.

Waseem yang dipaksa duduk di tempat letak bayi dalam kereta. Apa ntah oram puteh panggil. Saya tak tahu. Yang penting, waseem sangat tak suka!

Semalam, saya, Tn. Badrul, si Rashid US, najwa dan waseem ada bertemu dengan Abg Rosman. Abg Rosman bertugas sebagai Managing Director utk syarikat Abdul Latif Jameel Co. Ltd TOYOTA (ALJCL) di Middle east. Dia tinggal di Jeddah bersama keluarganya. Orang yang sangat simple, baik dan mesra. Terima kasih kepada tuan bad kerana memperkenalkan kami kepada orang yang baik-baik ini. Baik bukan bermakna kerana dia memberikan kami banyak duit atau sebagainya (walaupun memang abg rosman bagi duit). Baik kerana dia berkongsi kepada kami 'ilmu' dalam kehidupan ini. Apa yang memori windows94 saya ini masih ingat adalah pada perkataan abg rosman :

'what u give, u will get back'.

atau lebih kurang macam itulah katanya. Dia membuka cerita mengenai bossnya iaitu Tokey ALJCL ini. Dah nama tokei toyota, jadi dia kemana-mana hanya pakai kapalterbang peribadi jenis 838?383? dah lupa. hehehe. Rumah pula bersepah di merata-rata dunia. Jepun ada, German ada, Europe ada, Italy ada, Sungai Wang Plaza pon mungkin ada 2,3 bijik. Namun, ada satu sikap yang sangat membuatkan dia 'deserved' utk menjadi kaya iaitu dia sangat dermawan, humble, baik hati dan tak meninggi diri. Dia (bos toyota ini si AL) yang percaya pada falsafah di atas iaitu apa yang anda berikan, anda akan dapat kembali sentiasa memberikan derma hasil duitnya sendiri dan melaburkan banyak keuntungannya untuk jalan yang diredhai Allah. Dia juga mencipta aset sendiri dengan menanggung pembelajaran beberapa local worker saudi untuk ke Jepun yang memakan belanja lebih kurang 1,2 million seorang. Namun, hasilnya sangat membanggakan. Dari segi didikan keluarga juga, terang abg rosman lagi, AL ini sangat menyemai sikap tidak membanggakan diri terhadap anak-anaknya. Mereka diasuh untuk bekerja dari bawah di syarikat ayahnya. Terang abg rosman lagi, anaknya pernah menelefon abg rosman utk memohon approval sedangkan dia terlebih berhak untuk membuat sebarang keputusan. Tapi disebabkan sikap 'respect others' yang telah tertanam di dalam diri mereka, mereka amat menghormati orang lain yang lebih dewasa di dalam syarikat tersebut.

Anda nak tahu betapa kayanya dia? datang saudi, tengok kereta apa yang paling banyak orang pakai? apa? viva? itu adik aku punya kereta. Galant? Corolla? Camry? Fortuner? Yaris? semua toyota sapu. Di dalam pejabatnya juga sambung abg rosman lagi terdapat sehelai kain kiswah yang dipasang khas dengan cermin kaca dan terdapat air conditioner khas supaya kualiti kain itu tidak terjejas. Nilainya jutaan ringgit malaysia. Susah nak dapatkan orang yang semakin kaya, semakin tunduk. Susah tapi tidak mustahil.

Abg rosman sendiri ceritanya dia bermula dengan susah. Kehidupan yang lebih kurang apa yang saya alami sendiri kini. Namun, berkat kesabaran, kesungguhan dan kepercayaan kepada diri sendiri, dia kini merubah hidupnya ke arah yang lebih baik. Terima kasih abg rosman di atas segala pemberian meliputi material dan rohani. Semoga Allah membalas jasa baik kalian.

Itu baru satu bab dalam kehidupan saya. Banyak lagi bab orang lain yang telah saya ketemui yang sangat memberikan kesan dan keterbukaan dalam minda saya. Berbalik kepada Dr. Rahman sendiripun yang mempunyai latarbelakang pendidikan bukan agama, akan tetapi kini sangat tekun mempelajari agama serta mengamalkannya. Semasa berada di Perth, solat 5 waktu, dia yang kejutkan untuk kami sama-sama ke musolla berdekatan iaitu di Musollah UWA. Berada dan bertemu dengan kelompok komuniti muslim di sana amatlah mengesankan diri saya. Mereka berada di dalam masyarakat yang rata-ratanya beragama lain, mampu melonjakkan diri untuk menghidupkan Islam di bumi terasing dan menghayatinya. Itulah mereka, orang yang sangat gigih memperjuangkan agama Islam demi mengekalkan agar generasi seterusnya dapat menikmati apa itu Islam. Kita? sebab berada di Makkah, 3 orang pemandu teksi yang telah saya temui ketika haji baru-baru ini berumur di dalam lingkungan 45-60 tahun belum pernah mengerjakan haji seumur hidup. Kerana apa? kerana belum mendapat seru dan hidayah katanya... ??

'insan adalah satu teknologi yang sangat sosfikated' - lutfi lokman.

Juga terdapat insan2 di luar sana yang berpendidikan 'sekular' kita kata. Akan tetapi, mereka lebih gigih dan lebih bersungguh memperjuangkan agama daripada orang yang datang berlatar belakangkan agama. Orang sambut happy new year, kita pun sibuk sama pergi countdown, orang sambut krismas, kita lebih lagi dari orang kristian. Siap berlakon jadi Santa Claus pulak. Apa lagi yang tinggal?

dari kiri belakang : Mujahid Hilmi, dato'@ abg Yusri, Shukri, Muaz Hilmi, Ust Hilmi Harun, Zul Ganu.
depan dari kiri : dr rahman, penulis, Auni, Ust Aizuddin. (cameraman, Hisham)

Penulis ketika belajar di Australia. Wakakakaka.. eja ekzejeret pon tak reti, nak belajar di aussy? wakakaka.

Itu adalah segelintir dari kami iaitu orang yang didefinisikan berpendidikan agama. Bukan semua. Hanya segelintir. Saya bukan kata saya terbaik. Saya adalah apa yang anda saksikan dan kenali. Jenis manusia yang tak boleh letak kategori. Oleh itu, seru saya kepada diri saya dan anda, cuba berkawan dengan mereka yang 'di luar sana', dapatkan maklumat, pengalaman, ilmu, dan perkongsian hidup dari mereka. Mereka mempunyai 'satu pandangan' terhadap agama yang kita 'tidak nampak'!


Tuesday, December 29, 2009

rabea' outim


aku bekerja di Jeddah. Sebagai apa, biarlah rahsia. Kerja biasa-biasa aja. Setiap hari aku lalu lebuhraya Makkah-Jeddah. Balik pun Jeddah-Makkah. Dalam perjalanan, aku memerhatikan sekeliling. Aku tengok pokok, tengok gunung, tengok padang pasir, tengok badwi rotan unta, tengok kereta, tengok polis patrol, tengok stesen minyak, tengok cahaya langit, tengok awan, tengok burung, tengok kambing biri-biri, tengok meter minyak, tengok jalan tar, tengok pasir, tengok sherlock homes dan lain-lain. Hari-hari aku geram tengok cuaca yang cantik dan sangat cantiklah pendek kata.

Jadi bersempena dengan kehadiran musim sejuk dan best ini, aku nak ajak hangpa semua outing. Kita pi ambik gambar keadaan hijau dan cantik di sekitar kota makkah ini. Penyertaan free dan bawaklah family, makanan dan apa2 sahaja yang berkaitan. Nak tahu tempat dengan jelas, call or msg or email me. oke. Selamat ber outim.

Sunday, December 27, 2009

sebab

hari ni tak baca suratkhabar. sebab puasa. sebab tak pergi cafeteria. sebab tak beli suratkhabar. sebab tak tengok berita. sebab tak ada isu. sebab semua orang puasa. sebab 10 muharram. sebab aku dah nak balik tidor. sebab letih. sebab baru buat 2 kerja. sebab dan sebab.. blablablabla..

Saturday, December 26, 2009

im back!

caption letak kemudian. Tonton gambar dulu.

















tak tahan nak berhenti. mesti kena berbelog jugak. wakaka.

ni latest photos taken kat madinah. Baru jer sampai dari madinah semalam. Pemanduan berskala 150-140km sejam. tak laju.

terima kasih kepada abg kimi n kak na sebab belanja kami tinggal di hotel yang amat mewah di hayy nasor. fuh! 7 bintang tuh. Dinner nasi ayam, breakfast nasi lemak. Mana nak cari? On the way balik, aku bawak hj shaharudin, pegawai embassy malaysia dari egypt. Banyak2 bincang, last2 tajuk photojournalism jugak yang menjadi topik panjang. Sempat jugak kami melayan shooting sunset di highway madinah makkah. fuh.

neway, terima kasih kepada yang mendoakan dan bertanyakan khabar. semoga Allah membalas jasa anda semua. Puasa tak hari nih?

**

pagi ni bermula kerjaya terkini dan baru utk part timer macam aku nih. Aku bertugas di Jeddah. 70km ulang-alik tiap2 hari. Just like my ayah. Ayah berulang dari Dungun-Terengganu. Aku ulang alik dari Makkah-Jeddah. Tapi hari ni yang sepatutnya hari pertama bekerja, boss pulak tak datang. Aku duduk melangut jerlah dalam opis. Baca internet, updet belog dll. Masalah rumah sekarang ini sedang mencari rumah yang sesuai dengan kami. masa yang diberikan hanya seminggu untuk pindahkan barang ke rumah yang sesuai.. Pening memikirkan.

Tadi masa breakfast, aku beli satu suratkhabar, arabnews. Sebab gambar dah keluar demotix.com, sekarang asyik beli suratkhabar jer kerja aku. Cari isu terkini! hahaha. Belek punya belek, macam orang kaya, breakfast sambil baca suratkhabar, aku terjumpa satu surat pembaca yang berbunyi :-

"Minarets and misunderstanding"

I just read the letters on the Swiss ban on new minarets and the anti-Muslim bias the ban supposedly reflects and can't believe what i read. One writes about Islamophobia and genocide and the other complaints of Muslims being discriminated against. no one has really paid antention, but Muslims live in a world of their own and can't see anything they do as wrong. Why is it you feel like you are being discriminated against?

Look at what happens every time someone says something against Islam or Muslims or a cartoon or film is created. Muslims take to the streets in violent demonstrations or threaten to kill people or actually kill people. So why do you think the rest of world has a bad taste in their mouths when it comes to Muslims and things they want to do.

If muslims went to countries and settled in and abide by the laws of that country and not try to implement their own laws and beliefs on others things would be diferent. It would be great if we all could live in peace and harmony together, but until the Muslim world stops trying to force its beliefs on others and trying to change other countries to fit what it wants, it will not happen. As one writer said, "It is time for Muslims to wake up and face the reality." The reality is the rest o the world will not accept you this way and will fight you in every way possible.

Dave Pockets,
By e-mail

Arab news,
Saturday, december 26, 2009,
opinion,
vol. xxxv No. 26

apa pendapat anda?

Thursday, December 24, 2009

saya berundur dulu..


buat sementara waktu akibat beberapa perkara yang tak dapat dielakkan. Semoga berjumpa lagi. Terima kasih kerana setia mengikuti.. Salam hormat dari Lutfi Lokman, Makkah alMukarramah.

Tuesday, December 22, 2009

Featuring...

Nur Aisyah Humaira' Bt Nur Azam Mustafa.

Wajah suci seorang bayi. Ibu bapalah yang bertanggungjawab untuk mewarnakannya.


"masak apa hari ni yer?"


born in 7 zulhijjah 1430. The Baby of Hajj!~

sebab kak fida banyak kali sangat mintak B&W punya version, dan saya tahu dia suka hitam dan putih, jadinya saya terpaksa study tentang penataan cahaya di dalam hitam & putih. Agak sukar mulanya untuk mendapatkan penataan cahaya yang tepat. Kami (bro Ridzwan dan saya) terpaksa berkali-kali mencuba dan berkongsi pengetahuan antara satu sama lain. Apa yang saya kongsi, mestilah perihal kamera saya yang dah jahanam. Dia (bro ridzwan) lainlah. Dia kasi saya ilmu yang cukup baaaanyak tentang pengcahayaan dan posing.

Walaupun jam sudah menunjukkan pukul 1 pagi, tapi alhamdulillah, nur aisyah humaira' masih lagi steady menjadi model kami. Cuma bapaknya sahaja yang sikit-sikit kasi jelingan manja pada jam menandakan soalan yang bakal meletus bila-bila masa sahaja kepada kami "bila korang nak abis main kamera nih? aku sudah mau tido". Agak2 saya, dia tidak pergi kerja hari ini. wakaka

utk pujuk bapak aisyah, kita suruh dia posing sekeping. Baru dia lupakan perihal waktu itu.

Kami menyambung lagi acara mengambil gambar dengan pelbagai teknik dan posisi. Sangat menarik! Benarlah kata pepatah yang tak pernah lagi saya dengar orang ungkapkan. "Terjun di dalam perkara yang diminati dapat mengabaikan dunia seluruhnya". Hahaha. Saya reka sendiri pepatah tuh.


Aisyah merupakan cahaya mata pertama bagi pasangan Nur Azam & Nur Aniza. Diharapkan bakal menjadi anak yang solehah dan membanggakan ibu bapanya di kemudian hari nanti insya allah. Amin ya Rabb.

sifu yang mengajar saya semalam. Dia baru jer 5 tahun main kamera digital. Tapi sudah berbelas tahun main kamera filem. Dari Large Format, Medium format, SLR, DSLR dan terkini menyambar Canon G11 sebagai kamera cadangan untuk pengguna compaq. Hj Ridzwan datang sebagai official photographer utk THTS.

Dunia warna warni sangat menyeronokkan. Akan tetapi, asas kepada warna itu adalah hanya 2 perkara. Ia samada putih atau hitam. Terbentuknya putih atau hitam itu bergantung kepada corak yang kita hasilkan. Anda sendiri boleh menentukan apakah warna yang sesuai untuk diimejkan pada diri anda. Bukan?

Agaknya sebab inilah kak fida sangat suka version B&W. Sampai saya terpaksa study how to create a marbeles B&W photos.

Credit to Abg Azam, kak Niza & Nur Aisyah (selaku tuan rumah dan model), Hj Ridzwan (cikgu matematik), Waseem (yang muntah dan masih lagi demam ketika di rumah abg azam) last but not least kepada Najwa yang sanggup seret diri sendiri untuk melihat shooting ini. hahhaha.. Enjoy!~ Lagi 2 minggu exam!

Sunday, December 20, 2009

riang ria nafas segar








all photos taken by blackberry 3.2megapixel sahaja. Buat apa megapixel sampai 300 lebih tapi tak tahu nak guna. Hargai kamera anda. Jadikan ia satu cabaran.


***
hari ni baru boleh bernafas lega. Bangun pagi dan bernafas dengan riang. Riang bunyi nafas aku. Tapi tadi ustaz di kuliah buat nafas aku kembali sesak. Subjek usul Fiqh. Sedang kami tenang belajar, ustaz cakap, last skali nanti ada sedikit ujian. Hangpa jawab ikhlas tau. Waaaa.. Aku memang jawab ikhlas tang satu soalan tuh. dia tanya apa ntah, aku tulis 'La. Ma adri.." tanyalah orang2 pakar bahasa arab. Apa maknanya.



Wednesday, December 16, 2009

driver

bangunan skrew, Corniche Commercial Centre, Jeddah.

Tahlia Street, Jeddah.

Bila nak jadi 'Lutfi Lokman, Terengganu' kat sini ha?

pembeli pertama tasbih kristal aku. Terima kasih. Lainkali orderlah sampai 34 ribu.

me & myself, Jeddah.

"bapaknya udah tidur aja sama pembantu. Nggak perlu kawin lain lagi."

jelas imam seorang pemandu berumur lingkungan 42 tahun, berasal dari Surabaya, Indonesia. Aku terfikir. Semudah itu kehidupan ini.

Kami berbual panjang meliputi pelbagai perkara dari sudut kehidupan seorang driver di Saudi.
Dia, menunggu majikannya Ms Zena yang merupakan ketua operasi untuk 140 hospital di seluruh Jeddah. Ms Zena masih muda sekitar 28 tahun dan berketurunan Arab Mesir. Gaji bulanan mencecah SR21,000. Belum lagi mendirikan rumahtangga. Aku terpegun mendengar cerita Imam. Katanya lagi, Ms zena datang ke mari kerana nak berjumpa dengan pakwe2nya. Mereka tidak boleh menaiki satu kereta seperti mana kebebasan di negara kita menyebabkan mereka datang sendiri dan bertemu di satu tempat seperti di shopping complex di sekitar Jeddah.

Imam menyambung ceritanya lagi,

Ms Zena hanya tinggal bersama ayahnya. Masing-masing mempunyai kehidupan yang terpisah akibat kesibukan tersendiri. Ayah dan ibunya telah bercerai lalu isterinya pulang ke Mesir. Aku tanyalah bapak dia tak kawin lain ker? Ayat di atas sekali adalah jawapan kepada soalan aku itu tadi.

Kami terus berbual dan berbual.

Kata Imam, kebanyakan pemandu yang berada di luar menunggu majikan mereka membeli-belah 70% daripanya adalah tidak rasmi. Tidak rasmi bermakna tidak mempunyai sebarang dokumen perjalanan atau pengenalan. Namun, mereka terselamat kerana kebanyakan polis di Saudi jika membuat sekatan jalanraya, akan melepaskan mana-mana kenderaan yang mempunyai perempuan di dalamnya. Itu 'keistimewaan' di Arab Saudi.

Dia sendiri katanya sudah 6 tahun bekerja di Jeddah tanpa mempunyai passport akibat dirampas oleh majikannya yang terdahulu. Dia melarikan diri dan bernasib baik terjumpa dengan Ms Zena yang kini membayar gajinya sekitar Sr2000 sebulan. Nilai yang cukup tinggi bagi seorang driver.

Aku bertanya tentang soal risiko ditangkap atau dihantar pulang. Kata Imam, kami jika ditangkap (tarhil) kami akan dihantar di satu depot di Jeddah dan tinggal paling lama seminggu di dalam penjara sebelum dihantar pulang dengan percuma!

Kos pembayaran hanya sr10 untuk fotostat dan seterusnya yang lain, kami hanya tinggal menginap di dalam penjara untuk tempoh yang ditentukan sebelum pulang dengan menaiki pesawat secara percuma ke tanahair. Kebanyakan jemaah Indonesia berbuat demikian kerana mereka hanya membeli tiket sehala bagi menjimatkan kos pengerjaan haji.

Aku lagi terpegun.

Bersama gajinya kini, dia sudah mampu menyara 2 orang isteri. Pertama berada di Surabaya, Indonesia bersama anak gadisnya yang berumur 19 tahun yang bakal menikah lagi 20 hari. Kedua isterinya yang kini berada bersamanya di sini yang bekerja sebagai pembantu rumah dengan gaji sr1000 sebulan dan mempunyai 2 orang anak yang ditinggalkan di Indonesia.

Alhamdulillah katanya. Ini sudah cukup lumayan. Jika saya di Indonesia, masakan saya dapat kecapi seenak ini.

Perbualan kami diganggu oleh bunyi telefon yang tertera nama Ms Zena. Imam kemudiannya memohon izin untuk mengundur dan insya allah diharapkan dapat bertemu lagi dikemudian hari bersama aku. Bagus sekali orang Malaysia katanya. Ini pertama kali saya bertemu orang Malaysia yang sanggup berbicara bersama saya. Aku angguk dan berjabat salam.

Aku pun sedang tunggu datin sedang bershopping. Jadinya taraf aku dan dia adalah sama. Kami seorang driver. Tapi banyak yang telah aku pelajari di sini tentang kehidupan dari pelbagai perspektif berbeza. Kita adalah sama, hanya amalan yang memisahkan kita. Hargai pemandu anda.

"there is no bad or good but thinking make it so" - Abraham Lincoln

-menaip dari belakang kereta GMC, Tahlia Street, Jeddah.

******

iklan ringkas untuk sapa2 yang berminat dengan 'baju kelawar'

untuk keterangan lanjut sila layari : http://kaftanterengganu.blogspot.com

Tuesday, December 15, 2009

www.demotix.com

demotix telah mengpublishkan cerita dan gambar saya. Eh, cerita itu bukan saya buat. Saya tak pandai bahasa omputeh walaupun dulu nenek saya sekolah kat London. Saya submit gambar jer. Thanx to Mr Wais Bashir for the ideass.

more : klik sining http://www.demotix.com/news/saudi-floods-catalyst-revolution

Sunday, December 13, 2009

Jeddah

tasbih kristal SR 100 sebijik. Mak nak tak?

tengok baik2. Ini Jeddah punya mari.

patung pun baca buku. Walaupun buku muzik. Kita? Bacalah buku sama.

Arab tempatan sedang merenung masa depannya yang gelap.

Warga Bangladesh yang sangat ramai di Jeddah menyebabkan seperti berada di Bangladesh.

Air pancut ini dapat di'freeze'kan menggunakan shutter yang tinggi 1/4000.

gadis-gadis Indonesia yang datang bershopping di Corniche Shopping Centre, Jeddah.

Masjid Tanpa Nama, Jeddah.

'"Hold on! Aku nak potong tebu jap."

Kerja saya sekarang pergi Jeddah, pergi Madinah, pergi kerja di Felda, pergi belajar waktu malam dan tidur. Makan pun tak sempat. Apatah lagi 'outing' ambil gambar. Jadinya saya sentiasa membawa kamera ketika ke tempat kerja dan tidak membawanya ketika belajar. Kerana saya nak tumpukan perhatian penuh pada pelajaran dan tidak pada kerjaya. Bijak betul akal dewasa saya ini berfikir. Fikiran saya sangat letih sekarang ini dengan jadual yang amat padat. Main game pun tak sempat. Apatah lagi nak bersukan marathon. Nasihat saya untuk kali ini ialah, kita mestilah mendengar cerita dari kedua-dua belah pihak yang bertelagah agar kita tidak memandang serong terhadap pihak yang lain. Sekian dulu, salam hormat dari saya, Lutfi Lokman Makkah.

cerita yang kot2 anda teringin nak baca

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...