Sunday, February 28, 2010

belog baru

Saya ingin mengadakan suatu pusat jualan. Setelah saya perhatikan ramai orang order barangan itu daripada saya. Saya masih lagi buntu tentang cara bisnes orang melayu ini. Oleh sebab saya orang melayu, maka saya pun mencuba bisnes secara kecil-kecilan tanpa menggunakan kad kredit mahupun baucer saguhati. Apatah lagi bayar secara online seperti amazon.com ataupun shashinki.com. Ini meniaga runcit-runcit sahaja. Walaupun sebenarnya, jika nak membuat sebarang kerja, hendaklah bersungguh. Tapi saya meletakkanya di tepi sahaja. Sila jenguk belog terkini saya untuk barangan terkini yang mungkin anda carinya tapi tidak ketemu. Jangan cari sport rim sudahlah. Mana nak access kargo hantar malaysia?

di kamitaken.com nanti saya komersialkan laman tersebut. Perlahan-lahanlah kayuh. Katanya bos saya.

Tuesday, February 23, 2010

Tuanku Mizan Zainal Abidin

dia hanya sempat memandang saya. Saya hanya dapat mengangkat tangan tanda saya hormatkan dia. Kami dipisahkan oleh para VIP yang lain yang mengerumuninya sejurus baginda tiba di perkarangan Hotel Dar Tawheed Intercontinental.

Itulah Agong. SPB YDP Agong Sultan Mizan Zainal Abidin Ibni AlMarhum Sultan Mahmud AlMuktafi Billah Shah telah tiba semalam menaiki Mercedes yang diescort oleh 8-9 bijik kenderaan polis dan komando. Hasrat untuk mengambil gambar baginda telah terbantut kerana saya terlebih dahulu bertanyakan Syeikh Halim AlKathiri yang merupakan rakan akrab Baginda Tuanku yang menetap di sini tentang permohonan untuk memotret gambar Tuanku. Namun, perkara itu mungkin akan mengundang masalah nanti. Oleh itu, hasrat itu telah saya pendamkan di dalam hati sahaja. Insya allah di kelainan hari, akan saya usahakan.

Seterusnya rombongan Diraja itu berangkat naik ke bilik yang telah disediakan sementara saya melewar-lewar di kawasan lobi hotel sebelum seterusnya bertolak ke Felda Dsaji. Tuanku dijadualkan mengerjakan umrah pada jam 9.30 malam. Saya melihat jam. Saya melihat perut. Saya melihat mata. Ada lagi satu jam. Saya terus blah dan makan nasi goreng di Felda lalu langsung pulang ke rumah. Ada lagi tanggungjawab yang lebih besar harus saya uruskan sebelum boleh memotret Tuanku.

Alhamdulillah, Tuanku pada pandangan saya sudah sihat dan masih gagah berjalan tanpa bantuan tongkat atau wheelchair walaupun baru sahaja selesai pembedahan lututnya yang dijalankan di Munich, German. Insya allah suatu hari nanti, kita akan bersua lagi. Walaupun Tuanku mungkin tidak akan membaca belog ini, namun saya ingin memberitahu pada Baginda bahawa saya amat berbangga memiliki Baginda sebagai Sultan dan Agong bagi Negeri Terengganu dan Negara Malaysia. Daulat Tuanku.

Sunday, February 21, 2010

santai sahaja



kelmarin, saya menyambut Y.M.M Tg Ampuan Bariah, bonda kepada YDA SPB Tuanku Mizan Zainal Abidin di Hotel As Safwah Royale Orchid. Mujur ada beberapa teman seperti Cik Lie dan Ust Rahman Hamzah yang turut sama menyambut Tuanku. Alhamdulillah, dapat berkenalan dengan Ustaz Mastura dan Mejar Nawi yang turut sama di dalam rombongan tersebut.

Khabarnya esok Insya Allah Baginda Tuanku akan berangkat ke Kota Makkah untuk menunaikan umrah. Semoga kita dapat bertemu lagi. Amin.

Semalam, saya pergi main futsal bersama rakan-rakan dari UQ Pro Team di Kakiah. Saya sepak bola dalam 6 hingga 7 kali dan terus tamat masa. Waseem sangat seronok kerana dapat tendang bola dalam padang yang ada rumput warna hijau. Najwa pun seronok kerana dapat keluar dari kebosanan berada di rumah dan bertemu rakan-rakan seperti Kak Ila dan Kak Pah.



Hari ini, saya pergi kerja dan akan kembali petang ini untuk menghadiri kelas saya yang dijangka pensyarahnya akan datang. Semalam pensyarah tak datang.

Cuaca sekitar 28-32 C. Sudah setat nak masuk musim panas. Air cond sudah jadi satu kewajipan untuk dipasang.

Fotografi? Lupakan dulu seketika. Kadang-kadang ingin sahaja menjadi si gembala unta yang selalu saya lihat ketika menaiki kereta menuju ke pejabat di Jeddah. Dia tersangat santai dengan pencungkil gigi di mulutnya, berbaring berlantaikan pasir dan berbumbungkan awan putih. Hanya memerhati haiwan ternakannya agar tidak berkeliaran ke tempat lain. Pasti dia mempunyai banyak waktu untuk shoot gambar unta dan panorama alam yang indah ini. Tapi perasaan itu hanya kadang-kadang sahaja datang. Bila time terima gaji, saya selalu lupa perasaan itu.



Itu sahaja cerita untuk hari ini. Cerita ini sangat santai.

Wednesday, February 17, 2010

bukhur @ bakhour @ oud






bau dia sangat sedap. pendek kata, lagi sedap dari bau kemenyan. Aku sedang dalam proses research lagi hal ini. Nanti dapat jawapan, kita kongsi sama-sama yer. Ianya antara tradisi arab dalam mewangi kan diri dan rumah. Bakar jer dalam rumah, konpem wangi bergantung bakhour yang diletakkan. Harga pon bleh tahan mahal. Ada yang mahal dari lens pun ada. Isk. Apa yang pasti, asapnya berwarna putih walaupun dia batang kayu yang berwarna hitam. Sementara lilin, asapnya berwarna hitam walaupun lilin itu berwarna putih. Ajaib, ajaib. Kena masuk mastika nih. wakakaka

selamat hari rabu.

Tuesday, February 16, 2010

skill


“susoh jadi orang pandai ni pi. Letih.”

- Kata-kata itu terngiang di telinga sejak tahun 1999. Kira-kira 11 tahun lepas. Kata2 tersebut diungkapkan oleh Ustaz Halias Abu Bakar yang merupakan antara pakar khat Negeri Terengganu Darul Iman. Beliau yang berkebolehan dalam seni kaligrafi arab berpendapat sangat meletihkan jika kita mempunyai skill yang rata-rata bukan semua orang memilikinya. Namun, jelas beliau, pendapatan akan lebih dari mencukupi hanya dengan mengaplikasikan skill yang telah kita miliki ini. Cuma ianya memenatkan.

Aku memerhati dan menelaah kebenaran pendapat itu selama 11 tahun. Tapi bukanlah 11 tahun aku duk pikir benda tu jer. Banyak perkara lain jugak aku pikir. Bencana Haiti pun aku pikir jugak. Benar. Ianya memang sangat benar. Kita masing-masing telah dikurniakan Allah dengan pelbagai kebolehan yang tidak sama. Secara dasarnya, kita adalah berbeza. Ada yang pandai memasak, ada yang pandai bertukang, ada yang pandai membaiki kereta, ada yang pandai menulis, ada yang pandai berceramah, ada yang pandai membaca belog, ada yang pandai menonton siri drama dan sebagainya. Jangan susah hati, anda punya skill tetap ada walaupun anda menyanggahnya dan mengatakan anda tidak memiliki apa-apa.

Ia berkait dengan motivasi diri. Kita pertamanya harus sedar ke mana arah tuju kita. Apa yang kita ingin lakukan dan apa yang kita suka lakukan. Sejak kecil lagi, aku selalu mendengar slogan dan laungan tentang menentukan masa depan. Dari emak, ayah, cikgu, rakan-rakan dan sebagainya semua menekankan aspek menuju ke depan dan bukan gostang (bahasa terengganu 101 yang bermaksud reverse) ke belakang.



Setelah menyedari target utama kita dalam kehidupan, kita bolehlah mula menggunakan segala apa yang ada di sekeliling untuk mencapai target dan hadaf kita. Perumpamaannya adalah seperti kita ingin ke Bassteng (bahasa terengganu 101 yang bermaksud bus station) yang terletak di bandar Kuala Terengganu dari Seberang Takir. Bandar dan Seberang Takir hanya dipisahkan oleh sebatang sungai yang lebar menghala terus menuju ke Laut China Selatan. Pelbagai teknik boleh kita gunakan untuk mencapai hasrat 1 Malaysia kita untuk ke Bassteng. Antaranya ialah dengan menaiki bot nnambang (bahasa terengganu 101 yang bermaksud bot penambang yang membawa penumpang) berharga sekitar 1 ringgit untuk ke seberang sana. Kita juga boleh menggunakan kenderaan darat seperti kereta myvi, kancil, kenari, kera, kerengga, trak tentera, motorsikal vespa dan sebagainya untuk ke seberang sana. Akhir sekali antara perkara yang masih lagi tiada di Negeri Terengganu adalah menaiki LRT untuk ke Bassteng.

Matlamat kita sama iaitu menuju ke Bassteng. Cuma cara menuju ke sana adalah berbeza dan kita menggunakan pelbagai tenik dan skill untuk sampai ke sebarang sana. Ada yang membaca bismillah dan try jalan atas air, ada yang berenang merentasi sungai, ada yang naik jet-ski, ada yang menyelam dan macam-macam lagi. Skill itulah yang membezakan kita dengan yang lain. Contoh lain, kita ingin membangunkan ummat manusia. Ada yang berceramah, ada yang pergi keluar-masuk dari kampung ke kampung, ada yang menyeru dalam khutbah jumaat, ada yang menyampaikan dakwah di kedai kopi dan ada yang menulis di dalam akhbar-akhbar harian dan maqalah. Juga tidak ketinggalan yang menyampaikan dakwah dengan penulisan belog dan fesbuk. Skill tetap diperlukan untuk menyampaikan maksud dan kefahaman. Cuma jaga dan jangan sekali-kali skill itu disalahgunakan. Gunakan ia untuk perkara kebaikan dan anda akan dinilai di situ.



Berbalik kepada perkara masa depan tadi, setelah kita menetapkan target kita untuk apa perlu kita lakukan dan jadi dalam masa 20 tahun atau 30 tahun akan datang, kita tunduk dan nilai pada diri kita, apa yang ada pada kita. Sesetengah orang, tidak tahu langsung apa yang dia ada. Dia kadang-kala tidak sedar yang dia mempunyai satu skill yang tidak kedapatan pada orang lain. Itu satu kelemahan. Selalu bercita-cita untuk menjadi seperti orang lain dan tidak menyedari kehebatan diri sendiri. Kemudian semangat motivasinya semakin menurun dan terus 'down' akibat sikap ingin menjadi seperti orang lain dan dia tidak dapat mencapainya. Silap. Anda totally silap. Asah skill yang telah dimiliki dan gandakan usaha dalam menaik-taraf potensi diri. Lonjakkan diri anda dan sertai mereka dalam mencipta 'market' anda. Jika skill anda bercakap, maka teruskanlah bercakap 24 jam tanpa henti agar anda akan mampu menjadi pemidato dan pensyarah yang hebat suatu hari nanti. Jika skill anda menconteng dinding, maka teruskanlah conteng dinding yang dibenarkan agar graffiti decoration anda akan dikenali seantero dunia nanti. Jika skill anda pandai mencuri barang orang, jangan pulak anda rompak bank dalam usaha untuk menaik taraf diri sendiri. Skill tetap tidak terlepas dari hukum haram dan halal. Itu guna belajar usul fiqh dan fiqah untuk mengetahui apa yang halal dan apa yang haram.

Banyak lagi skill yang simple-simple tapi bila diasah, bakal membuahkan hasil yang lumayan guna untuk diri dan keluarga serta masyarakat. Kaji kembali apa yang anda miliki dan apa yang anda perlu miliki. Masalah akan timbul apabila anda memiliki hanya sebahagian dan sesetengah dari skill yang diperlukan. Contoh senang macam aku lah. Aku tak ada skill bercakap, aku tak ada skill menulis, aku tak ada skill fotografi (sekadar ambik gambar untuk tunjuk pada orang kampung bolehlah),aku tak ada skill business-minded dan sebagainya. Apatah lagi skill baiki kereta. Element kereta pon aku ingatkan itu filter utk air cond. Tapi, aku memiliki sebahagian dari semua-semua skill yang disebutkan di atas. Cabarannya adalah untuk memenuhi kesemua skill-skill yang ada dan mengasahnya agar terus melonjak naik ke hadapan. Itu sangat mencabar dan aku masih lagi dalam proses yang belum selesai.



Skill juga boleh diaplikasikan dalam pekerjaan seharian. Aku boleh menaip dengan laju hasil latihan dalam program mavis beacon typing dan hasil main game taip dalam fesbuk. Aku gunakannya untuk menaip surat-surat kerja, syarahan dalam kelas dan meluahkan perasaan dalam belog ini. Itu juga skill bukan? Aku suka fotografi, jadi aku gunakannya untuk memberitahu pada dunia luar bahawa Makkah ini indah dan sangat menggamit hati. Itu juga skill bukan? Anda suka membaca belog? itu juga skill bukan? mengetahui segala maklumat terkini, mungkin membolehkan anda menjadi corresponder untuk CNN siapa tahu suatu hari nanti?

So, konklusinya, kenali dahulu apa skill yang telah anda miliki, adaptasi skill itu dan asahinya agar ia sentiasa dalam keadaan bersinar dan bergemerlapan. Kemudian terapkan skill itu terhadap pembelajaran anda, kerjaya dan kehidupan. Anda akan dapati, hidup ini sangat indah sebelum ianya akan dibinasakan nanti. Selamat bermotivasi. Fuh. Cekap juga aku mengarang macam Dr Fadilah Kamsah pun ada.

Monday, February 15, 2010

Khabar dari Makkah

Bukit yang terletak bertentangan dengan Jabal Nur, Makkah.


Makkah, Saudi Arabia - Makkah dan Jeddah dilanda banjir. Banjir biasa sahaja. Tapi disebabkan sikap dan perangai arab, maka ianya diwar-warkan sebagai besar.

Jika anda membaca di dalam berita, terdapat beberapa kes kemalangan yang melibatkan pengguna jalan raya ketika kejadian hujan lebat kelmarin serta semalam. Ini sekali lagi saya tegaskan akibat dari sikap dan perangai orang arab.

Kelmarin juga ketika perjalanan pulang ke rumah dari Jeddah, saya sudah melihat adanya kerja-kerja pemasangan longkang di sekitar highway utama Jeddah - Makkah. Ini satu pembaharuan setelah berkurun lamanya banjir berlaku. Benarlah kaum arab ini adalah satu kaum yang lambat berubah. Mereka sangat berpegang pada prinsip dan adat turun-temurun.

Pembinaan landasan LRT yang merentasi khemah-khemah di Mina, Makkah.

Perihal keretapi pun baru jer nak bermula buat. Perkara yang sepatutnya sudah dibuat lama dahulu. Tapi disebabkan pelbagai masalah dan mungkin kajian yang dijalankan oleh kerajaan saudi menyebabkan ianya tertangguh sehingga kini. Landasan itu kini sudah 50% siap yang menghubungkan manasik haji iaitu Mina, Arafah dan Muzdalifah. Insya allah khabarnya haji pada tahun ini, kita sudah boleh menggunakan LRT itu utk memudahkan perjalanan dan pergerakan. Berebut ke apa ker, sama-sama kita saksikan. Insya allah juga projek seterusnya adalah pembinaan keretapi dari Jeddah, Makkah dan Madinah. Maklumat masih belum lagi saya dapati secara detail. Cuma perancangan itu sudah ada dan jika anda (penduduk saudi) perasan dari perjalanan ke jeddah dan Makkah, bukit-bukit sudah ada yang diratakan utk satu projek jalan yang mega. Berkemungkinan ianya adalah projek landasan keretapi.

Align Centerteh cap askar. - wangi.

Rumah baru kami terletak di Khansa'. Kira-kira 5-6km dari Masjidilharam. Nanti jika berkesempatan, saya letakkan gambar rumah saya yang telah direnobetkan bersama Najwa. Banyak jugak masalah yang belum lagi setel pasal rumah nih. Tapi bak kata bos saya, pelan-pelanlah kayuh. Nanti sampai jugak ke destinasi.

Semalam kami ke Masjidilharam. Beriyyok-wok (bahasa terengganu 101 perkataan yang menunjukkan ke atas sesuatu yang ramai dan melemaskan. Contoh ke atas ulat, anak beranak yang ramai dsb.) orang di sekitar masjid dan di dalam. Maklumlah sekarang kan musim cuti untuk negara Gulf dan Saudi. Maka mereka datang untuk menunaikan umrah dan ziarah ke sekitar Masjidilharam bersama kaum keluarga. Hotel pun fully booked season nih. Kalo datang konon-konon nak walk-in ke dalam hotel dan book bilik, harap maaf. Susah nak dapat. Kecuali hotel2 4 star ke bawah insya allah ada.

Di sini kita dapat melihat pelbagai budaya dan adat resam. Mereka secara umumnya adalah kaum yang sama dan bertutur dengan bahasa yang sama iaitu bahasa Arab. Akan tetapi, terdapat perbezaan dari segi lahjah dan sebutan. Saya tak dapat mengulas dengan lebih lanjut disebabkan kekurangan ilmu dalam menangkap butir perbualan mereka akan tetapi, najwa mengerti mereka datang dari mana hanya dengan mendengar bual-bicara sahaja. Seolah-olah kita mendengar orang ber'kecek', kita tahu dia samada datang dari Kelantan, Besut, Setiu atau Pattani. Begitulah si Najwa ini.

Waseem sempat solat jemaah dengan saya semalam. Tapi dia sudah mula dewasa. Tepat masuk rakaat kedua, dia sudah keluar pergi ke tempat laluan tawaf (kami berada di tingkat 2) untuk melihat Kaabah dan orang di bawah. Mana tak kecut perut pikir anak hilang. Cumanya saya tawakkal yang Allah pasti akan memeliharanya kerana niat kita datang untuk menyembahNya dan bukan dengan niat yang buruk. Tamat memberi salam, sekonyong-konyong si kecit itu datang dari arah kanan. Berlari membawa kereta mainan sambil ketawa. Alhamdulillah. Saya sudah mula memikirkan untuk membeli tali rafia sepanjang 2 meter untuk ikat waseem di tiang Masjidilharam agar tenang dan khusyuk saya melakukan sebarang ibadah. Mungkin lain kali boleh dipertimbangkan cadangan itu.

Akhir sekali, kami pulang dan pergi membeli sedikit barang-barang keperluan rumah bersama uncle kabir si asnawi dan uncle soghir si rosid di Mustahliq, Ka'kiah sebelum pulang ke rumah.

Itu sahaja laporan semalam. Saya tak pandai sangat melapor apa2 perkembangan kerana tanggungjawab sangat banyak dan masa sangat tidak mencukupi. Apa yang berlaku di sekitar saya, akan saya bicarakan dan sentuhnya. Apa yang berada di luar saya, biarkan sahaja orang lain berbicara mengenainya. Manusia semakin ramai, namun dunia juga luas. Apa perlu kita rebut-rebutkan?

Sunday, February 14, 2010

my everything

Syari' Hajj, Makkah.

Ray Zakhir, Makkah.

Ray Zakhir, Makkah.

Is'af itu Ambulans.

Highway Jeddah-Makkah.
The Sky Is Clear
the Air Is Clean
the Land Is Green
thank You Allah

the Path We Walk
the Lines We Talk
the Thing We See
thank You Allah
thank You Allah

say Thak You Allah
thank You Allah

When I Sleep
when I Eat
when I Breath
thank You Allah
thank You Allah

say Thak You Allah
thank You Allah

in The Night Or In The Day
every Morning After Prayer
i'll Never Forget To Say Thank You

there Are Times When I'm Alone
feel Alright Or Not So Strong
i'll Pray To You And Say
thank You Allah
thank You Allah

so Friends Everytime Remember
allah The Most Merciful
say Thank You Allah
thank You Allah

- by Raihan, "Thank You Allah.
"

Semalam hujan terrrsangat lebat di Kota Makkah dan Jeddah amnya. Saya bernasib baik kerana pulang dari kerja dan sampai ke rumah sebelum maghrib. Makanya ketika hujan, saya berada di rumah tempat berteduh di Khansa'.

Semalam juga guruh , petir dan kilat bersahutan antara satu sama lain. Langit tersangat gelap dilindungi awan yang hitam kepekatan. Terasa ketakutan di sanubari dengan ancaman yang kecil dari Allah swt. Malam sebelum saya terlena, waseem mengangkat tangan saya dan meletakkan di atas tubuhnya seraya mengarahkan saya memeluknya. Ketakutan mungkin dengan gegak-gempita suara mendebarkan berkeliaran di langit malam. Saya tersenyum sendirian dan membisikkan kata-kata usah takut dengan guruh. Itu adalah rahmat dari Allah beserta hujan yang turun membasahi bumi Makkah ini.

Kira-kira 20 tahun lepas, perkara itu telah berlaku. Saya tinggal bersama nenek di Pulau Kambing, Kuala Terengganu. Ayah berada di Kuantan atas urusan kerja di sana dan emak berkursus di luar Terengganu. Tinggallah kami bertiga di rumah usang peninggalan atuk itu. Bertiga kerana sepupu saya juga ada tinggal bersama nenek.

Waktu malam, saya mencari nenek supaya nenek dapat tidur dan peluk saya. Dentuman guruh dan petir amat menakutkan. Tambahan, dari dalam rumah nenek, kedapatan cermin polos di tepi bilik air menampakkan cahaya bersambaran di dada langit.

Nenek memeluk saya dengan kemas. Nenek kemudiannya melagukan :

"hasbi rabbi jallallah, ma fi qalbi, ghairullah, nur muhammad sallallah.. nur muhammad sallallah.. laisa laha min doonillahi kaasyifah, laisa laha min doonillahi kaasyifah. La ilah illa llah, alMalikul haqqul mubeen muhammadur rasulullah, sodiqul wa'dul amin.."

"Tidurlah, jangan takut. Nenek ada."

sehingga saya tertidur di dalam pelukan nenek bersama haruman bunga tanjung @ selasih yang digemarinya..

Sungguh, saya berasa aman dan lena bersama pelukan dari seorang nenek yang penyayang dan sangat penyabar. Di akhir hayatnya, dia sangat seronok jika saya duduk dan bersembang bersamanya mengenai perihal agama. Dia malahan hilang sakit dan lenguh jika dapat bersama saya berbincang mengenai perkara-perkara agama yang sangat-sangat dirinduinya.

Sebelum akhir hayat nenek juga, kami berbicara mengenai perihal syurga, akhirat dan kematian. Nenek tahu, ajalnya pasti akan tiba. Kami bertukar-tukar cerita dan nenek menceritakan saya segala keperitan hidupnya sejak kecil sehingga beranak-cucu dan akhirnya akan meninggalkan kami semua.

Nenek telah meninggalkan kami semua hampir 2 tahun. Namun, peristiwa bersama waseem semalam menggamit semula memori kerdil saya bersama nenek.

I miss my nenek. Semoga nenek sentiasa berada di dalam lindungan Allah serta rahmatNya. Alfatihah buat arwah Hajjah Wok Binti Awang.

Saturday, February 13, 2010

our love story

mata sepet macam cina.
pakai spek orang tua. macam budak2.

mak dia paksa cium adik dia.
waseem, najwa dan nunu. - Madrasah Faqieh, Makkah.

entri di bawah, memang waseem tidor sungguh. Dia sangat mengantuk. Jadi letak kat mana-mana pon takpe. Dia akan lena.

Tak boleh nak cerita-ceriti lagi. Banyak perkara nak diselesaikan dulu. Terima kasih atas komen2 dari anda.

Tuesday, February 9, 2010

tidur..

selamat malam.. waseem, -IKEA, Jeddah.

Sunday, February 7, 2010

jalan kebaikan

waseem sudah hilang gigi depan akibat coklat yang banyak.

wadid, itnen, talatah, arba', khamsa, wadid, itnen, talatah, arba', khamsa, wadid... blablabla (angka yang selalu aku dengar sebelum tidur)

serius. Wajah penuntut Umm alQura Universiti.

Datuk Razali Ibrahim, Timbalan Menteri Belia dan Sukan.

Konsul General Malaysia.


ada sesiapa lagi nak dermakan duit pada kawan saya si Diabati ? dia memerlukan duit kerana biasiswa sudah 5 bulan belum lagi kami terima. Terima kasih.

...

moral saya terhadap fotografi sangat menurun. Saya, malahan merasa menyampah melihat kamera sendiri. Kadang2 rasa ingin menjualnya pun ada. Rasa ingin memberi sahaja kepada rakan-rakan pun ada. Akan tetapi, disebabkan nilainya ribuan ringgit, saya pendamkan perasaan ingin memberi itu. Bukan kedekut, tapi menghargai titik peluh sendiri. Saya jarang menghargai barang pemberian orang. Itu sikap saya. Apa yang diberikan percuma, saya jarang hargai. Emak selalu menasihati perkara itu. Hargai setiap apa yang dikurniakan. Tetapi seperti biasa, ibarat mencurah air ke dalam lautan, saya tetap saya. Saya lakukan apa yang saya rasa saya boleh lakukan dan perlu lakukan.

Dewasa kini, (ayat canggih, mungkin memperolehi markah tinggi dalam peperiksaan SPM) saya semakin menyedari akan hakikat suatu penghargaan. Penghargaan adalah sesuatu perkara yang sangat subjektif yang dilahirkan oleh kita kerana memuliakan sesuatu itu. Contoh, kita menghargai sehelai baju yang dibeli isteri kita, kita pakaikannya setiap hari sehingga baju itu lusuh dan lunyai. Begitu juga penghargaan kepada orang yang berada di sekeliling kita, kita hargai mereka dengan menunjukkan nilai kasih sayang yang utuh dan tidak berbelah-bagi. Akhirnya penghargaan yang paling bermakna adalah penghargaan kita terhadap anugerah yang telah Allah kurniakan kepada kita. Contoh ringkas seperti pancaindera (lagi markah tinggi terhadap penggunaan perkataan-perkataan canggih manggih ini), kehidupan, kasih sayang, nikmat Islam, iman dan kelazatan beragama yang mana kebanyakan orang lain tidak menghargainya.

Argh! terbuka tajuk yang luas pulak. Macam mana nak kecilkan skop ya?

Oke, kita pergi kepada penghargaan terhadap fotografi dulu. Ini kerana saya sangat berminat terhadap fotografi. Pandai ke, cantik ker, tak pandai ker, hudoh ker, itu belakang kira.

Dewasa kini, (ayat berulang, digunakan untuk memberi kesedaran kepada pemeriksa yang saya menggunakan perkataan canggih) ramai orang mula cenderung kepada perihal fotografi. Ianya ibarat satu revolusi (ini pun termasuk perkataan canggih) dalam dunia fotografi. Rata-rata orang bercakap perihal fotografi, gear yang digunakan, lens, aperture, harga lens, d3, mark II, passionate, lighting dan sebagainya. Jika 6 tahun dahulu, saya rasa jarang sangat ada orang yang berbicara perihal fotografi kecuali seorang dua (perbandingan untuk menunjukkan sikitnya orang) yang sangat otai dan mahir dalam perkara fotografi ini. Namun kini, budak sekolah rendah pun sudah bising pasal nak cari model untuk projek fotografinya. Lagi-lagi depa mahukan yang pompuan dan lagi bonus jika ada seksi2 sikit. Arakian kisahnya, ada jugak model perempuan yang sanggup untuk perkara-perkara seperti itu.

'menghargai anugerah kecantikan diri' - kata mereka.

Fenomena berfotografi sudah mula menular ke merata-rata tempat di seluruh pelusuk dunia. Apatah lagi dengan kamera digital yang tersangat murah dan membolehkan orang ramai membelinya dengan wang saku sendiri tanpa perlu membuat loan atau pinjaman dari bank ar-rajhi. Sekali lagi, dari sudut penghargaan, kamera itu juga Allah yang ciptakan. Allah yang pinjamkan bakat kepada kita, Allah yang pinjamkan segala kecantikan dari sudut mata kita, maka hendaklah kita hargai. Kita patuhi undang-undang yang telah Allah tetapkan. Kita tunjukkan penghargaan kepada apa yang telah dikurniakan walaupun Allah tidak memerlukan penghargaan daripada kita. Dia Maha Kaya dari segala sesuatu. Tujuan penghargaan itu adalah untuk menguji hambaNya. Sejauh mana ketaatan seorang hamba kepada Pencipta.

Setiap kepingan gambar yang kita snap, kita akan dipertanggungjawabkan. Kita akan disoal kelak. Ada sesiapa dari pembaca ini yang yakin dia pasti terlepas dari disoal-jawab di akhirat? Ini baru menyentuh perihal fotografi. Belum lagi perkara-perkara lain yang akan ditanya seperti solat 5 waktu, puasa, nafkah, perkahwinan, anak, amalan, bidaah, penipuan, mabuk dan sebagainya lagi.

Berbalik kepada penghargaan juga, saya kira, saya kini lebih mengerti untuk menghargai setiap sesuatu yang dikurniakan kerana saya bukan lagi mendapati sesuatu dengan mudah. Saya perlu berusaha dengan gigih untuk memperolehi perkara itu. Bersengkang mata dan memerah segala akal untuk mendapatkannya.

Jika dahulu, saya mudah untuk membeli sesuatu perkara. Saya kira, emak dan ayah saya masih ada. Jika pun tidak cukup duit, saya boleh minta dari mereka. Apabila berkahwin, saya mempunyai tanggungjawab sendiri dan dipertanggungjawabkan untuk memelihara orang lain. Saya masih lagi meminta dari ibubapa apabila tersangat tidak mampu untuk menguruskan sendiri. Namun, di sebalik kesulitan itu, saya mempelajari erti 'menghargai' dalam setiap sesuatu yang saya perolehi. Kini, saya tidak lagi membeli-belah sesuka hati saya, malahan saya terpaksa mencatu apa yang perlu dibeli dan apa yang tidak perlu dibeli. Isteri saya sangat bagus dalam hal ini berbanding saya. Dalam berhati-hati pun, terlepas jugak lens 70-200 f2.8 sebijik. Apa-apalah. Lain kali saya akan mulakan kembali perkara hati-hati ini.

Perkara lain lagi yang seangkatan dengan penghargaan ialah, hargailah mereka sebelum mereka hilang.

Tunjukkan penghargaan anda kepada mereka untuk mereka tahu bahawa anda sangat menghargai mereka. Ini boleh diguna -pakai untuk ibubapa, adik-adik dan isteri-isteri. Kawan-kawan pun boleh. Tapi jangan lebihkan sangat kawan, nanti isteri marah. Betul atau tidak?

Untuk ibubapa, buatlah baik kepada mereka. Zahirkan tanda kita amat hargai mereka dengan pelbagai perkara yang simple seperti msg, hantarkan duit, telefon, errr.. belog dan sebagainya. Ibubapa mana yang tak bangga pasal pemberian anak? Saya sendiripun, jika waseem ambilkan saya air, saya sangat berbangga dan rasa terharu. Hilang letih menjaga, membasuh berak, tak tidur malam dan rasa nak pukul apabila memegang gelas pemberian waseem. Itu baru si kecik 3 tahun yang meleleh hingus hulurkan air. Apatah lagi jika waseem sudah dewasa dan berikan saya BMWX6 untuk saya gunakan ke kebun durian saya nanti. Bangga bukan mainlah dengan pemberian anak. Satu kampung pasti akan tahu bahawa kereta ini adalah pemberian anak saya.
Itu naluri ibubapa. Pesan emak, kita tak perlu tunggu mendapatkan gaji beribu-ribu baru nak hadiahkan pada mereka kerana waktu itu, belum tentu ibubapa kita masih ada lagi. Lakukannya sekarang. (Saya tiba-tiba lupa adakah saya telah memberikan ibubapa saya duit perbelanjaan hasil gaji pertama ataupun tidak? Rasa-rasa macam sudah bagi :p).

Untuk isteri, hargai setiap perkara yang mereka lakukan. Mereka lebih lama berada di sisi kita ketika kita berfikiran matang. Ibubapa bersama kita dari kita kecil sehingga dewasa. Tetapi isteri, sejak kita dapat berfikir sehingga kebanyakannya sampai mati mereka akan bersama kita. Hindarkan pergaduhan rumahtangga. Ingat akan kesusahan dan keletihan mereka bersama kita, lagi2 ketika melahirkan zuriat untuk kita. Menyabung nyawa semata-mata untuk menghadiahkan kita seorang insan generasi penyambung. Oh.. Ngerinya. Setakat masak tak sedap, tak cukup masin, terlajak gula, dan tak rasa apa langsung, simpan jerlah dalam hati. Apalah sangat perkara itu jika dibandingkan dengan pengobanan mereka kepada kita. Fahami kehendak mereka dan luangkan masa untuk mendengar pendapat serta celoteh mereka sebelum kita tidur, sebelum kita syok hal sendiri dan kawan-kawan. Mereka adalah pembantu kita dalam menguruskan perihal rumahtangga dan anak-anak.

Untuk adik-beradik, mereka adalah perkara kenangan kita. Kita akan sentiasa mengingati mereka kerena mereka dibesarkan bersama-sama kita. Adik-adik saya contohnya, saya masih ingat bagaimana mereka sangat comel ketika dilahirkan dan betapa gembiranya saya ketika mempunyai seorang adik perempuan bernama NurLina. Dialah teman sepermainan saya dan dialah teman pergaduhan saya. Saya akan sentiasa ingat akan giginya yang ketika itu rongak dihadapan. Wakakaka. Begitu juga dengan adik saya yang ketiga si Kak Chik. Dia sangat akrab dengan nenek saya dan orangnya sangat pendiam tapi bila bercakap tak tahu berhenti. Terakhir adalah adikku yang lelaki. Dia sentiasa menjadikan saya idola dalam setiap perkara kecuali perkara keagamaan. Perkara ini amat saya runsing dan sentiasa berbincang dengan profesor2 di Universiti mengenai bagaimana ingin mentarbiah adik-adik yang terkena sindrom 'shuffle'. Entah dari mana datangnya shuffle saya pun tidak tahu. Apa yang saya tahu, waseem pun sudah terkena sedikit sindrom itu. Sebut sahaja shuffle, dia akan berlari setempat dengan laju-laju. 'siekai' (punoh aye) sebut orang patani. Ala kulli hal, adik-adik adalah generasi yang mempunyai aliran darah yang sama. Mereka dilahirkan dari ibubapa kita (secara umumnya) dan mereka mempunyai persamaan dengan kita. Jika ditakdirkan ibubapa telah tiada, mereka diharapkan dapat bersama-sama kita untuk menghargai sebuah pemergian yang tidak akan kembali.

Cukuplah setakat itu rasanya. Malas dah aku sembang banyak3. Kerja pun banyak nih. Makkah sekarang sangat sejuk. Saya pun tidak tahu mengapa. Terpaksa pulas aircond kereta kepada 27-28C untuk mendapatkan temp yang agak panas dan selesa. Apakah ini petanda akhir zaman? sama-sama kita saksikan.

Maaf, lambat apdet kerana rumah masih lagi ketandusan internet...



...

my account number : tabung haji - 630501032335612
ic : 830919 - 11 - 5093
sila nyatakan jika ada kemasukan kewangan kerana saya bukan rajin sangat cek status duit dalam tabung haji. Terima kasih banyak2..

00966 56 8903450 (mobile / lutfi lokman)

cerita yang kot2 anda teringin nak baca

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...