pengikut-pengikut yang menawan

Wednesday, June 30, 2010

MLM, Merdeka & Hendel Stereng (aku sambung neh)

Menonton pemandangan paling agung di dunia...

Peruntuhan bangunan di Ghazzah. Deretan Hotel Rawasi, KFC, kedai jual jubah dan sebagainya sudah tiada kini. Apa yang ada hanyalah kenangan indah para tetamu Allah dan penetap bumi Makkah.

Pemandangan biasa di laluan pejalan kaki Misfalah. Gayat nih. Kalo National Geographic tengok, mesti offer kerja punya!

Cik Iyda kita bersama si kecit Naseem, Waseem dan mama diorang di Dar Firdaus, Makkah.


Monday, June 28, 2010

Jazbah

Suasana dalam masjid beberapa jam yang lalu.

Jazbah ini perkataan dari bahasa arab 102. Ia memberi makna tarikan. Ketika saya mula memasuki level 2 di Maahad Ta'lim Lughah Arabiah, kami diajar menggunakan perkataan jazbah ini oleh Dr Hassan, seorang lecturer dari Egypt yang boleh berbahasa fushah (standard) dengan lancar bukan seperti encik-encik Mesir yang lain. Antara perkara-perkara yang jazbah (menarik hati) adalah Kaabah. Kaabah memang sangat menarik hati orang-orang yang pernah melihatnya mahupun orang yang tidak pernah melihatnya kecuali melalui gambar-gambar sahaja seperti yang dipamerkan di atas. Ada satu tarikan yang tidak terdapat pada perkara lain yang terdapat pada Kaabah. Ia amat meruntun hati untuk terus menatapnya. Pompuan? Yerlah. Pompuan cantik pun ada jazbah jugak tapi mana bleh tengok lama-lama nanti dapat dosa. Tengok Kaabah takpe, dapat pahala.

Oke, berbalik kepada cerita Kaabah itu tadi, saya sebenarnya bukan seperti orang lain yang berada di sini. Mereka yang sangat seronok melihat kaabah, hari-hari datang melihat dan melakukan ibadah di dalam masjidilharam, melekat di Kaabah dan sebagainya lagi. Saya sudah terkena sindrom 'biasa'. Sindrom 'biasa' ini saya hidapi sejak saya berasa selesa dengan keadaan saya berada di Tanah Suci. Jarang-jarang orang terkena sindrom ini tapi jarang-jarang pun, banyak juga. Sindrom 'biasa' ini berlaku akibat kita selalu sangat hari-hari menghadap Kaabah dan MasjidilHaram menjadikan kita sudah lali dengan pemandangan ini dan tak heran sangat. Ia juga terjadi dek kerana ilmu yang cetek mengenai kepentingan memartabatkan agama Islam dan menyanyanginya. Jemaah umrah mahupun haji jarang terkena sindrom ini kerana mereka sangat menghargai tempoh kehadiran mereka di tanah suci. Mereka meluangkan sepenuh masa mereka di MasjidilHaram untuk melihat Kaabah siang dan malam. Mereka sanggup meninggalkan waktu sarapan, makan tenghari, dinner dan ziarah di luar Kota Makkah semata-mata mahu berdampingan dengan Kaabah ini. Mahu berdekatan dan mahu melihat Kaabah ini. Melihat manusia yang tawaf, berdoa, bermunajat, beribadah dan bermonolog dengan 'Tuhan' mereka. Mereka amat menghargai kerana mereka membayar harga untuk datang melihat Kaabah yang mulia ini.

Tapi dengan sindrom 'biasa' ini, kita seolah-olah lali dengan MasjidilHaram dan pemandangan di dalamnya. Masuk jumpa Kaabah pun main lambai-lambai jer. Solat sunat 2 rakaat dan pulang. Itu yang amat merisaukan hati saya. Namun pada pagi ini, saya keluar sahaja dari Felda Dsaji setelah usai bersarapan dengan siapa lagi kalo tidak Pak Abu saya telah 'terfikir' untuk ke MasjidilHaram.

Saya masuk melalui pintu Ajyad memandangkan saya tidak mempunyai wuduk, maka saya pergi ke tempat minum zamzam yang berada di sebelah kanan pintu Ajyad. Saya berwuduk dan meminum air zamzam dengan sepuas-puasnya. Sangat puas hati dan sukar untuk digambarkan dengan kamera SLR perasaan itu.

Kemudian, hati melonjak-lonjak ingin melihat Kaabah dan terus saya mengerjakan tawaf sunat yang saya boleh bilang berapa kali saya buat dalam seminggu. Cuaca tidaklah begitu panas seperti yang dihebohkan. Alhamdulillah sedap-sedap untuk tawaf dan solat sunat tawaf. Saya perhatikan Kaabah pada kali ini dengan perasaan yang sedikit berlainan dari sebelum ini. Ya. Perasaan itu hadir menangkis sindrom 'biasa' saya akibat dari kesedaran. Kesedaran yang diberikan oleh orang tua bernama Pak Abu.

"Aku nak kasi nko 3 benda buat nko tulis dalam belog nanti. Lepas tu, print dan sharelah dengan aku. Boleh aku baca apa nko tulis." Ulas Pak Abu pagi tadi. Bersyarah lagak seorang lecturer dengan anak muridnya yang baru bangun tidur.

"Apa dia pakcik?" Tanya aku macam tak sedap hati.

"MLM, Merdeka dan Hendel Stereng." Ringkas jawab Pak Abu sambil mulut tak lepas sedut rokok Dunhill dan menghembuskan asap ibarat puas hati tengok Argentina belasah Mexico semalam.

"Apa dia pulak tuh?"

Pak Abu renung saya dalam-dalam... Matanya bercahaya seolah-olah ingin memulakan satu bicara yang panjang.... Lalu...



... bersambung ke entri seterusnya. Itu pun kalo saya rajin. wakakaakaka

Sunday, June 27, 2010

Lama dan Baharu



bangunan lama dan bangunan baru..

Itu tajuk yang menarik. Fikir saya sendirian. Kagum dengan idea sendiri yang muncul secara tidak sengaja. Melampau betul tahap kekaguman itu. Sebenarnya saya membelek-belek gambar yang saya tak publish lagi di sini. Kebetulan pula jumpa 2 keping gambar yang saya rasa sangat memberi makna. Ia adalah ibarat perbandingan.

Ya. Perbandingan di antara 2 perkara. Yang lama dan baharu. Betul kan eja 'baharu' seperti itu? bukan 'baru'? oke.

Yang lama kadang-kadang dipinggirkan dan diketepikan. Jarang-jarang ingin diketengahkan dan diaplikasikan dalam kehidupan harian. Lihat pun sebelah mata sahaja. Kadang-kadang tak pakai mata pun lihat. Main sepak-sepak dengan hujung jari sahaja. Lebih hina lagi, hujung jari tadi yang terkena, dibasuh dengan clorox takut tempias kekotoran terkena dan menghilangkan gaya metropolitan dan kebandaran diri kita. Fuh. Saya sendiri naik pening dengan istilah yang saya reka. Oke, teruskan pembacaan anda.

Yang baru selalunya akan dipuji-puji. Akan disebut-sebut dan akan diperdengarkan dengan segala macam bentuk keindahan. Itu lumrah alam. Manusia menyukai perkara baru dan perkara yang telah terbiasa dengan mereka seolah-olah telah bosan untuk dipermainkan berulang kali. Kecuali beberapa perkara yang sangat sukar untuk diterima-pakai dalam kehidupan seperti pegangan aqidah, kepercayaan, kasih sayang dan perkara-perkara subjektif yang lain. Sukar untuk difahami? Tak apa, teruskan pembacaan anda. Saya kini berbicara dengan anda.

Terjemahan dari perbandingan di atas, kita halakan ke dalam kehidupan harian kita. Orang lama atau disebut orang tua, selalunya kaya dengan pelbagai pengalaman dan pengetahuan yang jarang-jarang orang muda atau orang baru memilikinya. Mereka, dengan gaya tersendiri dan imej yang tersendiri terbina hasil usaha mereka di waktu muda sangat berminat untuk melimpahkan ilmu kepada orang baru atau orang muda yang masih sangat dahagakan pengetahuan dalam membina kehidupan terumbang-ambing mereka.

Oleh sebab itu, kita digalakkan berada bersama golongan tua atau lama itu tadi untuk menimba pengalaman dan pengetahuan disamping memperkayakan keperkasaan diri kita dari ditipu oleh alam kehidupan yang penuh dengan pentas rekaan dan pancaroba buatan. Tanpa guideline atau panduan dari orang lama, kita pasti kecundang dan ditelan arus dengan kehidupan tanpa matlamat dan tujuan.

Pagi tadi, saya datang bekerja tepat jam 8 pagi. Selayaknya saya memarkirkan kereta di Mahbas Jin, tempat parking kereta yang berbumbung dan free. Kemudian saya menggalas beg sandang yang berisi laptop dan segala perihal kerja saya untuk menuju ke tepi jalan besar sebelum menahan mana-mana taxi atau prebet sapu yang 'bernasib baik' membawa saya menuju ke masjidilharam. Bayarannya hanya 2 riyal sahaja. Kami berhenti di tepi Conference Palace atau Istana tetamu di tepi pintu Malik Abd Aziz (gate 1). Saya kemudiannya akan menyambung lagi perjalanan santai saya menuju ke Hotel Hajeej yang terletak di Misfalah. Kira-kira 500 m dari dataran MasjidilHaram.

9.30 pagi, mendapat panggilan dari 'orang lama' yang saya amat kagumi dan kadang-kadang letih juga berurusan dengan dia iaitu Pak Abu. Beliau sudah 20 tahun terjun dalam bidang perhotelan dan juga management. Lebih dari itulah. Kami bertemu dan bersarapan bersama-sama di Felda Dsaji. Kami berbual bersama termasuk rakan saya iaitu si Falah dan si Din (Chef d Party) yang berasal dari Kole Berang.

Antara perkara menarik yang Pak Abu ungkapkan adalah istilah 'opportunity knock once'. Kata pak Abu, nko tak boleh lambat. Nko kena cepat dalam pemikiran dan dalam membuat tindakan. Teragak-agak akan melemahkan diri dan membuatkan keputusan terbantut. Itu tak bagus. Kami mengangguk-angguk.

Air ditelan dengan rakus. Kami hanya meminum air teh dan kopi ginseng sahaja. Bekalan yang mak saya kirimkan tempohari saya kongsikan bersama rakan-rakan.

Selain itu, Pak Abu juga terus-terang cakap. Orang agama ni, diorang betul bab bercakap, ilmu pengetahuan tentang agama memang bagus dan banyak. Tapi, bab management, out! Pak Abu pun menceritakan beberapa cerita tentang perihal ustaz Doktor Phd yang pernah datang berurusan dengan syarikatnya.

Suatu hari, si ustaz Dr ni bawa jemaah. Dia sudah sampai awal di Hotel Hilton, Madinah. Dalam daerah pukul 7 pagi. Selesai sarapan, bilik tak siap-siap lagi. Tiba-tiba dia nampak Pak Abu dan terus dia maki-maki Pak Abu tentang perihal bilik yang tak siap ni. Janji tak serupa bikinlah dan macam-macam lagi tohmahan yang keluar. Pak Abu (hero mesti tenang) rileks bertanya :

"Ustaz, ustaz punya brochure ada tak? Kasi saya tengok." Pinta Pak Abu.

Ustaz Dr itu pun memberikan Pak Abu dia punya Brochure.

"Ustaz, ini tarikh masuk bila ke hotel nih?" Tanya Pak Abu perlahan.

"Ini kan tarikh hari ini. Sepatutnya kami sudah boleh masuk bilik!" Ustaz tersebut semakin naik angin tengok Pak Abu rileks jer jawab. Takde debar-debar dan takut-takut. Muka goyah pun takde. Konfiden betul.

"Oke, Ustaz dah makan?"

"Yerlah. Makan tu sudahlah. Kami nak bilik!" Ustaz sudah tak berapa sabar lagi.

"Ustaz nasib baik, alhamdulillah hotel kasi makan. Cuba ustaz tengok kat dinding, Check in hotel pukul berapa?"

"err.. "

"ustaz, saya tahu ustaz banyak ilmu, tapi ustaz punya ilmu tak guna kalo ustaz tengking-tengking saya depan jemaah untuk malukan saya dan cover ustaz. Itu check in tulis pukul 2 petang! Kalo ustaz nak masuk pagi ini, bookinglah dari semalam! Ustaz ada faham ka?"

Sampai ke Makkah, diam jer ustaz tu pi, tak banyak komplen. Terang Pak Abu kepada kami.

Hehe.. Cerita yang cukup bermanfaat dan memberikan impak kepada kami yang melalui jalan ustaz-ustaz. Oleh itu, pesan saya banyakkan berkawan dengan golongan tua dan golongan lama. Itu termasuklah ibubapa kita. Merekalah yang akan menasihati kita dengan secara percuma dan tanpa apa-apa niat untuk mendapatkan balasan. Hormatilah mereka dengan setinggi penghargaan kerana apa yang diterima oleh kita hari ini amat bernilai dan amat sukar untuk digarap di dalam mana-mana lapangan institusi pendidikan formal.

-Baca balik gaya bahasa saya hari ini, boleh terpilih masuk anugerah cerpen terbaik nih!

Saturday, June 26, 2010

penembak jalanan

Seorang lelaki dari Iraq membawa tasbih di tangan kanannya. Tasbih adalah satu alat yang digunakan oleh umat Islam untuk berzikir kepada Allah. Ada diriwayatkan dari Nabi S.A.W tentang bilangan tertentu zikir yang dibaca selepas usai solat. Namun, perkara membesar-besarkan kelebihan tasbih adalah sesuatu yang dilarang di dalam Islam dan menjurus kepada perkara khurafat dan bid'ah.

Mencari hotel yang tidak diketahui letaknya di mana.

Menyeberang jalan sambil memegang tin minuman dan buku catatan. Kebanyakan pekerja yang datang dari luar Saudi akan memakai pakaian kasual ketika pergi bekerja di pejabat. Namun, pakaian rasmi untuk pekerja Saudi adalah jubah atau 'thobe' berwarna putih dan memakai shimag merah atau ghutrah putih.

Jemaah dari Pakistan yang merenung jalan dan membilang bilangan tapak kaki dari hotelnya menuju ke Masjidilharam. Aku pernah kira, dari hotel Hajeej ini bilangannya adalah lebih kurang 700 langkah menuju ke dataran pintu Malik Abdul Aziz (Gate 1). Boleh tahan.

Seorang jejaka Yaman menyorong kereta sorongnya yang berisi barangan makanan untuk jualan seperti kacang, kacang botol, botol susu dan sebagainya sambil bercakap telefon bertanyakan emaknya perihal perkembangan terkini kampung mereka yang terletak di Eden, Yaman.


Suasana di Lobi Hotel Hajeej ketika perlawanan Slovakia menentang Itali. Ramai yang tidak berpuas hati mengenai kekalahan Itali di tangan Slovakia. Itu termasuk Baki (yang berada di hadapan aku) seorang pakar IT dari Kuala Lumpur yang berasal dari Ipoh, Perak. Beliau juga salah seorang jemaah TH travel pakej Delima yang menginap di Hotel kami. -Baki, kalo ko jumpa aku punya belog ni, maaf yer, guna nama nko. wakaka.

Tajuk macam hebat. Tapi hakikatnya, memang aku menembak di tepi jalan. Ini semua gambar-gambar petang Khamis. Dah macam boring tak ada kerja, cuba tembak seberapa banyak yang dapat. Waktu taklah cantik sangat. Dah menghampiri maghrib. Sebelum pulang, cuba-cuba ambil sekeping dua gambar buat modal dalam belog. hehe.

Saudi memang kepanasan sekarang ini, namun cuaca panas itu tak menghalang manusia dari mengerjakan rutin harian mereka seperti makan, minum, tengok bola dan solat 5 waktu. Juga tak ketinggalan berbelog. Panas pun panaslah, asal belog update sudah. Bukan update belog tengah jalanraya. Sebenarnya, kepanasan memberikan satu hikmah kepada orang lain selain kita. Antaranya ialah pencuci kereta jalanan dan pembasuh baju di kedai dobi juga isteri di rumah.

Mereka (pencuci kereta jalanan) bergantung wang saraan daripada hasil cucian kereta yang datang tiap-tiap hari dan tiap-tiap masa. Rezeki mereka memang terbuka luas di saat ini. Di saat cuaca tak menentu, ribut dan paling penting panas! Sekejap jer cuci, dah kering. Terus boleh ambil orang lain untuk dijadikan next customer. Sekali cuci sudah 15 riyal (Approximately 13 inggit) kita kena bayar. Kalo ada 20 kereta sehari, itu sudah 300 riyal! 300 riyal dengan 25 hari bekerja sudah sr7500! Amacam? ada berani letak jawatan dan cuci kereta? theehehee..

Tapi risiko bagi pekerjaan sebegini adalah ditangkap polis dan jawazat (bahasa arab 102 yang bermaksud imigresen). Kerja anda adalah sentiasa melilau mata memerhatikan suasana dan keadaan. Tak selamat. Dalam erti kata lain, bersyukurlah dengan apa yang kita miliki. Itu penting. Jika kita terseksa dalam kerja, sabar dan cuba-cuba pandang kepada orang di sekeliling kita dan selami keadaan hidup mereka. Kita akan dapati kita lebih jauh beruntung dari mereka. (Aku menulis sebegini kerana memandangkan ramai juga pembaca belog ini adalah pekerja-pekerja biasa yang pendapatannya tak lebih dari 20 ribu ringgit sebulan) Pesan aku, sabarlah dan cuba enjoy dengan kerja yang anda dapati sekarang.

Pesan Mad Cenok (walaupun dia bukanlah pakar motivasi atau pakar sakit puan) apa sahaja kerja yang kita dapati, sambar dulu. Ambil pengalaman dan bila kita bermula dari bawah, kita akan lebih menghargai pekerjaan dan pangkat yang kita dapati kelak. Sudah 3 orang pesan aku sebegini. Pertama, emak. Kedua Uncle (kepala penyamun yang kini dah jadi orang besar di Langkawi) dan ketiga Mad Cenok. Kini, aku sampaikan pada anda dalam siri pelajaran yang tak ada diajar di Universiti mahupun sekolah. (khas untuk pelajar-pelajar sebab ramai juga pembaca belog ini dari kalangan pelajar)

Menyentuh mengenai pembelajaran. Kadang-kadang akal kita bertanya. Untuk apa saya belajar matematik? Untuk apa saya belajar kemahiran hidup yang memerlukan saya buat kerja bengkel, bertukang, betulkan paip, mengenali asas kendiri dan sebagainya? Betul atau tidak, remaja yang sebaya aku pasti pernah melalui perkara-perkara sedemikian. Seperti biasa, perkara yang kita tidak nampak di kemudian hari, pasti orang tua terlebih dahulu nampak. Begitu juga dengan perkara ini. 

Isu pembelajaran subjek-subjek di sekolah memang amat membosankan dan mengerikan. Bermula jam 7.45 pagi dan berakhir jam 3 petang mungkin amat menyeksakan. Sudahlah tak boleh berfesbuk, tak boleh berchit-chat, tak boleh main game dan tak boleh berbelog. Amat menyeksakan. Lebih-lebih lagi cikgu pun membosankan. Tengok cikgu, tengok penunu bunsen. Tengok penunu bunsen, tengok cikgu. Makin lama cikgu cakap, makin nampak cantik pulak penunu bunsen itu kalo letak cikgu di atasnya. Tapi.,cubalah untuk mendapatkan istifaadah (bahasa arab 102 yang bermaksud faedah) dari siri pembelajaran kita. Kita akan mengaplikasikannya dalam kehidupan kita suatu hari kelak jika pun kita tidak berjaya di dalam SPM atau PMR.

Dalam perniagaan contohnya, anda akan menyesal jika tidak betul-betul cekap dalam pengiraan. Anda akan mudah ditipu dengan senang-senang dan akan salah buat perkiraan jika tidak perhatikan dengan betul. Ini bukan peperiksaan. Ini adalah kehidupan yang memberikan natijah (bahasa arab 102 yang bermaksud keputusan) yang hakiki. Contoh seperti apa yang aku lalui sekarang. Aku perlu mengira berapakah harga bilik bagi seorang pelanggan yang tinggal di Hotel Dar Firdaus termasuk makan. Apakah keuntungan yang aku boleh dapati dari penginapan pelanggan itu di hotel tersebut. Aku berurusan dengan Pak Abu (tokey cantumas travel) untuk urusan menguruskan pelanggannya. Pak Abu sudah mendapat jawapan berapa keuntungan yang akan diperolehi hasil congakan ringkasnya dalam telefon sedangkan aku baru nak bukak blackberry cari calculator punya icon! Lihat. Betapa pentingnya ilmu matematik dan mencongak yang kita pernah belajar dahulu sewaktu kecil. Seingat aku, masa tahun 1992, tiap-tiap kali matapelajaran matematik, Cikgu Zarina Abdullah akan memanggil setiap orang demi seorang ke hadapan dan bacakan sifir 3, atau 5 atau ikut suka dialah nak suruh baca sifir berapa pun. Tiap-tiap kali subjek matematik waktu pagi, memang ketar lutut hafal sifir dan petang sebelumnya konpem takleh tengok power rangers atau gaban x atau suria perkasa hitam. Frust betol. Tapi, sekarang selepas 18 tahun, baru tahu betapa pentingnya perkara itu!

Macam panjang jugak membebel kali ini. Apa yang baik, simpanlah untuk pengajaran anda dan apa yang buruk, jadikan sempadan. Aku juga insan biasa yang bisa melakukan kesalahan dalam kehidupan dan janganlah terlalu memuja aku. Kita adalah sama. Apa yang membezakan kita adalah amalan kita. Terlajak tidor? Aku pun macam korang jugak.


Wassalam.

Thursday, June 24, 2010

makkah under construction

jeles tengok orang ambik gambar cantik2.. aku nak ambik cantik2 jugak!!

banyak nak cerita, tapi sebab banyak sangat, jadi tak payah cerita. hahahha.

Tuesday, June 22, 2010

food photography


food photography?

Ni lah pengalaman pertama aku shoot produk nih. Langsung tak ade baca dan ulangkaji. Maka hasilnya.. Bolehlah. Terima kasih kepada rakan2 yang memberikan seribu kepercayaan kepada aku untuk shoot gambar ini. Agak2 kalo brother Ted Adnan tengok, mungkin ketawa sampai keluar air mata, tapi takpelah. Buat permulaan sebelum melangkah lebih setapak ke depan. hahaha.

Buat semenjak tiga menjak ni, aku menjadi sedikit sibuk dan sangat tidak mempunyai masa. Perjalanan jemaah yang datang semasa cuti sekolah amat merungsingkan kami team TH Travel di Jeddah dan kesemuanya secara keseluruhan. Kebajikan dan perjalanan jemaah harus dijaga dengan teliti dan terbaik. Mereka bukan sekadar datang melancong, akan tetapi datang untuk beribadah!

Kepanasan di Saudi kini mencecah pada tahap microwave. Letak ayam, boleh jadi ayam panggang. Letak telur, boleh makan separuh masak. Panas. Tapi, kerana kecintaan manusia kepada Kota Makkah, ia tak pernah lengang dan tak pernah sunyi dengan kedatangan manusia.

Pembangunan di Kota Makkah juga sangat giat berlaku. Ia, mengakibatkan debu dan habuk bertambah. Para jemaah yang berhajat untuk datang ke sini, dinasihatkan agar datang memakai topeng penutup mulut dan hidung ketika dalam perjalanan dari hotel ke masjid bagi mengelakkan mendapat penyakit. Jangan pakai topeng ultraman sudahlah. Berhenti orang tawaf nanti.

Sekian dulu laporan untuk hari ini.

Selamat pulang bercuti bagi rakan2 yang akan pulang ke Malaysia. Aku? tak turun ilham lagi..

Friday, June 18, 2010

Tel Aviv

Kapten Kamal Farrag dari Mesir.

Saya jumpa dia di lobi hotel Makkah Mawaddah. Dia dari Mesir, dia seorang pilot tentera. Itu katanya. Mengikut dari cerita dia, dia akan ke Tel Aviv minggu hadapan selesai sahaja pulang dari umrah. Untuk apa? Aku nak berjihad. Terang dia perlahan dan penuh keyakinan.

Saya dan Ariff saling berpandangan. Tiba-tiba, kami melihat dia memakai jam di tangan kiri dan tangan kanan. Oh, mungkin pilot kena tahu banyak masa sebab itu dia pakai 2 jam. Sekian..

Thursday, June 17, 2010

saya suka gambar ini

saya suka gambar ini.

Ini gambar semalam. Hari ini, adik kesayangan saya sudah pulang. Berlepas dengan penerbangan SV. Moga kita bertemu lagi. Sedih ketika melalui kembali masjidilharam dalam perjalanan ke tempat kerja. Teringat kenangan kami bersama-sama berlari di tepian masjid yang sangat menggamit hati ini. Bilalah lagi adik saya dapat kembali bertemu sang abang di sini. Selamat jalan, semoga kepulanganmu membawa perubahan yang besar dalam hidup. Ok!~


garang jugak anak aku neh. Calon menantu, harap paham-paham apa minat bapak mertua anda ya. Kalo setakat aperture pun tertukar lagi dengan shutter speed, mungkin anda boleh mencari orang lain. Terima kasih.

Monday, June 14, 2010

Antara

antara..

perbezaan di dalam update fesbuk dan update belog ialah :-

saya akan bercerita panjang dalam belog walaupun merapu meraban. Terima kasih. Apapun, fesbuk untuk status terkini amat saya kagumi.

Demam bola telah melanda seluruh saudi. Nantikan berita kedatangannya. Sampai dah lupa Palestin. Hari rabu ini adalah peperiksaan terakhir saya untuk tahun pertama ini. Namun, adik2 semua sudah mahu pulang pada hari rabu itu juga. Sedih pulak.

Tuesday, June 8, 2010

dari warkah Rashidy Jamil



seperti yang dibicarakan di belog ust Rashidy Jamil

Tribute Buat Ayah Lutfi (Pakcik).

( Dengan rendah hati Ana memohon saudara-saudari pembaca setia sekalian agar sama-samalah kita mendoakan Pakcik Lokman Bin Amrah agar dikurniakan ketabahan dan kesihatan oleh Allah SWT dari penyakit yangs edang menimpa. Berbanyak terima kasih Ana ucapkan kepada anda semua. )

Sewaktu Ayah Lutfi melihat Ana datang berziarah, serta merta air matanya gugur. Erat-erat Ana dipeluk. Seakan ada getaran sedikit pada dada kami yang bertemu. Sayu..

Tak lama, kami renggangkan pelukan.
Perlahan Ana kucup tangannya. Sungguh ada kesayuan Ana bila menatap Ayah Lutfi. Ayah angkat Ana. Dari wajahnya, Ana alihkan pula mata pada sekitar pembaringan beliau.

Bantal..
Cawan air masak..
Tasbih..
Buku-buku Doa..
Dan satu sudut kecil untuk mengambil wuduk..

Seingat Ana, bilik ni jugaklah Nek* berbaring sampai hayatnya.
Subhanallah.

Banyak yang tertera antara kami.
Sehingga kenangan-kenangan itu jika diabadikan dalam penulisan pun tak mampu untuk diterjemahkan dengan bahasa perasaan.

Dulu..
Sejak Ana bertugas sebagai Imam sementara Masjid Wakaf Tembesu, di rumah inilah Ana membesar.
Makan, minum, mandi, solat bahkan tidur pun..Di sinilahh..
Dah jadi rumah kedua Ana dah pun..

Lepas tamat imamkan Solat Zuhur kat Masjid tempat Ana bertugas tu, Ayah Lutfi yang Ana panggil Pakcik, selalu menyapa :

" Die..meh gi dumoh, mokcik ajok makang tengoh hari.."
("Die, mari ke rumah, makcik ajak makan tengah hari.")

Alhamdulillah! Boleh makan tengah hari.
Maklumlah rumah Ana jauh di Kuala Berang nun..

Naik keretalah kami berdua ke rumah pakcik.
Makan, minum, bersembang.
Kadang-kadang cakap kecil..
kadang-kadang cakap besar..

Kadang-kadang Al-Quran dan hadis yang kami bicarakan..
Pendapat Ulama itu, Ulama ini..

Kadang-kadang isu semasa,
Politik tak betul, Saddam Hussein kena gantung..

Kadang-kadang ada ketawa antara kami bila hal-hal lucu yang dibualkan..

" Kisah Die nak cari bini ni..kalu buat buku boleh jadi novel doh.."  Kata Pakcik sambil disambut ketawa dari Ana dan Makcik.

Gembira Ana dengannya.
Hilang beban yang bersarang dalam fikiran.
Jumpa dan cakap-cakap dengan Pakcik ni dah seakan jadi kewajipan pada Ana hampir setiap masa.

Kalau dah datang siang hari pun, Ana akan datang lagi jugak malam nanti. Pasti!
Seakan mencari ketenangan dan kasih pada beliau. Dan beliau pula macam biasalah, sentiasa menyambut dan menggembirakan. Maklumlah pakcik seorang yang periang dan tempat Ana meminta nasihat. Makcik pun begitu juga.

Dulu Ana masih ingat..
Waktu ada hal-hal peribadi yang Ana nak kongsikan,
Padanya jualah Ana luahkan.
Dan Pakcik Makcik sentiasa bersedia
Jadi pendengar yang baik buat Ana.
Tak sikit panduan dan nasihat yang beliau berikan. Apatah lagi beliau berdua cukup kenal Ana.

Dulu..
Ana masih ingat..
Waktu Ana dah hampir seminggu runsing nak cari identiti seseorang,
Pakcik Makcik tanya : " Bakpe Die napok rusing je?"* ("Kenapa Die nampak runsing je?")

Ana pun bagitahulah sedikit sebanyak tentang apa yang merunsingkan tu.
Kesudahannya Pakcik dan Makcik bawak Ana jumpa Abang Mansor dan Kak Jie.
Walaupun hal tersebut tak berjaya tapi yang Ana nak nyatakan kat sini, Pakcik Makcik jugaklah yang jadi penyelesainya.

Sebab tulah waktu Ana ke Mekah,
Adik Ana, Lutfi..
sambut Ana dan raikan betul-betul.
Semuanya sebab Lutfi dah terdidik dengan sifat-sifat Pakcik Makcik.
Dibawanya Ana balik ke rumah,
Masak nasi lauk ikan singgang dan telur cicah budu.
Sewa kereta pandu sendiri,
Bawa Ana ke Jabal Nur,
Ummul Qura,
Mengurut dengan Mat Chenok* dan lain-lain..
Subhanallah.

Tapi sekarang..
Pakcik terbaring tak macam dulu.
Bercakap pun tak selancar dulu.
Banyak iringan air mata tanda keharuan apabila menerima ziarah kami tadi.

Dan Ana pun sayu sebenarnya.
Menghadap seorang pengasih seperti beliau yang tak sekuat dulu.

Uzur..
Lemah..
Berbaring di pembaringan.
Hanya Zikrullah sebagai peneman.

Pantas Pakcik kami dudukkan.
Untuk mengaminkan Doa angin ahmar.
Yang Ana baca dengan penuh harapan.

أعوذ بالله من الرّيح الأحمر ومن الدّاء الأكبر فى النّفس والرّوح والدّم واللّحم والعظم والجلد والعروق والعصب سبحانك اذا قضيت أمرا فانّما تقول له كن فيكون

Maksudnya :  Ya Allah aku berlindung dengan Allah dari penyakit angin ahmar dan penyakit yang besar/berat dari menimpa ke atas diriku dan ruhku, darah dan daging, tulang dan kulit, urat sarafku. Maha Suci Engkau Ya Allah yang apabila Engkau menghendaki sesuatu maka Engkau hanya mengatakan " Jadilah! maka jadilah ia".

 Amin Ya Allah. Kabulkanlah.
.....................................

Glosari :

Nek - Panggilan untuk Nenek, Mak pada Makcik yang telah meninggal dunia sekitar 3 tahun yang lalu. Nek dengan arwah Nenda sangat rapat. Banyak yang dikongsikan bila Nenda dan Nek bertemu.

Mat Chenok - Gelaran bagi sahabat Lutfi Lokman yang berasal dari Tahailand dan juga merupakan pelajar Universiti Ummul Qura Makkah. Ana berkesempatan berurut dengan Mat Chenok ini setelah mengalami kemalangan di Makkah seperti mana yang Ana kisahkan di dalam Tribute Buat Nenda II ini.

  terima kasih banyak-banyak.. Semoga Allah membalas jasa kalian.. Amin.

Friday, June 4, 2010

cerita seram 18PL. Emak-emak sila dapatkan nasihat suami.


Kejuruteraan manusia sangat sukar. Ini kerana, ia terdiri dari satu struktur ciptaan Ilahi yang kompleks dan sosfikated membuatkan kita agak sukar menafsirkan makna yang tersirat. Kita tak mampu mengetahui perkara sebenar yang ingin dituturkan oleh akalnya. Lisan berkata lain, akal bermaksud lain. Mungkin hanya melalui pembacaan, pengalaman dan pengetahuan yang sedikit, kita dapat 'meneka' apa yang bakal diungkapkan atau reaksi seseorang manusia. Namun ianya tak selalu tepat dengan apa yang kita sangka...

Suatu ketika dahulu, ketika saya mulai masuk ke Maahad Tahfiz Terengganu, saya berkenalan dengan seorang sahabat bernama Amin. Dia rupanya satu kampung dengan saya. Pada awal perhubungan, kami agak dingin. Perhubungan yang dimaksudkan bukanlah perhubungan kekasih atau perhubungan yang sewaktu dengannya. Akan tetapi yang saya maksudkan adalah perhubungan pertalian seorang sahabat bernama lelaki. Boleh faham ya? Saya agak sukar menerima dia dalam rekod kehidupan saya. Sementelah Amin pun bersikap dingin dan acuh tidak acuh.

Balik bercuti pada hujung minggu, adalah satu kegembiraan bagi kami. Cuti yang diperuntukkan walau hanya 2 hari, namun amat bermakna buat kami. Seawal pagi Khamis lagi kami akan menyiapkan barang untuk pulang. Saya seperti biasa, memang penakut untuk menaiki bas hanya emak sahaja yang rajin datang mengambil untuk membawa saya pulang. Maka saya tetap seperti biasa menelefon emak untuk memberitakan kedatangan pulang saya pada hujung minggu ini bersama-sama.... ya..bersama-sama pakaian busuk yang saya sangat rajin kumpulkannya buat tatapan emak :p

Pulang bercuti bermakna kami akan bebas selama 2 hari dari 'belenggu' ustaz yang 'memaksa' kami menghafal Al-Quran. Perkataan 'belenggu' dan 'memaksa' saya gunakan kerana saya bukanlah seperti sahabat-sahabat saya yang lain yang memasuki Maahad Tahfiz atas kerelaan diri. Saya masuk kerana ingin menyempurnakan hajat emak yang ingin melihat anaknya ada seorang yang beraliran agama dan mampu membela keluarga pada suatu hari kelak. Oleh sebab itu, saya tidak seperti orang lain yang lancar dan rajin menghafal alQuran. Saya memang pemalas dan sangat tidak pandai. Adik-adik yang membaca entri abang ini, janganlah jadi seperti abang. Abang menyesal dengan apa yang telah abang lalui dan bazirkan.

Berbalik kepada cuti yang diberikan, kami rasakan ianya amat singkat dan sangat sekejap. Mujur saya hanya tinggal di sekitar Kuala Terengganu. Maka, saya cepat sampai ke rumah dan saya amat rindukan game 'Age Of Empire' saya yang telah lama saya tinggalkan demi sebuah pengorbanan kepada diri sendiri. Tak dilupakan juga segala masakan emak dan aliran kasih-sayang dari ayah serta adik beradik yang lain. Kami bergaduh, kami makan, kami berjalan-jalan dan sebagainya layak seorang anak yang pulang bercuti dengan meluangkan masa bersama keluarga. Macam tu lah. Macam mana lagi.

Masa saya yang paling berharga dan paling akan cepat mematangkan pemikiran saya ialah ketika saya pulang dari asrama menuju ke rumah bersama-sama emak. Perjalanan dari Kampung Padang Midin menuju ke Wakaf Tembesu, berskala kira-kira 15km itu amat emak manfaatkan sepenuhnya dengan pelbagai leteran dan pelajaran. Maklumlah anak sulung. Maka segala curahan perasaan dan perkongsian pengalaman emak akan tuturkan kepada saya untuk saya sama-sama dan cepat memahami erti kehidupan ini dari pandangan orang-orang tua.

Saya mengadu perihal kawan saya si Amin yang susah sikit nak bergaul dan sesuaikan diri. Emak berpesan agar bersabar. Kadang-kadang orang yang kita tak suka pada akhirnya akan menjadi rakan paling erat kita. Begitu juga sebaliknya. Pi kena sabar dalam menghadapi manusia. Manusia ini tak sama ragamnya. Lain orang, lain ragamnya. Hanya dengan kesabaran sahaja ubat bagi kita nak meredakan keadaan yang kadang-kadang mungkin akan menimbulkan ketegangan dan keributan. Sabar dan sabar. Apa sekalipun yang berlaku, sabar adalah perkara terbaik.

Saya diam dan saya buntu. Emak cakap senanglah. Asyik sabar, sabar, sabar. Tak uptodate langsung. Pemikiran saya ketika itu, saya inginkan sokongan. Saya ingin seseorang yang akan mengiyakan perkataan saya. Contoh ketika saya mengadu sedemikian, emak akan berkata "Oke! Nanti Pi jangan berkawan dengan dia dan cari kawan lain!" Itu akan membuatkan saya seronok serta berasa sedap duduk (bahasa terengganu 101 yang bermaksud selesa) akibat mendapat sokongan dari orang yang paling saya percayai.

Tapi.

Saya silap. Jawapan sebaliknya telah diutarakan oleh emak. Lalu membuatkan saya rasa baik saya tak payah mengadu apa-apa. Emak senyum dan berkata :

"Percayalah, dia akan menjadi sahabat baik Pi satu hari nanti. Sabar jer dan buat baik."

Percakapan selayaknya seorang ibu kepada anak remajanya yang sedang membesar dengan keadaan sekeliling berkawan dengan orang baik-baik yang hapal alQuran.

Sehingga kini, saya dan Amin adalah seorang sahabat baik dan kami selalu membuat kerja-kerja nakal bersama-sama ketika di Maahad itu. Juga selepas tamat pengajian, kami juga ada membuat bisnes kecil-kecilan bersama-sama. Sejak dari itu, saya semakin percaya cakap emak.

Apa yang saya lalui berbelas tahun yang lalu, kini kembali terjadi kepada diri saya membuatkan saya senyum sendirian ketika membawa kereta pulang melalui Ajyad Tunnel menuju ke rumah selesai sahaja kerja 'part time' saya bersama TH Travel.

Saya terpaksa bekerjasama dengan Yusof, seorang Reservation Officer dari Syarikat Firdous Group yang terkenal dengan sikap tak berapa nak kamceng dengan orang ramai. Mulanya kami hanya berkenalan melalui telefon sahaja memandangkan saya terpaksa juga telefon dia untuk sebarang confirmation hotel-hotel di sekitar Makkah ini. Mendengar suara dari telefon sahaja pun terrrrrrrlalu dingin jawapannya.

"Ha! Nak apa? pagi-pagi nak tidor pun tak senang!"

Amacam? Jawapan agak-agak kalau sebaya dengan saya, saya mungkin ajak turun padang kita lawan satu sama satu. Mujurlah Encik Yusof ini seorang yang telah berumur.

Pertemuan pertama kami berjalan dengan dingin dan agak tak berapa smooth. Cuma saya memegang kata kunci emak iaitu :- " ber'sabar'lah, mungkin dia akan menjadi rakan baik kamu suatu hari nanti" walaupun saya nampak ianya adalah sesuatu perkara mustahil. Sangat mustahil seorang yang berkaliber dan berpengalaman selama 20 tahun lebih dalam kerja reservation, seorang orang tua yang berpengalaman tinggi ingin merendahkan diri berkawan dengan seorang pelajar yang tak berapa pandai nahu, seorang fotografer yang perasan gambar cantik dan seorang reservation officer bagi syarikat TH Travel yang mungkin akan kena pecat pada bila-bila masa akibat dari ketidak-seimbangan membuat booking bagi menghasilkan keuntungan kepada syarikat TH Travel. Itu pikiran saya.

Setiap hari kini, saya 'terpaksa' menghadap si Yusuf. Hari-hari saya cuba 'pikat' dia dengan merendahkan keegoaan saya serendah-rendahnya. saya bertanya bermacam perihal mengenai pem'booking'an dan ilmu matematik yang sangat saya lemah. Kadang-kadang perkara yang diterangkan oleh Yusuf saya sudah maklum dan sangat tahu, cuma saya percaya kepada prinsip yang saya suka untuk berkongsi dengan anda bahawa

"Perkara yang paling mendesak dalam kehidupan manusia adalah idaman untuk dihargai".



contoh saya berikan seperti sketsa (sketsa tu apabenda?) berikut :

si Ahmad suka bertanya pelbagai soalan mengenai ilmu feqah kepada Ali yang baru sahaja masuk tahun pertama Master Kuliah Syariah di Umm AlQura University. Ali akan menjawab dengan sedaya upaya dia tentang apa sahaja soalan Ahmad kerana pada pikiran dia, Ahmad ni tidak cerdik dan dia pula adalah seorang pelajar Master dalam bidang Syariah. Sedangkan tanpa pengetahuan Ali, Ahmad adalah seorang anggota Majlis Syura di Saudi buat beberapa tahun lepas sebelum dia dilantik menjadi Qadi besar di wilayah utara Saudi. Namun, kerana ingin bersahabat dan ingin membuatkan Ali merasa bangga dengan apa yang dia ada, maka Ahmad 'merendahkan keegoaan' dengan bertanyakan pelbagai perihal yang Ahmad tahu Ali mempunyai pengetahuan tentang perkara itu walaupun sedikit. Manusia ini, apabila dia mengeluarkan 'kebanggaan' diri dia di hadapan orang yang begitu 'pandai' mencungkil hatinya maka tak susah sangat untuk dia percaya kepada lelaki yang berada tepat dihadapannya yang baru dianggap sebagai 'sahabat'!

Percaya atau tidak, saya telah menaiki motor bersama-sama si Yusuf ketika dia ingin menghantar saya pulang dari pejabatnya menuju ke tempat parkir kereta saya di Mahbas Jin, kira-kira 6km dari pejabatnya!

Hebat jugak cerita saya ini. Macam filem Slumdog Millionaire pun ada. Fuh!

Apa pelajaran yang anda dapati dari kisah seram saya di atas?

Yusuf pandai membawa motor?
Mahbas Jin mungkin berasal dari tempat tinggal jin suatu masa dahulu?
TH Travel adalah sebuah syarikat dari Malaysia?
Saya tidak pandai naik bas?

Ingat pesan saya bahawa "perkara paling mendesak dalam jiwa manusia adalah idaman supaya dihargai". Amalkan dan anda dengan mudahnya akan mendapat rakan-rakan. Ngejah awek panda ngak!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...