pengikut-pengikut yang menawan

Tuesday, August 31, 2010

Gambar Madinah 2010

madinahh
"Basikal tua"  -Al Aus Hotel, Madinah AlMunawwarah.


madinahh2
Menunggu time berbuka. Mula tak kasi saya duduk. Lepas snap sekeping dua gambar, terus roti bahagi separuh.


madinahh3
Model payung. - Masjid Nabawi, Madinah Al-Munawwarah.


madinahh4


madinahh5
Payung ketika tutup. Step by step.


madinahh6
Orang kampung saya sebut "ambghella".


madinahh7


madinahh8


madinahh9


madinahh10


madinahh11


madinahh12
kurma muda dan tua. Juga daun mint.


madinahh13
Si Arab tu, ikat wallet dia dengan getah. Takut jatuh duit banyak.


Selamat menikmati gambar-gambar dari saya!

merdekakan diri

Kita kembali kepada 2 hari lepas..

"pi, nko kena bawak dato' Rameli ni pergi Madinah. Tak ada orang nak bawak nih." Arah Pak Abu.

Madinah?? 400km? siang hari? Pheww.

"Baik." Saya menyanggupi.

Kami berlepas ke Airport Madinatul Hujjaj yang sebenarnya bukan semua orang boleh access masuk dalam tu. Saya menelefon wakil Muassasah untuk mengeluarkan Dato' Rameli dari dalam terminal. Di sini saya melihat kepentingan interpreter. Pak Abu tak boleh cakap arab. Mau tak mau, saya dilatih menjadi interpreter dengan menggunakan segala pengetahuan saya dalam bidang bahasa. Kami menunggu hampir 1 jam sebelum si Khaled, wakil muassasah itu dapat keluarkan dato'. Nasihat saya untuk sesiapa yang nak datang umrah, tolonglah jangan datang dengan extra flight. Inilah jadinya nanti.

Kami kemudian menghantar Pak Abu pulang ke bandar Jeddah sebab dia tak pergi ke Madinah dan kami meneruskan perjalanan ke Madinah alMunawwarah tepat jam 12.30 pm.

Perjalanan sangat membosankan dengan udara panas, perut yang lapar dan pemandangan yang sama. Saya sangat mengantuk kerana kekurangan tidur. Tapi perjalanan diteruskan kerana saya fikir, saya sedang membawa tetamu Allah menuju ke Bumi Rasulullah S.A.W. Tak sampai 3 jam lebih saya memandu, kami sampai tepat jam 3.15 pm di bumi Rasulullah itu. Saya membawa dato' ke Hotel Oberoi yang terletak berdekatan dengan Masjid Nabawi.

Petang di Madinah, saya tidak tidur kerana ada misi yang ingin diselesaikan.

Malam menjelang, saya keluar dengan beberapa rakan iaitu si Naem dan avam votocs (kupih) yang berkebetulan datang ke Madinah. Kami jalan-jalan makan di restoran indonesia berdekatan. Es teh manisnya sedap!

Pulang dari makan sahur, saya mendapat panggilan dari Pak Abu lagi!

"Pi, nko kena balik Mekah. Tak kiralah malam ni ker, atau pagi esok. Dato' Zahid Hamidi nak datang, aku kena iring dia pergi Madinah, tak ada orang nak jaga hotel."

Haa?? saya mana cukup tidor lagi? pagi esok?

saya pulang dan tidur dengan semaxima yang mungkin. Tepat jam 8 selepas dapat tidur hampir-hampir 3 jam, saya bangun. Bangun kerana ingin menguruskan beberapa jemaah yang memerlukan van untuk ziarah. Sekali lagi, tugas penterjemah diaplikasikan untuk berkomunikasi dengan driver van yang hanya tahu cakap bahasa ibunda sahaja.

8.40 am, saya bertolak keluar dari Bumi Rasulullah S.A.W menuju ke Makkah. Saya membawa kenderaan dengan berhati-hati. Teringat orang tersayang yang berada jauh dari mata, saya memperlahankan kenderaan. Biarlah sampai dengan selamat. Perjalanan memakan masa lebih kurang 4 jam. Masalah mengantuk memang satu masalah yang besar. Ada jugak saya berhenti tidur sampai 20 minit di tepi gaung di tengah-tengah padang pasir. Nak mengunyah makanan, tak boleh sebab berpuasa. Jadi, ada baiknya saya tidur untuk hilangkan penat dan mengantuk. Saya terjaga apabila terdengar hon panjang dari sebuah lori yang mungkin ingat saya memerlukan bantuan atas kerosakan kenderaan. Saya mengangkat tangan dan mengucapkan terima kasih. Saya hanya berehat di tepi gaung ini.

Perjalanan diteruskan dengan pemandangan kiri dan kanan adalah padang pasir di tengah-tengah terik panas matahari. Beginikah Rasulullah S.A.W berhijrah dahulu? di mana agaknya jejak laluan Rasulullah S.A.W dan sahabat? Sungguh, itu memang satu cabaran yang maha hebat. Ubatnya hanyalah sabar. Nak buat apa lagi?

Saya sampai di Makkah sekitar jam 12 tengahari. Saya terus ke hotel untuk report kepada bos. Pak Abu mengarahkan saya untuk melakukan check in bagi dato' tersebu di Dar Firdous. Saya naik teksi dengan keadaan mabuk dan mengantuk pergi ke sana. Sampai tengah jalan, jalan terlalu jem sampai saya terpaksa berjalan kaki sejauh 2km. Boleh tahan jugak dia punya panas. Berpeluh-peluh dibuatnya. Saya betul-betul tercabar dengan cabaran ini. Satu mengantuk, lapar, dahaga, letih, rasa bengang dan macam-macam lagi rasa ada di dalam benak kepala saya. Kadang-kadang terfikir kenapa saya menyanggupi kerja-kerja begini? Ah. Malas saya fikir. Orang lain seronok bersedap-sedap bersama keluarga, saya pulak teruk-teruk kena bekerja. Pengorbanan. Itu saya pujuk hati saya.

Tiba di hotel kembali, saya tak boleh tidur juga lagi. Terpaksa selesaikan beberapa masalah bilik yang bercelaru apabila tiba 10 malam terakhir. Harga bilik sudah naik sehingga ke ribuan riyal. Jemaah juga berebut dan memeningkan kepala. Saya sudah naik letih dengan masalah ini. Jemaah yang ada depan saya ada dari kuwait, oman, saudi, indonesia dan mesir. Cukup lengkap fikir saya untuk membuatkan otak saya tersangat mereng dan nampak mereka semua kecil-kecil termasuk pak abu. Saya duduk di atas kerusi kaunter tanpa membuat apa-apa kerja dan saya terpaksa biarkan pak abu bercakap dengan mereka. Saya diam. Pak abu mulai perasan keadaan itu dan suruh saya naik berehat.

Hati sudah mulai berbunga apabila pak abu suruh saya berehat. Memang saya nampak bantal dan katil sahaja ni. Masakan tidak, baru 3 jam tidur sebelum melalui perjalanan jauh. Menapak pergi tekan lif, pak abu pesan. Pi, pukul 6 petang kita gerak pergi airport. Aku nak pergi madinah...

saya lihat jam di blackberry. Lagi 1 jam setengah. Buat apa tidur. Kalau tidur sekalipun, tak cukup. Buat pening kepala jer. Saya naik, mandi dan bersiap hantar Pak Abu ke airport Saudia terminal VIP untuk menyambut Dato' Zahid Hamidi. Kami bertolak jam 6.12 petang dan sampai jam 7 malam di terminal VIP King Abdul Aziz Airport. Saya tunggu dalam kereta sementara Pak Abu pergi sambut dato'. Kepala saya sudah mulai menjadi besar dan banyak benda saya nampak kabur. Itu mungkin kekurangan tidur.

Kami kemudiannya pergi ke North Terminal (Foreign Airport) untuk mengambil barang Dato' dan menghantar Pak Abu menaiki limosin ke Madinah. Jam 9 malam, saya pulang ke Makkah dan sampai jam 10.30 malam. Orang dah habis terawih. Balik ke hotel, menghadap isu hotel pulak yang tak abis-abis dengan bilik tak cukup, silap booking. Macam-macam hal. Saya senyum..

...

2 jam sebelum.

Saya memandu GMC hitam berplat 7070. Side mirrornya ada lampu signal warna merah. Bumbung boleh bukak kalo nak merasa matahari terus atas kepala. Saya berjanji dengan Pak Abu untuk mengambilnya di Safwah Royale Orchid kerana dia sebenarnya ada urusan ke sana sebelum bertolak ke airport. Di dalam perjalanan ke Jeddah Pak Abu mulai bukak ceramah.

"Dalam berniaga pi, kita mesti nak untung. Untuk jual sesuatu perkara, kita kena tahu berapa margin profit yang kita dapat. Untung, rugi, itu semua kita kena fikir dan plan sebelum nak buat apa-apa tindakan dalam jualan. Kalau orang minta diskaun, kita sepatutnya kena naikkan dulu harga sebelum kita diskaun barang tersebut. Ini orang panggil 'rugi pada untung'. Kalau harga barang kita tak naikkan, orang mintak diskaun, itu orang panggil 'rugi pada pangkal'. Nko kena tahu semua ni pi. Rugi pada untung tak ada apa-apa kesan. Tapi kalau rugi pada pangkal, bungkuslah kau punya bisnes."

Saya hanya mengangguk sahaja. Apa benda dia berleter, saya pun tak berapa paham sangat.

"lagi satu, aku ajar nko semua perkara ni sebab aku nampak nko akan jadi pelapis kepada kitorang. Aku ni, ikut atas kertas, berapa hari jer lagi nak hidup? esok lusa mungkin mati."

"eh, jangan mati lagi pakcik. Gaji saya tak dapat lagi. Saya doa pakcik panjang umo." Saya mencelah dengan cepat.

Pak Abu ketawa.

"Jangan bimbang. Pasal duit, ko jangan risau. Ni semua ilmu-ilmu aku bagi ni takde belajar dalam silibes sekolah. Universiti nko pun tak belajar benda nih. Aku turunkan ilmu sikit demi sikit pada nko sebab aku tahu, kami takkan ada lagi pelapis yang berminat mengenai perkara ini. Aku nak turunkan pada anak aku pun, dia bukan ada kat sini. Dia tak tahu selok-belok perniagaan kat Mekah ni. Nko lain, ko dah ada kat sini, boleh komunikasi dan nko kenal orang-orang yang aku tunjukkan pada nko. Itu sebab aku kasi nko cakap dengan diorang. Biar diorang pun kenal. Bina network pi. Jangan duduk dalam kelompok sahaja. Ini masanya. Peluang untuk ko bina masa depan." Terang Pak Abu panjang lebar lagi.

Kata-kata itu terngiang-ngiang dalam telinga. Itu sebab saya fikir, dia suruh saya cakap dengan beberapa arab yang sebelum saya ada ni pun, sebenarnya Pak Abu boleh cakap. Tapi kenapa dia tetap jugak suruh saya. Mula-mula saya fikir, dia ni macam jenis bos. Suruh s/u cakap dan aturkan segala perkara. Letih ah. Tapi bila tiba semalam, saya baru faham mengapa dia menyuruh saya melakukan pelbagai perkara yang bagi saya memang takkan saya dapati kalau saya bersedap-sedap cuti di Malaysia dan menghabiskan masa bersama orang tersayang. Alhamdulillah, saya sabar dan tak pukul orang tua.

 Itu sebab, tajuk di atas adalah merdekakan diri. Bebaskan diri anda dari pelbagai persangkaan yang buruk. Untuk mendapat sesuatu yang baik, memang mahal harganya. Anda beruntung kerana dapat membaca pengalaman saya dan tidak mengalaminya sendiri. Letih dan hampir-hampir putus asa. Selamat menyambut bulan kemerdekaan yang 53. Walaupun saya jauh di perantauan, saya tak lupakan negara kita Malaysia. Saya sayang Malaysia dan saya bangga menjadi rakyat Malaysia. Tolong jangan kecewakan kebanggaan saya itu.



Sunday, August 29, 2010

HIDUP SEORANG BLOGGER

ramadhan madinah
Payung di sekitar Masjid Nabawi yang ditutup sejurus selesai solat asar. Nikkor 70-200mm f2.8


Jam menunjukkan hampir pukul 3.18 minit pagi. Saya berjalan pulang dengan perlahan sambil membawa kaki yang sakit ini terseret sama. Pulang dari felda dsaji selepas bersahur bersama dr rahman. Saya melintasi beberapa pintu masjidilharam seperti bab ajyad, bab ismail dan lain2 pintu. Saya melirikkan pandangan ke kiri dan kanan melihat2 orang di sekitar masjid. Kelihatan makwe turkey sedang begitu enak menikmati shawarma. Memang shawarma buatan turkey sedap-sedap dan cantik. Eh!

Kemudian saya melajukan langkah menuju ke stesen bas yg terletak semakin hampir jaraknya. Tiket berharga 2 riyal saya keluarkan untuk diberikan kepada penjaga tiket sambil saya bergurau, tak ada ke diskaun pagi2 buta ni? Dia tersengih menampakkan giginya yang putih dan bersih. Pakai darlie kot? Bukan apa, bergurau dengan mereka yg sedang bosan melakukan pekerjaan sama pasti akan memberikan sedikit penghargaan dan keceriaan kepada mereka. Itu fikir saya.

Saya meneruskan perjalanan menaiki bas saptco berwarna oren pekat untuk menuju ke destinasi saya iaitu parking jamaraat.  Di dalam bas, saya berada di hadapan seorang turkey dan seorang arab yang berjanggut. Agak muda. Kelihatannya sekitar awal 30-an. Si turkey saya agak berumur dalam lingkungan 50 tahun. Mereka berbual dalam bahasa inggeris. What ur name, where r u come from dan blablabla. Pemuda arab di sebelahnya menjawab dengan begitu fasih dalam lahjah bahasa inggeris britain. Macam mr bean pun ada bunyi dia. Tapi betul-betul fasih. Rupa-rupanya dia lepasan dari sebuah univ di england yang saya tak dapat tangkap butir perbualan mereka. Kini merupakan seorang tenaga pengajar di sebuah sekolah tempatan di Makkah.

Apa yang menarik adalah nasihat si Turkey kepada pemuda tersebut agar bersungguh menyambung pelajaran sehingga mencapai tahap PhD. Jangan berhenti setakat apa yang anda capai hari ini. Kita boleh pergi jauh dengan ilmu pengetahuan dan pendidikan. Tanpa kedua-dua elemen tersebut, kita akan terkandas. Pemuda arab itu mengangguk-angguk, mengiyakan perbualan si Turkey.

"Lihat umat Islam hari ini. Mereka ditindas oleh Yahudi dan musuh-musuh Islam. Kenapa? kerana mereka kurang dalam ilmu pengetahuan. Ilmu juga mungkin ada, akan tetapi tidak dapat diaplikasikan. Buat apa? Kami orang-orang Turkey mendidik anak-anak kami agar berusaha dalam pelajaran agar dapat pergi ke peringkat tertinggi. Kekuatan kami juga kami tingkatkan dari segi tentera, polis dan sebagainya. Kita mahu menjadi umat Islam yang bertamadun dan ke depan. Bukan mundur ke belakang!" Terang si Turkey dengan wajah yang bersemangat.

Lagi sekali, si pemuda arab itu mengangguk-angguk mengiyakan isi perbualan si Turkey.

Bas telah pun tiba ke destinasi. Kami turun selepas gembira dengan ceramah percuma yang diberikan oleh si Turkey dan impak yang mendalam buat kami berdua. Eh, dia bukan bercakap dengan saya. Saya mendengarnya sahaja. Apabila tiba di bawah, kelihatan seorang lagi pemuda arab sedang bergaduh dengan driver bas Saptco tersebut. Memaki dan menghina pemandu bas yang juga seorang arab Sudan.

"Aish nafsak!" Katanya si Sudan kepada arab Saudi itu.

"Ish gouul enta? ish goul? Tahaddani ha?" Jawab si arab Saudi dengan menendang-nendang pintu bas dan ditenangkan oleh orang ramai yang berada di situ.

Kaki sapa sakit?

Hmm .. ilmu pengetahuan dan pendidikan juga mentaliti fikir saya sendirian sambil menyeluk tangan di poket mengeluarkan kunci kereta. Saya terus berlalu dan merenung kata-kata hikmat si Turkey itu tadi. Jemaah Turkey di Makkah kini menguasai sebahagian hotel-hotel besar di sekitar MasjidilHaram dan Aziziah. Mereka menggunakan perkhidmatan bas untuk berulang-alik dari hotel ke MasjidilHaram bagi yang tinggal jauh dari kawasan masjid. Mereka mempunyai bas sendiri yang telah diperuntukkan khas untuk bangsa mereka. Mereka bekerjasama memastikan keselamatan jemaah mereka terjamin di bumi asing dari tempat kelahiran mereka.

...

Sepanjang saya tinggal di Saudi, saya langsung tidak pernah mendengar orang yang tinggal 'agak lama' di bumi Saudi ini mengatakan orang Saudi ini baik dan apa yang berkaitan dengannya. Benar. Semuanya yang negatif dan teruk-teruk. Ini saya akui dari apa yang saya hadapi dan alami selama ini. Mereka memang kebanyakannya bersikap demikian. Jarang sekali yang kedapatan bersifat seperti 'orang'. Kecuali makcik-pakcik yang datang solat dan duduk di sekitar-sekitar masjid sahaja. Mungkin mereka nampak arab ini malaikat. Apapun tohmahan yang diberikan, mereka sebenarnya menjalankan apa yang telah Allah tetapkan untuk mereka dan untuk kita. Pengajaran dari sikap mereka perlu kita ambil iktibar dan tauladan. Semoga bangsa melayu akan terus ke hadapan dan bertamadun. Err.. Orang arab takleh baca belog ini kot?

...

Apa yang saya lontarkan di atas adalah contoh-contoh isu belog. Itu semua tugas dan tuntutan kita sebagai seorang blogger. Belog adalah tempat kita meluahkan apa yang kita fikirkan dan kita rasakan untuk kita kongsikan bersama orang lain yang membaca. Ia ibarat diari online yang perlu diisi dan ditulis sebagai salah satu kerja dakwah kita kepada  umat manusia yang lain yang mampu membaca dan berminat. Apa yang kita kongsikan kadang-kadang orang lain tak pernah terfikir pun mengenainya. Kita apabila membaca, kita pun mendapat sedikit sebanyak pengetahuan dan ilmu dari apa yang telah mereka, si blogger telah luahkan di dalam belog masing-masing. Gunakan sebaik mungkin medan berbelog sebagai tempat mengaut saham akhirat dengan sepenuhnya.

Kesimpulannya, HIDUP SEORANG BLOGGER bukanlah suatu perkara yang mudah dan remeh. Anda menjadi sebahagian daripada pendidik kepada masyarakat.

Lutfi Lokman,
 Al Aus Hotel,
Madinah Al-Munawwarah.

Sent from my BlackBerry®

Friday, August 27, 2010

malam 18 ramadhan

Malam ini saya pergi solat tarawikh. Sebab sebelum-sebelum ini, saya solat dengan tidak beberapa sempurna. maksud tidak beberapa sempurna ialah fikiran saya banyak pergi ke tempat lain ketika solat. Juga solat saya tidak penuh sehingga tamat 23 rakaat.

Alhamdulillah, dulu saya pernah cerita betapa fanatiknya saya terhadap syeikh Shuraim, maka malam ini, Allah pertemukan saya dengan dia. Maksud pertemuan itu ialah, saya solat dan dia jadi imam. Bacaannya seperti dulu. Lantang, keras dan bersahaja. Membuatkan hati menggamit pada pertemuan pertama dengan si dia. Nak tau cerita-cerita silam saya, beleklah entri bulan Ramadhan yang lepas-lepas. Ada saya cerita mengenai kenangan saya dan beliau. :p

waseem kerat rambut
Berhati-hati apabila mengambil gambar. Bimbang budak-budak terjatuh. Saya rindu budak ini!


IMG00730-20100820-0234
Pemandangan di dalam tempat tawaf yang dipanggil mataf. Kelihatan Kaabah yang dari dulu lagi memang di situ tempatnya.


IMG00732-20100820-0245
Pemandangan dari Mas'a. MasjidilHaram. Bigben kelihatan. wakaka. Bigbeng.


IMG00735-20100825-2237
Haram view - pemandangan dari bilik 1002, hotel Al Waleed Royal, Ghazzah.


IMG00736-20100827-1343
Maulud Nabi - tempat mengambil zamzam yang penuh sesak dengan manusia di waktu zuhur tadi.

pesanan kepada para jemaah umrah yang ingin datang ke Makkah. Sila ambil perhatian!

Sudah lama tidak berfotografi. Maksud saya, meluangkan masa dalam perkara kamera. Duduk-duduk tengok kamera, cuci, tiup debu, pasang lens, bukak lens, angkut kamera, shoot gambar sekeping dua keping tanpa otak ada apa-apa perasaan pening kepala untuk berfikir mengenai kerja. Ya. Sudah lama.

Semalam, kami menjemput jemaah dari KL untuk dibawa masuk ke Makkah. Lupa saya nak pesan kepada para jemaah yang akan tiba ke Jeddah samada melalui penerbangan Saudi Airlines ataupun Malaysia airlines atau apa2 penerbangan, anda akan keluar melalui pintu keluar yang mana akan ada seorang atau dua orang atau 3 orang arab berpakaian putih menunggu anda untuk mengambil passport. Mereka adalah daripada syarikat Tasheel yang mana menguruskan pendaftaran anda di negara ini. Jika anda datang melalui visa umrah, merekalah yang bertanggungjawab memastikan anda selamat sampai ke destinasi yang telah ditetapkan. Jangan bimbang mengenai keselamatan passport anda. Mereka hanya mengambil untuk diserahkan ke kaunter Tasheel yang terletak di sebelah kiri pintu keluar samada di International Airport atau di Saudi Airport. Kemudian pihak wakil Muassasah seperti Mazaya, Bena atau lain-lain akan bertanggungjawab untuk mengambilnya dan menyerahkan kembali kepada travel agensi anda.

Semalam, kami sudah menjadi wakil muassasah. Jemaah pertama yang sampai daripada Cantumas Travel didaftarkan melalui muassasah Bena. Oleh yang demikian, kami pun terpaksa berlakon menjadi Muassasah Bena untuk mempercepatkan urusan pengambilan passport. Alhamdulillah.. selesai.

Pulang ke Makkah dalam pukul 10.00 malam, jalan masih lagi tidak jem memandangkan terawih masih  belum selesai.

Kemudian dalam jam 1.00 pagi, sekali lagi kami ke airport untuk mengambil jemaah dari Abu Dhabi yang sampai melalui penerbangan Nas Air. Juga di Terminal Saudia. Kali ini, kami menjadi wakil Muassasah Mazaya pulak. Dah tu, lambat sangat nak tunggu urusan untuk penyerahan passport. Apa salahnya sekali sekala jadi wakil muassasah. Arab yang bekerja di kaunter pandang atas bawah kepada saya. Nasib baik dia tidak minta ID saya. Jika tidak, mungkin dia akan bertanyakan saya perihal universiti Umm alQura dan cara untuk memohon masuk belajar ke sana.

Alhamdulillah, kami sempat keluar dari airport dan singgah bersahur di Restoran Ruhaily, Jeddah. Restoran tersedap menjual nasi Mazbi (ayam panggang atas batu).

Hari ini, saya bangun nyaris-nyaris sebelum imam berkhutbah. 2 kali ulang alik Jeddah. Macam Pete Sampras pun ada.

Thursday, August 26, 2010

institusi kekeluargaan yang goyah

institusi kekeluargaan adalah institusi yang mulia. Ia melibatkan banyak pihak yang perlu kita ambil berat dan ambil kisah. Saya rindu waseem dan naseem. Terima kasih.

Wednesday, August 25, 2010

air musyammas

cm sabah
 Felda D'saji, Makkah.



Air musyammas :
Air musyammas (ﻣﺸﻤﺲ) adalah air yang terjemur di bawah panas matahari bagi negeri-negeri beriklim panas. Hukum air tersebut hanya pada air yang diisi ke dalam bekas yang bukan emas dan perak.
Air tersebut hanya makruh ketika panas untuk digunakan pada badan dan makanan serta minuman. Walau bagaimanapun, air yang masih panas tersebut boleh digunakan untuk membasuh pakaian. Air yang sudah menyejuk tidak lagi makruh digunakan.

Mengikut kepahaman, air yang terdedah kepada matahari, makruh digunakan kerana ianya memudaratkan si pengguna. Baru-baru ini, saya terpaksa ke airport kerana menghantar para jemaah pulang. Sudah saya tegaskan dahulu yang saya ini adalah pekerja sementara sahaja. Bukan sepenuh masa. Saya tetap pelajar di sebuah universiti tempatan. Pulang dari menghantar jemaah pulang, saya memandu seorang diri membawa kenderaan pulang ke Makkah. Akibat terleka, saya terlupa untuk membeli bekalan bagi berbuka. Sampai di persimpangan menuju ke Qudai, orang sudah azan maghrib menandakan waktu berbuka telah tiba. Saya kalut mencari kedai untuk berbuka puasa. Namun, kesemuanya telah tutup. Di dalam kereta, saya ternampak bekas air botol yang masih lagi bersisa. Tanpa pikir panjang, saya pun menelan air tersebut dan rasanya pun macam masih lagi oke kecuali ianya berada lama di dalam kereta dan terkena pancaran matahari. Mungkin hukumnya makruh kerana dikhuatiri air yang terdedah lama kepada cahaya matahari akan mengakibatkan bahan kimia dari botol tersebut akan bercampur. Namun, saya tidak mempunyai apa-apa pilihan selain minum air itu. Takkan nak korek hidung?

Perkara-perkara begini mengajar saya erti kedewasaan. Jika beberapa tahun yang lampau, kami wajib berbuka puasa di rumah bersama keluarga. Mengelilingi hidangan dan menunggu waktu berbuka. Berdoa bersama-sama di hadapan rezeki yang Allah kurniakan. Menikmati air bandung, air oren, air sirap dan sebagainya. Namun, apa yang saya fahami dan mengerti mengenai konsep berbuka ini sebenarnya adalah kegembiraan untuk menyambutnya bersama-sama hati yang tulus mengharapkan keredhaan Allah. Jika dahulu, saya amat sedih jika tak dapat berbuka dengan nasi, minum air yang sejuk dan sedap, namun kini ianya sudah tidak bermakna lagi. Bukan saya tidak teringin, tapi jiwa saya sudah mula belajar untuk mengetepikan perkara 'sentimental' dalam kehidupan. Ada, alhamdulillah. Tak ada, alhamdulillah. Konsep yang simple dan mudah dengan makanan telah saya cuba adaptasi dalam kehidupan seharian.

Jauh berjalan, luas pengalaman. Itulah satu perkara yang kami selalu bincangkan bersama ust Rafidi. Staff Cantumas Travel yang pernah belajar di Adelaide, Aussy suatu masa dahulu. Kelemahan kita orang melayu, kita sudah berasa kita yang terbaik. Sedangkan kita tak pernah melihat lagi kaum yang lain. Jangan terlalu cepat mendabik dada sedangkan kita tak pernah pun keluar dari Malaysia untuk melihat apa yang berada di luar sana. Rata-rata masyarakat Saudi juga memiliki perkara ini. Mereka merasakan, merekalah kaum yang disebut dalam Al-Quran dan merekalah yang terbaik hanya kerana Al-Quran diturunkan dalam bahasa mereka, kerana Nabi Muhammad S.A.W berbangsa mereka dan kerana bahasa syurga adalah bahasa mereka. Itu sebenarnya tak menjanjikan mereka sebaik-baik kaum. Sikap, mentaliti dan muamalah mereka bersama manusia bagi saya sangat jauh ke belakang.

Apapun, saya masih lagi mengidam untuk berbuka bersama ikan goreng, singgang dan budu! Pesan emak, bukan senang nak senang. Yer. Sangat sengsara untuk mengecapi sebuah kesenangan. Semoga kesenangan yang bakal kita kecapi, dapat kita kongsikan bersama insan tersayang!

justing bibir

kecit
Seorang warga tua Saudi sedang menunggu pelanggan untuk membeli kurma muda yang dijualnya dengan harga berpatutan. Arab Saudi sepatutnya perlu mengeluarkan garis panduan bagi had umur seseorang pekerja. Ini tidak, dalam pejabat, ada lagi pekerja yang berumur 178 tahun dan ke atas.


cuba teka, apakah nama kawasan yang saya ambil gambar di atas? Peserta yang dapat menjawab dengan tepat, akan diberikan hadiah berupa kurma muda (routab) di dalam gambar dan sekali dengan orang tersebut.

***

Saya mempunyai 3 orang adik. Adik-adik saya nama Nurlina, Nurathirah dan Mohamad Ariff. Mereka semua muka macam tak berapa nak sama. Tapi paling hensem, saya lah. Diorang tak berapa sangat.

Baru-baru ini, ketika saya pulang dan berada di Malaysia, saya memandu kereta emak saya. Saya bawa adik-beradik saya ini berjalan-jalan pusing bandar Kuala Terengganu. Seketika, saya menangkap beberapa butiran perbualan adik-beradik saya ini tentang sesuatu misteri yang mereka perbincangkan. Saya cuba mendengar dengan jelas dan teliti lantaran memang sifat saya, apabila ada perkara berbunyi di sekeliling,  saya sangat sensitif dan cepat mendengar kecuali laungan azan subuh. Itu memang kelemahan saya. Anda tak macam saya kan?

Apa yang saya dengar? ya. Saya mendengar suatu katanama yang berbunyi justing bibir. Pelik kan nama tu? Apa yang ingin saya ceritakan di sini ialah, perihal kemesraan adik-beradik saya apabila bertemu bersama-sama. Saya sangat bahagia melihat mereka bersembang walaupun hal yang mereka sembangkan memang tak ada dalam silibes imam muda. Mereka sangat seronok dan bahagia dalam menceritakan perihal justing bibir tu. Saya sangat mengharapkan saat-saat indah mereka berbicara dan bergelak ketawa bersama-sama akan terus selama-lamanya berterusan.

Saya sangat takut jika suatu hari nanti, apabila tiba masanya yang telah dijanjikan Allah. La Qaddarallah, kami bergaduh. Mungkin. Ketika kecil, kami tidak mempunyai apa-apa tanggungjawab, kami sangat bahagia bersama, akan tetapi, apabila kelak masing-masing mempunyai tanggungan, mempunyai keluarga, kadang-kadang perkara kecil pun boleh jadi besar dan menjadi permusuhan. Sangat-sangat saya runsing akan perkara itu. Doa saya, biarlah gelak ketawa adik-beradik saya yang ketika ini masih 'kecil' pada pandangan saya, akan berterusan buat selama-lamanya walaupun nanti tanpa ketiadaan kedua ibu-bapa kami. Semoga kami akan sama-sama menjaga nama baik keluarga kami dan sanggup berkorban untuk satu sama lain. Amin.

Apapun, saya masih lagi sangsi dengan justing bibir yang mereka sembangkan tempohari. Apa benda tuh? sejenis kuih ke? atau nama lain bagi karbon dioksida? tak masuk kepala aahh!

***

Dari kecil lagi kami bersama-sama. Saya dan dia amat rapat. Ibarat kuku dengan kukukaki. Jika dia tersepit, saya akan juga merasa sakit. Kemesraan kami ibarat aur dengan tebing. Aur itu macam mana, saya pun tak tahu. Dia tak pernah meninggalkan saya. Saya pun sama. Tak sampai hati biarkan dia keseorangan. Kami selalu bersama dalam banyak perkara. Terawih pada tahun lepas, saya naik menjadi imam bersama-sama dia. Pulang dari jadi imam, kami pergi ke kedai makan, minum air. Seronok. Kenangan berterawih yang tak akan saya lupakan sampai bila-bila.

Tapi hari ini, tepat jam 3 pagi semalam, dia terjatuh. Dia tercedera. Saya sangat pedih dan hiba mengenangkan dia. Ya Allah, selamatkanlah dia. Peliharakanlah dia. Berbalut juga saya dengar. Sekarang dirawat di hospital Shishah, Makkah. Dia ialah kaki saya. Mana boleh saya ambil endah tak endah terhadap keselamatan kaki saya. Nanti macam mana nak jogging kasi perut kurus!

Sunday, August 22, 2010

hidup seorang blogger (edisi nak masuk pertandingan)

ok. Setelah dikira-kira waktu GMT, waktu Makkah, waktu Malaysia. Hari inilah sepatutnya saya menghantar entri wajib untuk melayakkan saya terus 'hidup' bertanding di dalam pertandingan ini. Oh, susah juga nak membuat kira-kira kerana saya dengan matematik ini takdelah beberapa baik sangat. Dulu pun, semasa peperiksaan SPM, saya sempat study Teori Pantagoras (betul ke tidak talak tahu lah ejaan) di dalam bas. Lain kali,  saya sudah serik dengan pengalaman itu. Sangat menyesakkan dan mendebarkan.

Sebenarnya, saya tidak mempunyai banyak sangat waktu untuk mengupdate kan belog pada hari ini dan masa ini. Saya kena pecut ke Jeddah sekarang. Denaihati.com pun macam tahu-tahu jer cabaran saya hari ini, aih...  Harap-harap entri pendek macam ni pun ada can nak menang. Haahahaha... oke, selamat berbuka puasa.

Saturday, August 21, 2010

sambosa

salam 10 ramadhan.

 Betul ke hari ni 10 ramadhan? pejam celik, pejam celik, pejam terus tido, sudah nak masuk 11 hari berpuasa. Alhamdulillah, atas segala nikmat yang Allah berikan kepada kita.

Hari ini benar. Benar, saya berbuka seorang diri di masjidilharam. Setelah 6 tahun saya tinggal di Kota Makkah ini, ini kali pertama saya berbuka di tepi MasjidilHaram. Berbuka dengan erti kata sebenar berbuka. (Bawak kurma, bawak quran, bawak kamera, tunggu atas lapangan masjid, tengok orang, berbual dengan orang magribi sebelah, tengok jam tinggi, tengok mas'a yang besar, tengok langit, tengok orang berebut makanan, tengok cuaca cantik, snap gambar, berbuka puasa dengan sambosa, kurma routab, qahwah, air zamzam sejuk dan roti bouf) sejurus selepas berbuka, terus solat maghrib berjemaah di atas dataran di sebelah bab assalam. Punyalah ramai orang sampai saya tak kenal semua orang-orang tuh.

Malam ni mau ajak abah bulloh dan dr rahman pekena hasyi (unta punya beb!) di Syaraye'. Katanya sedap. Oleh itu, saya langsung tak makan apa-apa sejak berbuka lagi.


Kini, saya jarang-jarang mau letak gambar. Sebab? tadak sebab. Kasi semua orang rindu. wakaka

apa-apahal.. belog update. cabaran selama sebulan!

pengalaman-pengalaman

apdet!!

sudah dekat 10 ramadhan kita nih. saya masih lagi tidak berupaya untuk tidur malam walaupun sangat letih seperti dikejar raksasa. Kerap juga saya berjalan kaki dari Maulud Nabi menuju ke Ghazzah, dari Ghazzah menuju ke Ajyad semata-mata untuk bertemu dengan orang dan rakan-rakan. Bukan pukul 10, akan tetapi pukul 1 atau 2 pagi!

Sekarang, saya mendapat job sementara lagi iaitu sebagai receptionist. Boleh tahan juga saya jual bilik di hotel ini. Sudah dapat SR700 petang tadi. Tapi receptionist arab yang 2 orang tu jual, takdelah banyak sangat cuma SR10 ribu jer satu hari. Okelah tu. 10 dengan 7 dah dekat-dekat.

Satu pengalaman yang baru dan sangat berguna dalam deal dengan orang. Terutama deal dengan Saudi yang macam2 karenah dan cekadak. 1 bilik, 3 katil, dia nak muatkan 10 orang! Jangan bayang kerana memang takleh bayang. Sakit kepala betul dengan diorang. Apapun, dioranglah pelanggan yang banyak bawak duit dan banyak songeh. Lagi nak diskaun sampai 98%. Fuh.

Rupa-rupanya pengalaman-pengalaman saya sebelum ini berkait rapat antara satu sama lain. Kita boleh gunakan banyak pengalaman yang lepas untuk digunakan pada hari ini. Oh.. saya bersyukur kerana saya menimba pengalaman2 tersebut. Ah. tidur dulu ah. mengantuk neh. wasalam.

Thursday, August 19, 2010

cerita hari ini

sekarang jam menunjukkan jam 4.37 am waktu saudi. Lagi 4 minit azan subuh akan berkumandang. Saya masih tidak tidur lagi. Saya berada di Reception Hotel Royal AlWaleed, Ghazzah, Makkah. Menanti masuknya subuh dan waktu tidur mungkin. Hahaha..

Berbalik kepada beberapa jam yang lalu. Saya hari ini bangun jam 11 pagi. Tidurnya semalam jam 2 pagi selepas bersahur siap-siap dan hanya bangun subuh jam 5.20 pagi sebelum menyambung tidur yang tidak berkesudahan. Jam 11 pagi, Pak Abu sudah kejutkan untuk pergi ke Bank NCB (National Commercial Bank) di Ghazzah menemani Auntie Norela menguruskan perihal Syarikatnya. Penterjemah sebenarnya saya ini. Banyak istilah-istilah perbankan yang saya tak tahu baru pelajari hari ini. Syarat2 membuka akaun dan sebagainya lagi. Susah juga.

Urusan di atas memakan masa sehingga waktu zuhur dan kami solat bersama-sama dengan para pekerja di dalam bank. Satu perkara yang saya amat puji Saudi tentangnya. Engko Bangla ker, engko Malaysian ker, engko Saudi ker, time solat, kita solat sama-sama.

Malaysia masih belum boleh mengamalkan perkara sedemikian kerana banyak faktor. Apa faktornya, sama-samalah kita berkongsi di ruangan komen jika anda rajin.

Pulang dari NCB, saya terus ke Jeddah bersama Pak Abu membawa 2 orang jemaah VIP dari Sabah iaitu Dato' Tawfiq dan isteri. Kami menguruskan pengambilan dan penghantaran mereka terus ke Jeddah International Airport (North Terminal).

Di Airport kami bertemu rakan-rakan Felda D'saji yang akan pulang ke Malaysia untuk beraya. Seronok melihat wajah mereka. oke. sambung kemudian.

Tuesday, August 17, 2010

getaran jiwa

setiap tajuk yang saya letak dalam entri saya sebenarnya kadang-kadang tiada kena-mengena dengan apa yang saya lontarkan di dalam isi. Tajuk biasanya terpacul secara tiba-tiba dari minda saya ketika sahaja saya hendak menekan butang publish post. Oleh itu, saya sukar untuk menulis dengan terlebih dahulu meletakkan tajuk kerana ia akan membuatkan saya menjadi terikat dengan tajuk dan tak akan bebas dalam berkarya.

Namun begitu, hari ini saya memuliakan tajuk terlebih dahulu dengan meletakkannya sebagai perkara 'priority' akibat dari pengalaman-pengalaman saya yang saya fikirkan perlu untuk saya kongsikan bersama-sama dengan anda dalam panduan membina insan yang cemerlang, gemilang dan terbilang di dalam Islam.

Saya terlebih dahulu tidak menyatakan apa sebab saya bekerja dengan cantumas Travel di bawah Pak Abu kepada sesiapa pun kecuali 2,3 orang yang saya amat percayai. Tentu ada sebab mengapa saya bekerja bersama-sama mereka. Jika tidak, masakan saya sanggup meninggalkan anak, isteri, keluarga dan kampung halaman di bulan puasa dan beraya seorang diri di sini semata-mata datang untuk bekerja dengan tanpa persetujuan angka gaji dan apakah bidang kerja.

Oleh itu, biarlah 'sebab' itu tidak menjadi perkara penting pada isi pokok perbincangan kali ini. Saya sebenarnya lebih diajak untuk 'menolong' syarikat cantumas travel ini dalam menjalankan beberapa misi penting mereka seperti menyambut tetamu-tetamu kehormat, jurufoto tidak rasmi, penterjemah kepada pegawai, penyusunan bilik- bilik hotel, pemandu kereta untuk tetamu-tetamu, para ketua, penyambut jemaah dan peneman kepada Pak Abu. Oke.

Apa yang ingin saya katakan di sini, di dalam sebuah syarikat, kita sebagai orang yang bertanggungjawab dalam memastikan syarikat terus bergerak dan hidup sudah pasti tidak akan senang dengan pelbagai perkara yang mengganggu kelancaran syarikat kita. Apa yang kita inginkan adalah perjalanan yang paling sempurna pernah kita lakukan. Itu sudah pasti ada pada diri tiap orang yang menerajui sesebuah syarikat. Mereka sanggup tidak tidur, mengenepikan urusan peribadi dan lain-lain lagi semata-mata untuk syarikat. Itu prinsip sebahagian dari mereka.

Kita pergi kepada para pekerja. Pekerja itu, kebanyakannya adalah bukan ahli saudara atau waris, atau adik-beradik yang mempunyai keinginan yang satu juga iaitu untuk bertungkus-lumus dalam menjayakan misi syarikat serta ingin menjaga reputasi syarikat dari jatuh menjunam ke bawah. Mereka adalah pekerja biasa yang memerlukan bimbingan, keterangan dan perlu dilatih serta disemai sikap untuk menyayangi syarikat seolah-olah itu adalah syarikat kepunyaan mereka! Sukar sebenarnya untuk mendapat pekerja yang benar-benar berdedikasi dalam pekerjaan yang dia memang sudah tahu, yang untung hanya bos, bukan dia. Jadi, apa faedahnya dia bersengkang mata, meletihkan badan, menunggu dan kehulu-kehilir semata-mata untuk meng'kaya'kan bosnya? Namun, itu semua boleh terjadi jika terdapatnya sifat jujur dan rasa tanggungjawab serta perasaan ingin menolong membantu sesama sendiri di dalam diri pekerja itu sendiri.

Jika perkara itu tidak kedapatan, anda sebagai ketua haruslah menyedari beberapa perkara kecil yang mungkin dipandang 'remeh' oleh bos syarikat namun besar harganya di sisi pekerja. Antara contoh yang boleh saya berikan adalah :

- tidak mendiskriminasikan antara pekerja dan bos. Anda pekerja saya, jadi, anda tidak boleh makan bersama-sama saya. Jijik. Oh! Ini sangat silap.

- mengucapkan perkataan yang paling berharga untuk setiap insan iaitu 'terima kasih' di atas sebarang pekerjaan yang telah dia lakukan boleh menyebabkan pekerja sangat berbesar hati di atas keprihatinan majikannya.

- menggariskan dasar dan panduan serta bidang kerja bagi pekerja tersebut dan bukannya main semua perkara dia yang kena buat. Sudah pasti dia akan menjalakan juga, tapi dengan hati yang menyumpah seranah di atas kecelakaan yang dia terima dari hasil arahan majikannya yang menyangka pekerjanya itu serba-serbi boleh buat dan sangat dedikasi.

Itu anda sebagai bos perlu perhatikan dan ambil berat jika anda ingin pekerja anda menyayangi anda dan bekerja bersama-sama dengan anda. Jika tidak, kirim salam sahaja.

Bagaimanapun, bersama Pak Abu, dia amat menitik-beratkan perkara-perkara di atas, kami bersama-sama driver makan, berbuka puasa bersama, bergurau dan sangat mempercayai beberapa pekerjanya yang dia rasakan boleh dipercayai. Oleh itu, banyak pengajaran berguna yang saya dapat hasil penelitian saya dalam kehidupan seharian saya kini.

Saya baru pulang dari Jeddah dan ingin tidur seketika, nanti kejutkan saya berbuka ya. Selamat berbuka!

Ramadhan di Makkah

semalam bergaduh dengan arab pasal saya bayar dia teksi sr10 dari Ghazzah menuju ke Ajyad. Siapa suruh dia setuju. Alih-alih nak marah kita pulak. Siap tuduh kata orang asia ini apabila datang ke Makkah merosakkan segala-galanya. Dulu masa tak ada orang asia dan hanya orang badwi sahaja yang ada, takdelah rosak macam sekarang. Ewah-ewah, sedap gigi berkata. Saya pikir, jika orang dia yang pasangkan jam tertinggi di Kota Makkah ini, mau berapa ramai tertindih jarum jam, skru, besi dan lain-lain lagi kat bawah tuh. Saya tanya dia yang Kota Makkah ni kepunyaan orang arab sahaja ka? Dia diam dan dia alih tajuk. Cesss..

Macam-macam lagi kami bergaduh. Dia kata orang asia apabila belajar bahasa arab merosakkan bahasa dan masyarakat. Saya jawab, habis, dalam bahasa arab untuk orang arab sahaja ker? Dia marah-marah dan suruh keluar kereta. Nasib baik dah sampai. Saya pun terus jalan menuju ke destinasi.

Begitulah antara rutin harian kami di sini. Apapun, nikmatilah gambar-gambar yang tak ada di seberang takir mahupun di seberang baruh ini. Terima kasih.


ramadhan10
Waktu berbuka di hadapan MasjidilHaram.


ramadhan9
Kebanyakan orang di sini berbuka dengan kurma dan segelas air zamzam sebelum meneruskan solat maghrib.


ramadhan8
Di sekitar MasjidilHaram ada disediakan juadah ringan berbuka secara percuma.


ramadhan7
Lautan manusia yang sedang sabar menunggu waktu berbuka.


ramadhan6
Di dalam Islam, kita digalakkan memenuhi waktu menunggu untuk berbuka dengan zikir, doa dan bacaan quran.


ramadhan5
Sepasang suami isteri sedang merenung MasjidilHaram dan kawasan sekitarnya dari Hotel Safwah Royale Orchid. Harga hotel melambung di musim bulan Ramadhan akibat permintaan yang meningkat dengan luarbiasa.


ramadhan4
2 jemaah Algeria berjalan gembira menuju ke Hotel selepas menunaikan umrah.


ramadhan3
Tames, adalah satu roti yang digemari oleh masyarakat di sini sebagai juadah berbuka dan bersahur.


ramadhan2
Buah-buahan di Makkah kebanyakannya didatangkan dari Taif dan luar Saudi.


ramadhan1
Mana lagi besar? kepala saya atau ini buah?


pagi ramadhan
Pagi awal Ramadhan dari Safwah Royale Orchid.


haram ramadhan
Selamat berpuasa kepada semua pembaca belog na5wa.com. Sokongan anda kepada saya amat saya hargai.

Sunday, August 15, 2010

SEO Hidup Seorang Blogger 2

Pagi-pagi selepas saya pekena tidur yang nyenyak, saya dapat panggilan dari majikan saya siapa lagi kalau bukan Pak Abu. Dia minta datang ke Opis secepat mungkin kerana ada arab yang perlu difahamkan beberapa masalah perhotelan.

Saya datang dengan berjalan kaki menahan teksi kerana pertama, kereta GMC telah rosak semalam di Jeddah akibat dari kekeringan minyak gear. Kedua, kereta saya juga telah ditarik oleh pihak berkuasa arab saudi kerana memarkir di merata-rata tempat. tak apalah. Selagi selamat kereta saya di tempat tahanan, tak ada masalah.

Cuaca sudah panas walaupun jarum baru menunjukkan jam 9.30 pagi. Betul-betul mencabar keimanan orang berpuasa. Apapun, kehidupan perlu diteruskan dan tidur perlu ditinggalkan. Mengingati pesanan abang Kamarul Anuar (y) yang menyatakan bahawa tidur waktu siang akan mengakibatkan muka jadi sembab dan tak encem, jadi saya tinggalkan tidur waktu siang. Juga pesanan dari majikan sementara saya si Pak Abu yang tidur selepas subuh akan mengakibatkan otak tidak cerdas dan badan lemah, maka saya juga bangun dari tidur walaupun dengan keadaan yang amat letih akibat kekurangan tidur selepas sahur dan selepas solat subuh kelmarin.

Hari ini, entah macam mana saya boleh terbuka kembali blog denaihati.com untuk mendaftarkan diri selaku belogger yang tegar. Terima kasih kepada marvic kerana memperkenalkan peraduan tersebut. Walaubagaimanapun, niat saya bukan untuk memenangi pertandingan itu. Hanya suka-suka untuk menambahkan kembali semangat berbelog yang telah lama saya puasa. Saya naik kerana belog. Saya dapat banyak tawaran pekerjaan akibat belog. Saya bahagia kerana belog. Saya berfotografi kerana tarikan belog. Segala-galanya banyak kerana belog.

Di atas dorongan itulah, saya akan berusaha untuk kembali aktif di dalam belog yang telah sangat lama saya tinggalkan kerana kesibukan dan kelekaan saya bersama teman baru, cik fesbuk. hahaha.. oke. Saya akan updet dari semasa ke semasa. Terima kasih.

SEO Hidup Seorang Blogger

yer. Saya sudah kembali. saya sepertinya seorang yang hilang pedoman baru-baru ini. Kerana apa? kerana penangan fesbuk. Fesbuk telah merebut hak pemilikan belog ke atas saya. Saya seorang blogger dan bukan seorang fesbuken. Akan tetapi, dek akibat pengaruh media massa yang begitu kuat arusnya, saya tetap juga kecundang. Segala masa saya banyak dihabiskan dengan fesbuk dan fesbuk. Kini saya cuba untuk kembali ke pangkal jalan. Belog!

selamat hari lahir untuk adik saya, Mohd Ariff Bin Lokman. Umurnya sudah mencapai 15 tahun. Sudah akil baligh, dan tanggungjawabnya banyak. Jadilah lebih baik dari saya, kerana anda anak lelaki tunggal di rumah kini. Contohilah kebaikan abang kamu ini. Terima kasih.

mekna

adik pompuan saya. Dia sangat sayang keretanya.

seperti biasa, saya sangat banyak kerja dan sangat banyak untuk diceritakan, jadi saya memilih laluan yang biasa saya pilih iaitu untuk tidak bercerita. Senang. Tak menyakitkan hati banyak orang dan tidak menyusahkan orang untuk membaca belog saya yang sangat panjang dan merapu. Terima kasih.

Oke, saya cerita sedikit tentang baru-baru ini rombongan dari Yayasan Sabah yang saya ditugaskan untuk melayan mereka sebagai tetamu Allah .Rombongan yang diketuai oleh Dato' Seri Musa Aman amat sekali bertuah kerana dikurniakan Allah kemuliaan untuk mengunjungi Raudhah dan mencium Hajaratul Aswad. Alhamdulillah. Saya juga berharap agar ramai lagi orang berpeluang untuk mendapat kesempatan sedemikian. Insya allah.

Rombongan dari Yayasan Sabah juga amat mesra. Tak sangka saya orang sabah sangat baik-baik dan mudah mesra. Nanti jangan lupa jemput saya ke sabah ya! hehe.

wasseeemm

waseem dan KFC, LCCT, Kuala Lumpur, Malaysia.


naseeeeeem

naseem ketika berada di Kubur Panjang, Kedah, Malaysia.

entah kenapa sejak kebelakangan ini, saya semakin merindui anak-anak saya. frasa 'anak-anak' saya digunakan kerana ianya menunjukkan kepada ramai. Yer, sedar tak sedar, sudah ada 2 orang anak saya. Tapi perangai masih lagi macam budak-budak yang tak sedar diri. Apapun, saya kini dapat memahami perasaan manusia yang berjauhan dengan keluarga masing-masing dan insan tersayang. Mereka sanggup menghabiskan beribu wang semata-mata untuk mendapatkan 'kebahagiaan' itu.

Di samping merindui anak-anak dan isteri saya, tidak ketinggalan sya juga merindui kesemua keluarga saya baik di sebelah saya mahupun di sebelah isteri saya. Saya amat merindui zaman kecil-kecil kami adik beradik yang tinggal bersama di rumah kecil di wakaf tembesu berdekatan dengan airport negeri Terengganu. Waktu yang diluangkan bersama-sama tak mungkin saya hilangkan rekodnya dari memori saya buat selama-lamanya kecuali apabila dikehendaki Allah. Ia termasuklah memori indah saya dan adik kecil saya si Ariff ini. Oleh kerana berkebetulan dengan hari lahir beliau, saya dedikasikan ingatan saya yang kecil ini buat si Ariff yang kini sudah tidak kecil lagi. Lebih tinggi dari saya tapi saya tetap hensem. wakakaka.

Dari kecil lagi kami amat rapat. Kisah sejarah si Ariff ini banyak bermula di rumah Wakaf Tembesu. Kerana pada tahun kelahiran Ariff, kami berpindah ke situ. Betul kan mak? ayah? saya sudah mulai lupa perihal tarikh menarikh ini. Waktu kecil, dia amat meminati filem a Bug's life! Hari-hari suruh pasang CD yang sama sampai kami sudah hafal skrip dan jalan cerita. Kelakar betul. Setiap pagi, dia akan membawa cd tersebut dan mencari mangsa untuk diguna-pakai bagi membenarkan dia menonton di layar skrin komputer. Tak boring ker? Perangai itu, kedapatan juga pada waseem. Hari-hari spongebob dan tom n jerry. Sampai muka pun dah jadi spongebob.

Semakin dewasa, ariff semakin berubah. Saya selaku idola utamanya dalam hidup, telah merosakkan beliau dengan memperkenalkan game age of empires dan red alert. Sehingga beliau sangat mahir bermain permainan simulasi 3D itu mengalahi saya. Tapi saya tetap hero. Sebab saya boleh bermain sehingga sampai level terakhir di dalam 'campaign' scenario. Tak guna pun 'cheat'2 itu semua. Usaha sendiri sahaja. Hahaha. whut a kenangan yang indah itu semua.

Kini, semuanya semakin berubah dan berubah. Ariff kini sudah dewasa dan akan mengalami musim sakit kepala nanti apabila menjelang peperiksaan PMR. Ya! PMR adalah salah satu tangga pertama untuk didaki sebelum mencapai ke tangga yang seterusnya yang menempatkan SPM, STPM, STAM, STU, KRU, DBKL, PQS, KLCC dan sebagainya. Harapan kami sekeluarga agar Ariff dapat membahagiakan keluarga bersama score A yang datang dari hasil yang gigih. Namun, jika pun sekali tidak mendapat A seperti yang diharapkan, sekurang-kurangnya ada usaha untuk menuju ke arah itu. Itu lebih baik dan sangat membahagiakan kami. Benar, apa lagi yang dirunsingkan oleh seorang ibu selain dapat melihat anaknya memegang buku dan menelaah pelajaran, lalu mendapat hasil yang baik. Jangan bimbang Ariff, masa masih belum terlambat. Buat latihan banyak-banyak melalui buku yang telah emak belikan dan banyakkan membaca perkara-perkara terkini samada di internet mahupun akhbar. Facebook tidak menjanjikan sebarang kemungkinan untuk meluluskan PMR kita. Facebook hanyalah satu medan buat kita ambil iktibar dan semangat bagi meneruskan hidup kita yang semakin hari, semakin pendek. Tengok Abang Pi sendiri, sangat tekun menelaah pelajaran. Sampai makan pun 2 kali sehari sahaja kini. Sekali sebelum subuh, dan sekali selepas maghrib. Oh. Bertuah betul kamu mendapat abang yang gigih ini!Hmm..

Apa lagi ya? Oke, last but not least. (betul ke dop au oram eja gini? waser ge betul doh. Least tu mendape?) Harapan kami sekeluarga agar Ariff akan menjadi pemangku keluarga di dalam keadaan ayah sakit, emak penat bekerja, kak chik berada di asrama, kak na jauh di Kolupo dan abang pi sibuk main fesbuk di Makkah. Pemangku yang memahami tanggungjawab yang diberikan dan menjayakan kesemua assignment yang diberikan oleh emak mahupun adik beradik yang lain. Hindarkan dari bersikap memalukan keluarga seperti menconteng di dinding basteng (anda tahu tak apa itu basteng?), gigit tayar kereta CRV, hisap ekzos kereta proton, dan menjerkah orang-orang tua di kedai MokMa. Itu sikap yang tidak bagus. Hindarkan dan hormatilah orang tua, walau di mana pangkat anda berada. Fikir seribu kali 'pro dan kontra' sebelum bertindak. Allah kurniakan kita alhamdulillah, akal yang sihat dan matang dalam membuat sebarang keputusan. Gunakannya sepenuhnya. Bertindak mengikut perasaan tak menjanjikan apa-apa kebaikan. Oke? Least but not last, jangan banyak sangat girlfren. Nanti pening kepala nak jawab jika tersilap msg. Oh ya, telefon itu juga, nanti tukar kepada warna lainlah. Tak maskulin betul bila guna warna pink itu!

oke, selamat hari lahir adikku ariff. Anda tetap seorang budak kecil di mata Bampi, Kak Na, Kak Chik, Ayoh dan Mok. 
wassalam.

(sambil nnulih, berkembbor airmate tubek nih) :p

Tuesday, August 10, 2010

portrait






chief minister sabah
The Chief Minister Of Sabah, Dato' Seri Musa Aman, Jabal Uhud, Madinah.

Friday, August 6, 2010

satu

Bila ku dengar
Irama lagu yang satu
Hati bertambah sayu
Terkenang kampung halaman ku

Nah! Di sini ku berdiri
Kau akan melalui
Ku pernah merasai

Ahh.. Garam pernah ku rasa
Intan dengan permata
Sudah dapat dibeza
Kematangan mu juga nampak dewasa

Langit yang ku junjung
Bumi yang ku pijak
Irama rentak lagu
Tiada bezanya

Ikutilah rentak ku
Hayati irama
Berganding kita bersama

Kini kita berdua
Megah meranjau masa
Engkau dan aku sama
Tiada sempadan usia

Jejak dan langkah ku
Kekadang keliru
Menangis tiada lagu
Tunjukkanlah haluan
Agar tidak tertunggu

Hey! Kini tiba ketika
Joget zapin dan inang
Kita akan berdendang
Langkah kiri dan kanan
Bersama tiada bezanya
lirik oleh Zainal Abidin & Nizam. Dinyanyikan oleh SM Salim dan Zainal Abidin.

Lagu ini jika tidak silap saya popular sekitar tahun 1990-an yang didendangkan oleh Tan Sri SM Salim ( dan Zainal Abidin. Saya tak pernah melihat secara live nyanyian ini sehingga pada tahun 2010 baru-baru ini, lagu ini timbul kembali di laman popular www.hilangpunca.com oleh Pipiyapong. Nyanyian ini mengimbas kembali zaman saya kecil ketika berumur lingkungan 9-11 tahun ketika kami sangat rancak turun naik Kuala Lumpur memandangkan nenek saya tinggal di sana. Ada kalanya, saya ditinggalkan oleh emak dan ayah bersama nenek serta emak saudara saya yang lain bersendirian di sana memandangkan cuti sekolah masih bersisa dan ayah sudah terpaksa bekerja.

Saya dan wan (panggilan untuk nenek saya) tinggal di sebuah rumah flat yang bernama Flat SanPeng, Kuala Lumpur. Dekat sangat dengan Puduraya, Penjara Pudu, England dan seangkatan dengannya. Tiap-tiap pagi, wan akan siapkan saya teh tarik atau nescafe susu yang amat sedap sekali di dalam dunia. Ada disediakan nasi goreng atau nasi lemak mengikut mood wan sendiri. Lagu yang amat tiptop dalam radio ketika itu adalah lagu di atas dendangan SM Salim. Tapi seingat saya juga, takde pulak suara Zainal Abidin dalam radio tersebut. Mungkin dia ada banyak versi kot? Boleh dikatakan hari-hari jugaklah dengar lagu tu. Sehingga kini, apabila mendengar kembali lagu tersebut, memori saya akan kembali segar mengimbas kenangan kami di sana.
Saya boleh hidup dengan seronok di Kuala Lumpur kerana saya mempunyai rakan karib saya yang juga sepupu saya iaitu si Azmil yang juga sebaya dengan saya serta 'sekepala' dengan saya. Dia sangat bijak dalam hal ehwal ilmu pengetahuan dunia sebab dia pernah tanyakan saya soalan yang saya tak boleh nak jawab iaitu lautan manakah yang lagi luas? Atlantik atau Pasifik? Kini dia bekerja dengan kerajaan berkaitan dengan hal -ehwal wanita. Apabenda ntah nama opis dia, saya pun tak sangat ambil tahu.

Kami ber'khatan' sama-sama di sebuah klinik bernama Klinik Kita di Kampung Pandan. Disebabkan ada kawan, jadi kami berdua tak menangis dan tak sakit kecuali ada saat-saat tertentu ketika bersendirian menyebabkan 'perkara' itu sakit. Tiap-tiap pagi, kami akan cuci 'perkara' itu di beranda rumah wan di tingkat 16. Umur kami ketika ber'khatan' adalah sekitar 9 tahun. Apa nak kisah? dengan pemandangan yang indah melihat Kuala Lumpur, menara Maybank dan perkuburan cina, kami mencuci 'perkara' kami dengan amat bahagia dan tenang. Oh, sungguh mengusik jiwa pengalaman tersebut. 

Ketika itu, hiburan kami hanyalah abang radio dan encik tibi. Kalau ada pun, SEGA game kepunyaan Azmil yang dapat kami main sama-sama. Astro, Fesbuk, belog, photography, laicikang, mana ada lagi masa tu. Paling-paling hebat pun, kami pergi Sogo, main extreme game yang sampai sekarang saya amat takjub macam mana sebuah kapal besar boleh dibawak masuk dalam shoppping mall?? Senang cerita, kami hanya seronok dengan permainan dan tidak memikirkan sangat hal-hal dunia seperti first lady pergi bercuti, obama sakit perut, perkara blackberry akan di'ban' di saudi, Anwar Ibrahim dan Ibrahim Ali, serta berapa duit yang dihabiskan hanya untuk memberi keseronokan kepada kami. Itu langsung kami tak pikir. 

Berbalik kepada apa yang ingin saya sampaikan di sini adalah kualiti sesebuah lagu yang dimainkan pada zaman dahulu kala (20 tahun lepas tu boleh kira dahulu lah). Amat berkualiti dan tahan lama. Jika pun dimainkan kini, kita tidak jemu mendengarkannya. Atas dasar apa ia bertahan? Saya dapat memberikan beberapa sebab yang saya kira agak sedap dibaca iaitu : 

1. kerana mereka mencipta lagu atas dasar seni dan semangat.

2. lagu bukan dicipta atas dasar populariti dan kemasyhuran.

3. bukan bermusim buat lagu tetapi berterusan dan berzaman.

4. ikhlas dalam menghasilkan seni.

Itu antara sebab-sebab yang seorang budak lepasan universiti umm alqura boleh berikan. Nak lagi, anda boleh masukkan dalam tentatif program bersama keluarga anda nanti di bawah tajuk perbincangan mengenai kualiti lagu-lagu sekarang dan dahulu.

Begitu juga jika kita tamsilkan penghasilan lagu dengan persembahan kehidupan kita kini. Kontradiksi itu sangat ketara jika dibandingkan masyarakat dahulu dan masyarakat kini. 

...

Saya baru-baru ini pulang ke Malaysia untuk menziarahi ayah saya yang kini uzur berada di pembaringan. Beliau boleh juga jalan-jalan tetapi bukan secergas biasa. Beliau terpaksa menggunakan tongkat sebagai teman harian. Alhamdulillah, ada perubahan namun sangat sedikit dan mengambil masa.

Saya lihat, kehidupan kami sekeluarga juga turut berubah dan ada perubahan walaupun minoriti namun ia tetap membawa hikmah. Orang yang pertama sekali ingin saya puji adalah adik lelaki saya iaitu Ariff. Beliau sepatutnya bukan berada di rumah menunggu ayah dan membantu ayah ketika usianya menginjak 15 tahun kini. Teman-teman sebaya ada yang merempit, mengejas awek di basteng (bahasa terengganu 101 yang bermaksud bus station), bersosial seperti berjoget shuffle, bermain bola pada waktu petang, dan berjalan ke sana-kemari ketika cuti sekolah. Namun, itu semua berjaya diignore kan oleh Ariff dan beliau tabah membantu ayah dalam usianya yang menuju ke arah pemilihan identiti sendiri.

Kedua, saya memuji adik perempuan saya Athirah atau lebih dikenali dengan panggilan Kak Chik di kalangan keluarga. Segala keperluan ayah, dia yang uruskan. Mandi, buang air, basuh baju dan sebagainya. Di samping profesyen beliau sebagai pelajar tingkatan 6 di sebuah sekolah di Terengganu. Beliau juga pada waktu hujung minggu bekerja part time di sebuah cafe di Golf Resort untuk menyara wang perbelanjaan sendiri. Salah satu pengorbanan yang amat besar di lakukan adalah melupakan cita-cita asal untuk terjun dalam bidang design di sebuah IPT tempatan dan memilih untuk memasuki tingkatan 6 semata-mata ingin dekat bersama ayah dan keluarga. Menitis airmata juga bila baca balik tulisan saya kat atas.

Ketiga, sudah pastilah emak saya. Segala tanggungjawab ayah, dialah yang uruskan kini. Siram pokok, cabut rumput, kemas kawasan rumah, baiki kereta, bayar bil air, bil api, saman kereta, baiki bumbung, paip air, deal dengan masyarakat, sabar dengan perangai ayah, keluarga dan sebagainya lagi. Oh. Berat juga dugaan itu. Emak kadang-kadang mengalirkan airmata juga. Airmata kepenatan saya fikir. Tapi beliau tetap maintain dengan rutin hariannya yang kini seratus-peratus berubah. 


Keempat dan terakhir, adalah adik perempuan saya si Nana yang jauh berada di Kuala Lumpur bekerja dan belajar  tanpa meletakkan pergantungan kepada keluarga. Muda-muda lagi sudah berada jauh dari keluarga dan bekerja sendiri untuk menyara hidup dan memberikan sedikit wang kepada keluarga. Terima kasih semua di atas pengorbanan yang ditunjukkan. Anda adalah jantung saya. Anda adalah pembekal semangat saya. 

Saya? sekadar tukang updet belog dan letakkan gambar bolehlah..
Jadi berbalik kepada tajuk lagu di atas dan relevannya cerita saya adalah, semua perkara telah berubah kini. Arus kedewasaan telah melontarkan kita jauh dari alam asal dan keriangan kita. Perkara dewasa ini juga telah memberikan kita pengajaran yang perlahan dan laju untuk kita ambil dan kita simpan buat bekalan kita nanti. Suatu hari nanti, kita jua akan melalui perkara yang sama. Kita akan sakit, kita akan mengalami kematian, kita akan berada di dalam dilema, kesusahan, pengorbanan dan peralihan sikap. Apa yang penting, kita mempunyai asas agama yang amat penting dalam pembentukan jati diri insan. Ia ibarat sebuah nada yang tidak berubah dan tetap sama diiringi lagu walaupun liriknya jauh telah berubah! Fikir-fikirkan kata-kata akhir saya ini. Anda tidak dapat menemuniya di mana-mana buku sejarah. 
Lutfi Lokman,
Makkah.

ps : saya rindu malaysia!!!!!!!

Pantai Tok Jembal, Kuala Terengganu.

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...