pengikut-pengikut yang menawan

Friday, April 29, 2011

review 5 blog (edisi kedua) tak termasuk isu sumpah dato' SK.

LOP_3149
Burj Al Bait masih lagi dalam pembinaan.

LOP_3147
The whole world stops and stares for awhile

LOP_3142
'ssebih' (bahasa terengganu 101 yang bermaksud tasbih).

growing up
adik berdiri di tepi dinding. 

the seems
di belakang adik, ada sticker yang tertampal surah al-ikhlas. siapa yang membacanya 10 setiap hari Allah akan menyiapkan baginya rumah di syurga. Itu sticker tu tulislah. betul ke salah, wallahualam.
Saya sambung review kembali.

Letih dengan isu yang banyak sangat nak review sekarang. Isu bersumpah dato' sk, isu zamihan mat zin alghari, isu sudais, isu wahabi, isu politik, isu gondol rambut, isu tu, isu nih. Banyak kan isu negara di negara kita. Namun, rakyat kini sudah matang dan tenteram dalam memilih perkara kebenaran. Berita alternatif boleh didapati dengan begitu cepat sekarang. Itulah kuasa facebook dan blogger. Juga tak ketinggalan twitter. 

Sambung kembali review yang lepas. Blog ketiga pilihan saya ialah :


Belog ini boleh dikatakan antara belog-belog baru kunjungan saya. Seingat saya bermula dari akhir tahun lepas, saya mula mengadakan lawatan secara tak kena bayaran ke belog ini. Kemudian ada menyertai contest tentang mengapa saya berbelog di belog beliau dan akhirnya kami pernah berkomunikasi suara suatu masa dahulu. Hehehe. Tak gitu denaihati? hehehe. tapi takde jodoh, tak juga bertemu. Insya allah suatu hari nanti kita jumpa!

Juga boleh dikatakan antara belog menarik kerana sentiasa update dan terkini dengan isu-isu semasa serta tak kurang juga banyak mengajar saya tentang selok-belok cara untuk berbelog dengan jaya. Semua benda dalam dunia ini memerlukan ilmu untuk berjaya. Kalau ranggoh (bahasa terengganu 101 yang bermaksud main langgar jer) maka, kita takkan ke mana. Banyak juga tips-tips menarik yang dapat saya belajar dari sini. Paling penting, ada isu terkini yang dikupas di sini! Tahniah denaihati atas kesungguhan anda menghasilkan belog yang amat best ini.


Cahayaku adalah nama yang diambil sempena nama makcik saya. Pn. Chahaya bt Abd Manan. Beliau tinggal di Cheras, Kuala Lumpur. Belog ini akan menerima kunjungan saya hari-hari kerana ingin memantau belog beliau yang telah saya asaskan sejak beberapa bulan yang lepas. Sebenarnya tak sampai sebulan lagi kot? Alhamdulillah. Peningkatan demi peningkatan telah berlaku dan ada perkembangan dari segi penulisan artikel dan grafik. Kini ia dibantu oleh sahabat saya En R (Roshidi Abu Bakar, bukan nama sebenar) yang telah bekerja keras untuk menaikkan sistem cahayaku di Malaysia dan insya allah akan dikembangkan ke peringkat antarabangsa nanti. Selain itu, makcik saya sangat suka bercakap. Beliau juga mempunyai kemahiran menulis sepertimana beliau bercakap. hahaha. Belog ini mengisahkan bagaimana beliau mendapat ilham untuk mengetengahkan cara membaca dengan cepat kepada kanak-kanak kurang upaya seperti sindromdown, dislexia, autism, dan lembam. Apatah lagi anak-anak yang takde masalah apa-apa. Kisah bagaimana beliau dan pakcik saya berusaha dari bawah sehingga kini dikurniakan Allah sedikit rezeki dalam bidang ini.  Melalui sistem cahayaku, anak-anak Insya allah boleh membaca dengan cepat dan paling penting, cara didikan anak-anak itu yang telah diserapkan dengan didikan akhlak dan tauhid mengEsakan Allah. Di mana nak dapat? anda sendiri boleh reviewnya di cahayaku. 



Seperti yang pernah saya katakan di atas, saya suka sesuatu belog yang uptodate. Blog yang memberikan banyak input berguna dan maklumat yang amat diperlukan oleh seseorang pelayar ataupun pembaca. Paling best jika ia sangat terkini dengan isu semasa dan isu panas negara. Memang best untuk kita layari dan hayati. 

Mr Joe saya kenali melalui beberapa komen beliau yang sangat rajin mengomen. Last skali, bila terbuka belog beliau, wah! saya merasakan rugi jika saya tak jengok hari-hari! Ini kerana beliau sangat kreatif dalam menyampaikan sesuatu perkara seperti menggunakan pendekatan komik, lukisan dan point-point yang digunakan memberikan manfaat. 

Selamat melihat belog-belog di atas. 

Ada lagi banyak belog-belog lain yang saya rasakan bagus untuk saya review, tapi dah denaihati.com mintak 5 jer, takkan rajin-rajin nak pergi tambah sampai 23 pulak. Kerja sekolah pun tak rajin macam nih. hahahaha!

Akhir kalam, selamat mempelajari ilmu agama sebagai benteng pertahanan kita di saat umat semakin gundah-gulana kini!

Tuesday, April 26, 2011

Review 5 blog

5blog

Saya sedang melawat-lawat belog denaihati.com maka saya dapati satu perkara yang menarik utk saya review iaitu '5 blog paling kerap dilawati' oleh saya. Hehe.

Oke, berikut saya nyatakan.



Saya akan pergi ke senarai belog list saya di sebelah kanan ini dan belog pertama yang akan saya lihat adalah belog hilangpunca.com. Entah kenapa, memang artikel dalam belog itu sangat menarik hati. Sering tertawa sendirian dan sangat ceria apabila membaca cerita-cerita comel oleh Pipiyapong @ Firdaus Abdillah bin Hamzah. Saya akan sentiasa menanti updet daripadanya sehingga kadang-kadang dah tak sabar sangat, saya akan msg jer sepatah kepada dia supaya updet belognya. Kami pernah hampir ingin bertemu di KL semasa cuti baru-baru ini cuma saya amat sibuk dengan perkara passport dan visa menyebabkan kami menangguh perjumpaan. Belog yang telah saya ikuti sejak 2 tahun lepas dan sehingga kini tak pernah jemu saya ikutinya. Cuma beliau kini agak sibuk dengan perniagaan barunya iaitu menjual burger di ibukota. Jika anda tinggal di Kuala Lumpur, bolehlah berjumpa dengannya di samping membeli burger, sampaikan salam saya kepadanya. Dia insya allah kenal saya.



Ini adalah belog kedua yang akan saya singgah apabila mendapat updet daripadanya. Seorang jejaka muda yang berambut hitam dan tak ada putih langsung. Sangat kurus dan sangat tough jika dilihat dari kaca mata seorang budak kecil, beliau adalah uncle merangkap ketua penyamun yang suatu masa dahulu pernah bekerja di Kota Suci Makkah di bidang F&B Hotel Safwah Royale Orchid. Kami pernah bersama-sama menghabiskan masa berkongsi pengalaman dan pengetahuan (walaupun dia yang banyak bercerita sebenarnya) di Felda Dsaji ataupun di lobi hotelnya. Seorang yang sangat peramah dan kuat bercerita sepertimana dia menulis di dalam belognya. Dari apa yang diutarakan di dalam belog, memberikan inspirasi kepada saya dalam membentuk jati diri dan sahsiah serta mempelajari tatacara kehidupan dalam bermasyarakat. Menarik bukan? dengan belog sahaja, anda boleh menarik orang lain supaya membina jatidiri sendiri. Hebat. Hebat. 

saya tak dapat sambung review saya kerana terbantut dek membaca satu artikel oleh Syed Mu'az Syed Putra mengenai Imam besar MasjidilHaram bawa WAHABI ke Malaysia yang disyaki oleh Ustaz Zamihan Mat Zin. 

Artikel lanjut sila layari The Malaysian Insider.

Ni apa pasal pulak? Saya malas nak komen panjang, biarlah pembaca sendiri yang menjadi pemerhati dan memberikan penilaian. Mengapa dan mengapa. Ia bagi saya telah mencemar nama baik JAKIM itu sendiri. Tolong baca komen-komen orang di bawah juga ya. Terima kasih.


Monday, April 25, 2011

المشويات التركية (kedai makan turkey)

mashweeyyat turkey, Aziziah, Makkah.
terletak di Aziziah, Makkah.

terung goreng campur lada
Semua lauk ni saya tak beli. Saya tengok jer. 

ubi goreng celup tepung
Ini konpem ubi celup tepung.

bashameer
Antara makanan yang isteri saya boleh makan dan saya tak berapa boleh nak telan. Bashameer ni ada nak macam lasagna jugak. tapi tak letak cheese dan daging.

halawiyyat
Halawiyyat. Manisan yang arab suka.

kabab laham
Inilah masywiyyat. Jenis bakar-bakar.

Jam menunjukkan tepat jam 4 petang. Saya memecut kereta yang dah rabak akibat dilanggar tempohari dengan kelajuan yang tak lebih 70km/jam. Laju lah tu. Memandu di Highway Arafah. Walaupun had laju ialah 100km/jam, tapi saya memandu tak lebih dari itu. Ini kerana saya pemandu yang berhemah dan berwawasan. 

Terik mentari sangat tegar dirasakan walaupun di dalam kereta yang berhawa dingin. Oh, lupa tekan butang A/C rupanya. Patut blow angin jer. Ching Sea Ya betol! Saya menekan punat ac dan bukan ac mizal yer, lalu memandu secara perlahan-lahan dan berskala tetap dengan hembusan bayu laut tak kurang 33C saya rasa. Bayu pun takdak, laut pun takdak. Angin panas ada. Begitulah cuaca Makkah sekarang nih. Sudah menjelang panas dan akan terus meningkat..

Kelas dr Mish'al Ghaneem Zoufi AlMoutrafi akan bermula pada bila-bila masa. Saya sudah jangkakan yang beliau akan masuk apabila saya tiba kelak kerana itu tabiat beliau. Masuk awal dan bersembang dengan pelajar yang hadir awal. Walaupun kehadiran pelajar beliau tak tanda, tapi beliau tahu siapa yang ponteng dan siapa yang selalu datang lambat. Hebat.

Kelas Usul Fiqh masih belum bermula ketika saya sampai. Beliau sedang duduk sembang-sembang dengan beberapa kerat pelajar yang telah hadir.

Antara perkara menarik yang diusulkan beliau adalah mengenai 'uslub' berdakwah.

"Untuk berdakwah, jangan memutuskan hubungan dengan sangat berkeras dalam setiap perkara. Dengan berkeras, orang akan menjauhkan diri dari kita dah hasilnya, kita dibenci. "

"Suatu cerita yang ingin saya kongsikan dengan anda mengenai pengalaman saya sendiri ketika dalam perjalanan ke Masjidilharam bersama seorang teman yang sangat bersemangat dan masih berdarah muda dalam berdakwah. Ketika kami melalui satu lorong, kawan saya ternampak seorang lelaki berumur yang sedang asyik menghabiskan rokoknya sambil menyandar di dinding bangunan. Azan asar telah berkumandang menandakan masuknya waktu dari corong menara Masjidilharam. Lalu dia menegur lelaki itu tanpa salam, tanpa bertanya khabar dan terus menyergah si lelaki tersebut...

(bersambung) sebab saya malas nak habiskn.

ok. Ada permintaan. Saya sambung..

"Haram! Haram! Buang rokok tuh! Kamu tak malu ke dekat dengan masjid, dalam tanah haram berperangai begini?" Sergah kawan saya yang masih 'baru' lagi dalam bidang dakwah. Saya tak terkata apa-apa kerana tidak menyangka dia akan menegur sedemikian rupa!

Si lelaki itu, dengan selamba meneruskan hisapan rokoknya dan menghembuskan asap tepat ke depan muka kawan saya yang sangat 'rakus' berdakwah itu. Kemudian dia melemparkan rokok ke tanah dan memijaknya dengan selipar untuk mematikan api yang masih menyala seraya berkata :

"Wallahi, jika sekalipun merokok ini jatuh ke tahap kufur, aku takkan berhenti hisap rokok!" Lalu dia blah dari situ dengan muka yang amat merah padam menahan kemarahan..

Kawan saya semakin bingung dan berleter bersendirian serta beristighfar banyak kali mendengar perucapan tersebut. Saya menegur kawan saya dengan berkata sikapmu yang terlalu 'isti'jal' (tak sabar)membawa padah kepada si penerima. Kita nak menegur orang pun, kena ada hikmah. Bukan pakai tala gitu jer.. Kawan saya mengangguk lemah dan kami sama-sama menyambung perjalanan ke Masjidilharam yang berbaki tidak jauh dari pandangan kami.

"Lihat sahabat sekalian, hanya kerana teguran yang sangat kasar menyebabkan lelaki itu telah menukar prinsipnya sehingga jika jatuh ke tahap kufur sekalipun merokok itu, dia akan tetap menghisapnya dek kerana teguran rakan saya yang tidak kena pada tempatnya. Apa salahnya jika dia memberi salam, bertanyakan khabar atau sekadar menasihati dengan lemah lembut dan berhikmah? Itu lebih baik dari menegur secara langsung dan mengaibkannya di hadapan orang ramai."

Cerita kedua berlaku ketika kami dalam perjalanan dari Madinah untuk pulang ke Makkah. Ketika itu, kami mencari-cari taxi (prebet sapu) untuk membawa kami pulang dari Madinah ke Makkah. Ketika kami sedang ralit mencari, kelihatan seorang driver Badwi menegur kami :

..

Bersambung. Saya nak ke kelas.

oke, saya sambung cerita saya.

"Makkah! Makkah! Makkah!" Jerit driver Badwi itu kepada kami. Kebiasaan perokok, dia akan hulurkan tangan ke luar tingkap. Maka si kawan saya yang 'rakus' berdakwah ini melihat rokok di tangan si pemandu terus menegur :

"Aku memang nak ke Makkah, tapi aku takmo pergi dengan orang yang merokok"

Ringkas tapi padat.

Anda tahu apa jawab si pemandu itu?

"Wallahi, aku takkan padamkan api rokok ini sampai aku tiba di Makkah dari Madinah. Jika mati rokok ini, aku akan sambung yang lain!" Dia meneruskan perjalanan mencari pelanggan yang lain untuk dibawa ke Makkah.

Sekali lagi, rakan saya sangat 'cepat' dalam bertindak. Dia telah membawa masalah biasa kepada satu perkara yang luar biasa dan sangat berat. Jika dia bersabar dan berhikmah dalam menegur, mungkin intipati itu akan sampai kepada si pendengar.

Jadi pesanan saya kepada anda wahai sahabat2ku, hendaklah berpesan-pesan perkara kebaikan dengan penuh kesabaran dan hikmah. Gunakan uslub yang bijak dan akan mendekatkan diri kita kepada pendengar dan bukannya menjauhkan diri.

sekian. saya nak tidor.

Saturday, April 23, 2011

takde mood plak nak apdet.

LOP_2992

A man and the royal clock tower, Burj AlBait. - Ghazzah, Makkah.

Ghazzah, Makkah.

the machine. - Mahbas Jin, Makkah.
tempat kejadian. eksideng blanggor.

gambar2 di atas adalah gambar yang saya ambil ketika malam kejadian. Kejadian di mana nyawa saya anak-beranak nyaris diragut jika susur masuk ke ATM ini masih lagi jauh. Alkisahnya saya memandu dengan agak laju di lorong sebelah kanan bersebelahan dengan bas. Tiba-tiba muncul encik kereta corolla dengan takde bagi isyarat, terus terjah nak masuk ke kanan, lorong ATM ini. Saya yang menekan brek serta merta rupanya tak berupaya menahan kereta saya dari melanggari encik corolla dengan kuat dari sebelah tepi dan terus membalas masuk ke dalam lorong ini dengan jayanya. Encik corolla tak dapat mengimbang kereta, lalu terbabas melanggar divider yang berada betul2 di tengah-tengah gambar ini. Rabak kereta comel dia. Dia pun keluar dengan keadaan sakit-sakit dan macam dah nak mati. Kalo mati pun saya tak berapa nak kesah. Elok juga, boleh makan nasi 'hamboos'. Paling kurang boleh minum teh di majlis kematian dia.

Alhamdulillah, pujian sentiasa dipanjatkan kepada Allah kerana masih memelihara saya dan keluarga. Mujurnya Nawi, duan, dayat dan azmi ada di belakang mengekori saya. Mereka bertindak sebagai saksi dan jurucakap saya. Naseem juga berada bersama2 mereka. 

Terima kasih kepada Pok Loh yang sudi datang, saudara mara dan Adil selaku hero last minit. Takdelah saya rasa keseorangan sangat.

Keluar dari pintu kereta, saya pastikan najwa dan waseem tak apa2. Waseem dengan penuh tandatanya bertanyakan saya :

"Leh baba langgor dia? Sian dia." (kenapa baba langgar dia? sian dia)

Saya mengisyaratkan kepada waseem supaya diam dan jangan banyak cakap. Orang masih dalam keadaan bingung nih.

Kami eksiden pukul 5 ptg, polis yang bakal mengambil report datang pada pukul 9 malam. Eh! sekejap jer tunggu. Mana ada lama.

Hikmah di sebalik kelambatan polis ialah kami berbaik-baik selepas bergaduh panjang dengan si lelaki dan keluarga dia. Habis cerita. Brrok brek, brok brek, saya kena bayar sr1500 sebab dikira macam kesalahan saya dan nak tutup cerita. Apa nak buat? ini negara dia. Saya akur dan nasib baik duit ada cash dalam wallet.  Bagi jerlah. Panjang cerita pun, takkan nak menang saya. Mubtada' khabar pun bertukar lagi, ada hati nak lawan di court? Hasbiyallahu wa ni'mal wakeel. 

Begitulah cerita saya. tamat. Ini kali ke5 saya eksiden. Wallahualam.

Wednesday, April 20, 2011

makkah todays.

Haram view from my lens
Burj Al Bait & MasjidilHaram.

the art. makkah.
Lukisan yang dilukis oleh pelajar-pelajar sekolah kebangsaan jenis arab di Makkah. - Masjid Bin Baz, Makkah.

Ini semua gambar ambik tadi. Pagi tadi. Ketar2 mad cenok tepon saya semalam suruh ambik gambar pagi nih dengan bos dia. Aliff Travel. Kami pun pegilah meronda pagi tadi bersama-sama ke hotel alGhazali di Shiab Ali. Lokasinya terletak tak jauh dari masjidilharam kira-kira 50m sahaja. Disebabkan hotel di hadapan telah diruntuhkan, maka hotel AlGhazali telah mendapat haram view! Sapa sangka.

Saya dibayar utk mengambil gambar-gambar hotel, gambar bilik dan panorama. Satu cabaran juga sebab nak jadikan semua itu satu bukti kepada syarikatnya di Malaysia. Alhamdulillah, kerja itu selesai dengan jayanya dan sangat berterima kasih kepada ustaz syahir meminjamkan baterinya kerana bateri saya telahpun meninggal semalam. Ada jugaklah rezeki hari ini.

Kepada sesiapa lagi yang berminat untuk mendapatkan "khidmat" saya dalam mengambil gambar-gambar hotel dan juga apa jua perkara di makkah ini, silalah emailkan saya. Jangan mintak ambik gambar dalam kaabah sudahlah..

p/s : khidmat itu maksudnya dengan bayaran yer. Hahaha.

Lutfi Lokman,
Freelance Photographer & full time student Kuliah Syariah Dirasat Ulya,
Makkah alMukarramah.

Tuesday, April 19, 2011

selamat malam sayang..

ustaz Akil Hayy di Felda Dsaji, Makkah

Akil Hayy, Ab Talib, Riena & Waheeda
Akil Hayy, Ab Talib, Riena & Waheeda - Felda Dsaji Makkah.

saya tak berapa segar. mata mengantuk. ingat nak cerita-cerita mengenai tawaf. tapi mengantuk pelik. oke. selamat malam sayang..

lain kali simpan resit hospital



آستودعكم الله الذي لا تضيع ودائعه
I place you in the trust of Allah, whose trust is never misplaced

Ketika menghadiri kelas Dr Mohamad Sahli, ketua Jabatan saya, beliau seolah-olah baru ternampak saya ketika membaca list kehadiran pelajar di hadapan kelas. Orang arab biasa memanggil saya dengan nama ayah saya, Lokman. Kalo di Malaysia time kecik2, agak-agak pecah muka panggil macam tu. Tapi apabila dewasa dan belajar erti kedewasaan, itu adalah panggilan arab yang memanggil kita dengan nama keluarga. Sebab kita takde nama keluarga seperti As Sudais, As Shuraim, Al Zahrani, Al Quraisy, al Ruhaili, Al Khayyat, Al Qahtani, Al Harbi, Al Palembani, Al Terengganu, Al Da'jaani, Al Harithi,  Al Blabbalbalbala.. Kawan-kawan Thailand pun ada nama keluarga seperti itu. Contoh terdekat adalah kawan karib saya Mad Chenok. Kami selalu memanggil dia Raman secara rasmi. Namun, nama manja adalah Mad Chenok sebab dia berasal dari Chenok, Thailand. Nama penuh dia adalah Muhammad bin Raman bin Wan Laeh. Selepas berkawan 8 tahun dengan dia, baru-baru ini saya mengetahui keadaan sebenar nama dia. Nama Siam dia pun ada. Tapi tak boleh dinyatakan kerana itu rahsia kerajaan Siam. Hahaha.

LOP_2890


Oke, berbalik kepada Dr Sahli (lihat! Saya pun panggil dia dr Sahli sedangkan nama asal dia adalah Dr Muhammad Matar Samir alSahli ), sebenarnya saya sendiri telah berbincang dengan dia mengenai status pembelajaran saya baru-baru ini akibat kelewatan kedatangan saya ke Saudi. Namun, alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah mengaturkan segala-galanya, saya dapat kembali menyambung pengajian walaupun telah mengambil cuti hampir 2 bulan! Tapi apabila kembali ke kelas, dia dah mula lupa saya. Lagi nak tanya bila engkau datang? Adoi.

Saya menerangkan bahawasanya, sayalah pelajar yang hilang passport dan visa baru-baru ini dan telah masuk mesyuarat tergempar AJK Jabatan Dirasat Islamiyah. Oh! Katanya. Kemudian, dia menandakan kehadiran saya dan baru dia teringat kembali. Banyak benar kerja buat dia tuh sampai muka saya pun tak boleh nak ingat. Dia tiba-tiba termenung dan kembali bersyarah sambil pen tak lepas dari tangan kanannya. 

LOP_2891


"Aku teringat satu cerita yang berlaku baru-baru ini kepada kawanku. Dia tertinggal wallet dalam taxi. Ketika masuk dalam rumah baru dia terperasan yang walletnya terjatuh. Kesemua kad bank, IC, kad kesihatan, duit, dokumen-dokumen penting ada dalam wallet tersebut. Dia tersangat gusar, namun dia mengucapkan kata-kata di atas dengan harapan agar Allah mentadbir segala urusan itu dan bertawakkal kepada Allah."

Dr Sahli merenung saya yang berkebetulan berada tepat dihadapannya. Budak bersalah, kena ah duk depan-depan.

"Subhanallah, tak lama kemudian ada seorang wanita telah menelefonnya dan mengkhabarkan tentang perihal walletnya yang dijumpai di dalam taxi. Kawan aku terus sujud syukur dan mengucapkan terima kasih kepada wanita tersebut."

Suasana dalam kelas sepi. Tenang dan tak ada lalat melintas.

"Kawan aku bertanyakan wanita tersebut, bagaimana beliau mendapat nombor telefonnya sedangkan di dalam wallet tak ada langsung apa-apa maklumat mengenai cara berhubung dengannya. Wanita tersebut menerangkan yang dia menelefon hospital seperti yang tertera pada resit dalam wallet tersebut dan subhanallah, pihak hospital memberikan nombor telefon anda sedangkan perkara itu sebenarnya adalah dilarang sama sekali."

LOP_2892


Ini cerita kedua :

وهذه قصه علي لسان كاتب الموضوع 


كنت خارجاً من المسجد قبل عدة أسابيع ومعي أبنائي الصغار فانطلق أصغر واحد منهم يجرى في اتجاه المنزل وكان هناك شارع يفصل بين المسجد والمنزل وهذا الشارع به بعض السيارات فخفت عليه ان تصدمه سياره من السيارات الماره خاصه اني تذكرت انى لم احصنه في المسجد ولم احصنه قبل الخروج من المنزل مثل كل يوم. 


فرفعت صوتي أحذره من السيارات وانا أقول له: ( ثامر .. انتبه السيارات .. انتبه السيارات) .. ولكن تأكدت في تلك اللحظة أن ابني منطلق ولن يتوقف عن الجري .. 



فوفقني الله أن أقول وبصوت مسموع: ( استودعك الله ) .. 


والله الذي لا إله إلا هو، وبالله وتالله؛ 
ما انتهيت من تلك الكلمة إلا وصوت فرامل سيارة! 
وإذا ابني يتوسط مقدمة السيارة وليس بينه وبين دهسه إلا شعرة
.. فسجدت لله سجدة شكر أن حفظ ابني

وأن سددني ووفقني للنطق بتلك الكلمة


Ini adalah cerita dari mulut penulis..

Aku tubek (bahasa terengganu 101 yang bermaksud keluar) dari masjid dalam minggu-minggu lepas dan bersama aku anak-anak aku yang masih kecil. Salah seorang anak aku yang paling kecil berlari keluar dari masjid dan menuju ke rumah. Antara rumah dan masjid dipisahkan oleh sebatang jalan yang dilalui oleh kenderan-kenderaan umum seperti kereta. Kalo basikal takdelah aku susah hati sangat. Bimbang betul aku. Lagi membimbangkan aku lupa nak baca ayat perlindungan kepada anak-anak aku yang kecik-kecik tu masa dalam masjid dan masa keluar dari rumah seperti mana kebiasaan.

Aku mengangkat suara aku dengan tinggi bertempik kepada anak-anak aku tuh tadi :

"Sameer, molek sket (bahasa terengganu 101 yang bermaksud hati-hati) kereta tuh." Tapi aku dah konfem time aku sound tu, anak aku dah berlari tengah jalan nak sampai rumah. Aku bersuara rendah dan mengadu kepada Allah "استودعك الله".

Wallahi yang mana tiada Tuhan selain Dia, Wabillahi, Watallahi, aku tak habis lagi sebut perkataan itu tiba-tiba terdengar bunyi brek kereta. Si Sameer itu tadi berada di tengah-tengah hadapan kereta dan jaraknya dengan kereta adalah sehelai rambut!

Aku terus sujud syukur kepada Allah kerana telah memelihara anakku.

Aku terus menerus mengamalkan dan menyebut kalimah itu.

(salah translation mintak maaflah. Saya ni bukan reti sangat nak translate. Lebih kurang macam gitulah maksudnya.)

Cerita di atas saya dapati dari satu laman forum arab. Saja nak berkongsi untuk kita sama-sama amalkan dalam kehidupan. Sekian terima kasih.



Monday, April 18, 2011

penulis jemputan (sambungan)

entri sebelum ini..

Kesalahan kami yang ditulis dalam tu adalah sebab 'aku ikat rambut'. Jadi kesalahan ke atas kami berdua adalah kerana aku ikat rambut. Baru aku tahu undang-undang di Saudi ini adalah menjadi kesalahan mengikat rambut. Baik. Satu pengajaran. ID pendi ditahan dan surat saman dikeluarkan dengan alasan aku ikat rambut. Pendi kemudiannya diarahkan ke balai polis Quba untuk angkat sumpah. Maka tinggallah aku keseorangan terkelip-kelip dalam khemah mereka. 2,3 orang beredar dan hanya tinggal 2, 3 kerat lagi yang masih syok minum syai (teh) panas dan menonton tv. Aku masih duduk diam dan tak bergerak. Bimbang membuat sebarang pergerakan mungkin dituduh pengganas. Aku diam dan tak berkata-kata..

...

oh. Mendapat sambutan juga cerita macam ini. Ini kira macam 'bedtime stories' lah. Time2 nak lali katup mata, memang sedap ah baca. Ye dak?

Oke, kembali kepada si Pendi. Dia diarahkan untuk ke Balai Polis Quba untuk angkat sumpah. Sumpah apa, jangan tanya aku. Tanya Pendi. Tinggallah aku keseorangan di dalam khemah yang ala-ala badwi nih. Ketaq lutut toksah kira ah. Aku terus diam dan diam tanpa bersuara apa-apa. Tiba-tiba..

Salam diberikan dan beberapa polis bangun berdiri salam-salam dengan seseorang yang agak tegap tubuhnya dan lebih besar dari aku ofkos. Pandangan aku, dia ni ketua cawangan kot. Mungkinlah. Tak pun paling koman, dia ni ketua bidang. Itu jerlah yang aku reti nak bagi pengkhususan. Sampai turn aku, dia tak berapa nak hulur salam. Terkejut kot tengok lelaki lebih hensem daripada dia. Aku agak dah. Takpe. Jangan bising.

Dia meneliti report aku. Ternampak wajahnya berkedut seribu. Dari jata negara yang terlekat di dadanya aku tahu dia pangkat besar. Macam-macam darjah kebesaran ada di situ. Siap ada bintang lagi di atas bahu. Last skali dia tanya budak-budak prebet yang lepak di situ, pasal apa aku ni ada kat sini. Kawan yang tulis report pasal kesalahan aku dengan bangga jawab, dia ditahan sebab ikat rambut. 

"Pasal apa dia ikat rambut hang pi saman dia?" Tanya PPB (polis pangkat besar) seraya bernada tinggi.

"Err. Pasal dia ni suruh saya tulis apa-apa sahaja report. Jadi saya tulislah pasal ikat rambut." Jawab gagap si PPR (polis prebet rendah).

"Laa.. Dia ni student Univ Madinah. Tak patut hangpa buat dia lagu neh. Lagi pulak rakyat Malaysia. Setakat rekod kita takdak lagi orang Malaysia buat masalah. Dah-dah. Jangan banyak lepak. Lepas jerlah dia neh. Aku tengok pun kesian budak nih. Letih nampak." PPB bersuara tenang dan ibarat seorang ayah mengasihani anaknya. Mujur dia tak gosok kepala aku jer. Tapi makan dalam jugak ayat dia. 'Jangan banyak lepak'. hahahaha.

Aku nak senyum, tapi takut dituduh menghina pulak. Aku tahan aku punya senyum sampai rasa nak kembung perut. Uncle PPB ajak aku naik kereta dia pegi jumpa Pendi yang entah apa cerita pegi angkat sumpah di Quba. Aku takut Pendi pegi mengamuk jer kat sana. Naya.

...

Sesampai si Pendi di sana. Ni kisah pendi pulak. Polis cawangan Quba tanya apahal dia datang sini? Pendi jawab dengan jujur dia datang sebab ditahan dan disaman atas kesalahan kawan dia ikat rambut. Aku lah tuh. 

"Nko nak apa?" Tanya receptionist polis tuh. Konstabel kot dia neh. 

"Nak angkat sumpah pasal kawan aku ikat rambut. Depa suruh aku datang sini." Jawab pendi dengan penuh kejujuran dan takde niat nak tipu sedikit pun dalam keadaan sekarang. 

"Kawan ko mana?" Konstabel mamat tanya lagi.

"Ada kat taftish lah. Dah depa suruh aku mai sorang. Aku tak bawaklah dia." Jawab pendi dalam-dalam sambil nafas disedut dan tak lepas secara kuat. Spek matanya dibetulkan sebelum dia menghembus nafas kasarnya tepat ke atas muka si konstabel mamat tuh.

"Takde. Takde. Iqamah (ID) ko mana?" Konstabel mamat tanya banyak soal pulak.

"Ada dekat sana lah." 

"takde. takde. Ko tunggu kawan ko datang dan iqamah ko datang sekali." Konstabel mamat letak pen dan teguk syai di tepi dengan tangan kanan. 

"@#$%^&*" Pendi.

...

Aku diarahkan supaya menaiki kereta Uncle PPB itu tadi. Lagi sekali penyakit ketaq lutut datang. Ni aphal kena naik kereta polis berjeriji nih. Dahlah duduk belakang. Nampak sangat macam orang salah. Kereta tersebut memang telah direka khas dengan pintu belakang takde butang pintu untuk aku buka dari dalam. Dahlah ada besi berjeriji yang memisahkan antara driver dan penumpang. Kok ye pun, bagilah aku duk depan sebelah dia. Barulah nampak macam member sikit. Aku punya senyap time tu, lain macam. Memang tak cakap banyak dan hset pun aku silent. Makwe tak makwe, awek tak awek, semua aku silent dan tak angkat. Pendi call pun aku tak layan. Aku sedang jaga sensitiviti. Aku percaya, jika kita hormati orang lain, orang akan hormati kita. Itu pesan si Lutfi. Memang akan aku ingat sampai bila-bila. 

Kereta Uncle PPB memecut laju membelah kepekatan malam menuju ke Quba yang terletak hampir dengan Kota Madinah. Perasaan sedikit tenang ada berlegar di minda selepas aku pikirkan aku sekarang sudah dekat dengan kawasan kediaman. Tempat aku belajar, tempat aku menginap di sini selama beberapa tahun. Negeri di mana manusia mengalu-alukan kedatangan Rasulullah S.A.W dan kota pusat bagi agama Islam. Tempat dimana menyaksikan pertukaran qiblat. Tempat dimana Rasulullah S.A.W merencanakan strategi peperangan dan pengukuhan akidah Tauhid. Sekaligus membawa sinar terhadap pembangunan insan yang kekal sehingga ke hari ini. Mengigatkan itu, aku sedikit tenang dan tersenyum nipis..

Setibanya di Quba, dari kejauhan aku nampak Pendi sedang terduduk di atas kerusi besi jenis nak sama dengan airport. Terpancar wajah kegembiraan dan perasaan selamat bila aku tiba. Dah agak dah. Aku jadi hero jugak. 

Sampai-sampai di depan meja Konstabel mamat tu tadi, uncle PPB dah sound. Ni apsal tahan-tahan budak pelajar? Depa ni orang Malaysia. Bukan Filipin mahupun Indonesia. Korang tak tengok ke bila rakyat kita pergi ke Malaysia macam mana sambutan diorang dengan kita? Cuba pikir guna otak sikit. Terang uncle PPB berceramah sambil mata tak lepas pandang melihat anak buahnya termasuk konstabel mamat tunduk dan diam. Dalam masa yang sama, dia lemparkan iqamah aku atas meja. 

"Ni iqamah siapa?" tanya konstabel mamat kepada pendi.

"Ni Naim punya." Jawab pendi secara zahir. Secara batin, ko tak nampak ke muka dia dengan aku ada banyak beza?

"Habis tu, sekarang ni kawan ko yang salah, kenapa nama nko pulak ada dalam surat saman?" Konstabel mamat tanya ala-ala brainwash. Kira nak cari gaduh jer nih.

"Ini taftish kat sana tadi buat. " Perlahan tapi padat uncle PPB tolong jawabkan.

Muka konstabel mamat memang tak puas hati tapi diam mengenangkan uncle PPB ada ditepi kami. Bekap besar beb. Dia dengan nampak sangat tak ikhlas, padam balik nama Pendi dan tukar nama aku atas kertas saman tuh dengan secara menconteng satu garisan yang tak sama dan tak parallel. Kami diarahkan supaya duduk dulu di satu hall yang berasingan mengadap satu lokap yang penuh dengan pakistan, bangla, saudi, yaman dan lain-lain lagi. Mereka berlainan bangsa tapi hidup dalam satu koloni yang sama di bawah satu nama iaitu 'lokap'. Happening giler dalam tuh. Siap ada budak saudi tu bising-bising ketuk jeriji besi suruh lepaskan dia. Sorang lagi pulak, sedang selongkar laci cari barang-barang dia yang polis tu rampas. Seolah-olah biasa dengan keadaan macam tu. 

20 minit berlalu..

30 minit..

45 minit...

Pendi tengok aku, aku tengok pendi..

Tak lama kemudian, konstabel mamat datang semula bertanyakan soalan mengenai sponsored kami. Samada kami ada sponsored atau tidak yang boleh datang untuk jamin kami. Aku jawablah takde. Konstabel mamat bagitau kalau takde sponsored, kami terpaksa masuk lokap dulu semalam sebelum dibebaskan esok. 

Pendi dengan penuh kecerdikan menjawab. 

"hang kan saudi, hanglah jadi sponsor kami." 

Surat saman aku sign dan kami boleh balik rumah dengan beriringan tangan dan penuh tandatanya kenapa dan apa yang sebenarnya berlaku kepada kami. Ia satu pengajaran yang amat berguna dan kami berbangga kerana kami adalah rakyat Malaysia. Proud to be Malaysian orang kampung aku cakap.

tamat. Terima kasih lutpi kerana memberi laluan untuk aku luahkan isi hati aku. Nanti kalo ko senang-senang, ko jemputlah aku lagi yer. Bye2 semua. 


___________________________________________


man and masjidilharam as a background

Penulis, Mohamad Naim atau nama samarannya 'naim cichuQe' merupakan seorang pelajar di Universiti Madinah. Berasal dari Bentong, Pahang dan mempunyai suara yang sedap ketika makan. Amat menggemari rojak serta seorang yang mempunyai perwatakan menarik jika dia menerangkan tentang dirinya sendiri. Merupakan penulis jemputan pada kali ini bagi menceritakan pengalaman beliau ketika ditahan oleh polis baru-baru ini. Dia hanya minum air sirap dan air masak sahaja. Sangat tak saudi.

Sunday, April 17, 2011

penulis jemputan : memperkenalkan Naim CichuQe

Aku terdengar suatu suara yang aku kenali dari luar bilik makan. Suara yang amat aku kenali dan hormati. Tapi kami masih leka dengan tomyam, squid tempura, catfish dan macam-macam lagi makanan yang sedap terhidang di hadapan kami. Biarlah. Biarkan suara itu berlalu. Aku lebih berhajat nak menikmati makanan ini lagi dari berjumpa orang yang aku kagumi itu. 

Restoran Asia terletak di Sary Street, Jeddah. Anda dinasihati mengambil Madinah Road untuk memudahkan anda menemui Sary Street jika datang dari Makkah. Nama Asia digunakan sempena masakannya yang memang asli dimasak oleh tukang masak Thailand. Mengikut cerita orang-orang tua, Restoran Asia ini kira-kira 20 tahun yang lepas adalah sebuah warung sahaja yang bertempat di sebuah parking lot di tengah-tengah jalan ke Airport International Malik Abdul Aziz. Namun, dengan semangat jitu orang Thailand dan kekentalan jiwa, mereka berjaya membangunkan warung tersebut sehingga berjaya menjadi restoran berhawa dingin yang besar dan paling penting, Tomyam mereka berjaya menembusi pasaran Arab Saudi!

Akhirnya aku keluar juga untuk menikmati udara luar yang agak 'nyaman' fikir aku. Ah! Memang sah! Suara inilah yang aku dengar dari dalam itu tadi. Suara si Lutfi. Owner www.na5wa.com. Bersembang rancak bersama Tuan Bad. Rupanya dia datang bersama-sama family Tuan Bad. Datang semata-mata nak makan tengahari. Dasyat diorang. Tapi si Lutfi ni sibuk dengan talian telefon. Aku hanya sempat bertanya khabar sahaja. Memang sibuk betul. Nak kata kaya, takdelah pulak. Apa-apalah. Ada jugak rasa terkilan sebab nak sembang lama, tak dapat seperti suatu waktu dahulu. Ketika kami sama-sama bekerja dengan Pak Abu. Kenangan lama mengusik jiwa. Haha.

...

Aku sebenarnya dari Makkah. Bersama-sama si Pendi. Kami berdua. Time turun Makkah tempohari, 12 jam perjalanan kami tempuh sebab kereta rosak tengah-tengah highway. Baler, baler..

Ni aku turun Jeddah sebab nak setel renew passport. Mujur Konsulat Malaysia di Jeddah ini amat prihatin dan aku ada juga mengenali beberapa orang yang sangat baik membantu pada pandangan mata aku. Terima kasih diucapkan.

Kami bercadang untuk pulang ke Madinah petang tu juga selepas selesai makan di Restoran Asia. Aku mengambil sedikit ruang yang ada untuk menelefon si Lutfi menjelaskan perasaan terkilan aku tak sempat nak salam ucap selamat tinggal. Takpelah, mungkin di lain hari kita jumpa. Sebak beb!

...

Perjalanan berliku, mendatar dan amat membosankan. Kiri kanan dipenuhi padang pasir yang berbatu dan sesekali kedapatan pokok-pokok renek tempat unta berteduh (unta reti ke perasaan panas?). Pendi memandu dengan penuh bergaya dan santai. Kami tak banyak berbual. Masing-masing melayan hati dan perasaan. Sesekali ada juga kami bertukar pandangan. Kadang-kadang topik internasional pun masuk. Isu wahabi, isu sufism, kalimah Allah dan terbaru mengenai kitab injil berbahasa melayu. Kami ni bukan tak tahu isu semasa, cuma bagi kami, bukan masanya untuk kami terburu-buru mencampuri urusan yang kami tak ada ilmu sangat mengenainya. Ramai lagi orang alim diluar sana yang mampu dan berupaya menyelesaikan sengketa dunia yang sedang berlaku kini. Tugas kami adalah mengumpul sebanyak mana ilmu dan pengalaman yang boleh digali di sini. Ya. Di tanah alharamain ini. Tanah yang mengumpulkan banyak saksi sejarah tentang kehebatan suatu agama yang bernama Islam oleh Baginda Rasulullah S.A.W..

Kami tiba di satu daerah di luar Kota Madinah alMunawwarah. Hati aku berkira-kira untuk menyambung tidur yang tak berapa nyenyak dalam kereta pendi ni. Masuk rumah, basuh kaki, basuh muka, terjah bilik, terus tidur nyenyak atas tilam kesayangan.. Memang terbaiklah!!

Di kejauhan kedapatan taftish (checkpoint polis) yang bertanggungjawab menjaga keamanan Kota Madinah dengan menyiasat mana-mana kenderaan yang didapati mencurigakan. Kelihatan lancar perjalanan malam ini. Mungkin tak ada polis yang berjaga kot? Pikir aku. Udara panas mula terasa ketika membuka tingkap. Aku ikat rambut belakang yang agak panjang supaya tak merimaskan belakang tengkuk aku. Geli-geleman pun ada kadang-kadang berambut panjang nih. Nasib baik jumpa getah kat bawah kaki Pendi tadi. Bolehlah buat ikat rambut kasi bergaya sikit. 

Kereta dipandu Pendi dengan kelajuan sederhana..

Perlahan-lahan kami menghampiri seorang polis yang agak muda..

"hawiyyah, rukhsoh, istimarah" Tegur polis itu ketika kami sampai ditepi beliau. Dia minta ID, lesen dan geran kereta. Pendi dengan ada sedikit perasaan kelam-kabut menyerahkan segala-galanya kepada polis itu. Kereta kami terpaksa ketepi kerana ID ada bersama-sama dia. Kami menunggu dalam kereta dengan penuh perasaan berdebar dan syak wasangka. Apahal pulak sepanjang-panjang perbarisan kereta tadi, kereta kami jer yang kena tahan? Why? Lesh? Limaza? Aphal? Aku tengok Pendi. Pendi tengok aku. 

"Sabaq ah. Sat jer tuh.. Kita bukan wat saloh mender" Loghat utara kelihatan terzahir dari lidah Pendi. Aku cuba untuk kool.

Dalam samar-samar cahaya lampu simbah, kami didatangi oleh suatu susuk tubuh yang aku agak adalah polis yang gatal tahan kami itu tadi. Dia mengarahkan kami keluar dari kereta kerana nak menggeledah kereta kami.

"Aphal nih Pendi?" Aku dah mula tak sedap hati.

Pendi diam dan membetulkan speknya sambil berkata :

"Tak taw aku."

Baler.. baler..

Kereta yang tadinya berbaris panjang kini sudah lancar dek kerana takde orang jaga. Yerlah, orang yang jaga sedang geledah kereta pendi sekarang nih. Tiba-tiba telefon dikeluarkan dari poketnya. Blackberry jugak. Tapi aku hebat lagilah. Aku pakai torch. Diorang ni bukan reti sangat jenis telefon touch screen nih. Aku tahulah. 

Dia pegi telefon kawan dia. Ajak datang sini. Sudah! Satu penyakit pulak jadinya.

...

"Ni Aphal nih?" Kawan si polis tu datang tak lama kemudian. 

"Nko tolong tulis kesalahan depa 2 orang nih." Jawab si polis pertama yang rajin geledah kereta kami tu.

"Nak tulis salah apa?" Tanya kawan dia.

Dia diam dan tak lama kemudian dia berkata :

"Apa-apa jer"

...

Kami dibawa ke sebuah khemah berdekatan. Khemah yang menempatkan para polis yang ditugaskan untuk mengawal sempadan masuk ke Kota Madinah. Kelihatan beberapa pegawai yang sedang menonton tv.

Kesalahan kami yang ditulis dalam tu adalah sebab 'aku ikat rambut'. Jadi kesalahan ke atas kami berdua adalah kerana aku ikat rambut. Baru aku tahu undang-undang di Saudi ini adalah menjadi kesalahan mengikat rambut. Baik. Satu pengajaran. ID pendi ditahan dan surat saman dikeluarkan dengan alasan aku ikat rambut. Pendi kemudiannya diarahkan ke balai polis Quba untuk angkat sumpah. Maka tinggallah aku keseorangan terkelip-kelip dalam khemah mereka. 2,3 orang beredar dan hanya tinggal 2, 3 kerat lagi yang masih syok minum syai (teh) panas dan menonton tv. Aku masih duduk diam dan tak bergerak. Bimbang membuat sebarang pergerakan mungkin dituduh pengganas. Aku diam dan tak berkata-kata..

Bersambung..

____________________________


LOP_5734
Hotel Safwah Royale Orchid, Makkah. (Lens/Lutfi Lokman)

Penulis, Mohamad Naim atau nama samarannya 'naim cichuQe' merupakan seorang pelajar di Universiti Madinah. Berasal dari Bentong, Pahang dan mempunyai suara yang sedap ketika makan. Amat menggemari rojak serta seorang yang mempunyai perwatakan menarik jika dia menerangkan tentang dirinya sendiri. Merupakan penulis jemputan pada kali ini bagi menceritakan pengalaman beliau ketika ditahan oleh polis baru-baru ini. Dia hanya minum air sirap dan air masak sahaja. Sangat tak saudi.

Thursday, April 14, 2011

Muhasabah diri jika baca artikel ini.

LOP_2828


Agak-agak anda, ini apabenda?

10 daripada 4 orang akan menjawab ini adalah pemicu petrol yang berada di stesen minyak. rite? 
Begitu juga saya. Ketika mula-mula membeli skuter kecil warna hitam semasa keberadaan saya di tahun satu, saya kehabisan bekalan minyak. Cari punya cari, maka saya ketemu satu stesen minyak yang berlagak tak letak papan tanda petrol pam secara besar-besaran. Tulis kecik jer dengan khat rik'ah ala kadar. Tak petronas langsung. Tegur saya dalam hati sambil motor saya bawa menghampiri pakcik pakistan tua yang sedang syok membaca akhbar di tepi peti ais. Air batu pun jual jugak kat stesen minyak nih. Klakar betul saudi. Lagi tegur saya dalam hati sambil tak berani nak luahkan.

"Bai, minyak 2 riyal.." Sound saya agak keras. Macho. Padat. Saya matikan enjin dan bukak tangki minyak menggunakan kunci motor. Spek mata itam saya tanggalkan supaya pakcik pakistan tu nampak mata saya yang sedang serius ingin isi minyak. Mau tidak, satu hari pusing-pusing dengan motor baru. Ingat murah ke beli? 800 riyal tuh. Lagi pulak beli kat Jeddah, jenis 2 hari baru sampai. Fuh. 

Cuaca agak panas ketika itu. Berskala 39 C agak-agak ilmu geografi saya. Pakcik Pakistan hempas suratkhabar dan berjalan terkocoh-kocoh menghampiri saya sambil cuba bercakap arab ala pakistan.

"Ini stesen air. Orang isi air kat sini. Bukan isi minyak. Ko tak reti baca ke papantanda?" 

Saya tak tutup tangki minyak sambil sorong motor laju-laju dan start bila dah jauh sikit dari pakcik pakistan yang lebih bijak dari saya ketika itu!

...

Itu perkara 8 tahun yang lepas. Bila semalam saya pergi topup air, saya hampir dituduh gila apabila gelak sorang-sorang di stesen air ini. Teringat kenangan 8 tahun yang lalu. Manalah kita ada macam ni kat Malaysia. Mungkin kalau ada pun, saya tak tahu sebab tak ada pendedahan. Mati-mati ingat stesen minyak. Kah kah kah!


Monday, April 11, 2011

Utaibiyah. Syare' Hubb. Love Street. Makkah.

LOP_2751

Semalam, najwa bising nak pergi beli baju kenduri kahwin yang murah-murah di Utaibiyah. Saya bukan jenis suka berjalan, shopping, tengok baju, tilik satu persatu, dan cuci mata. Tak. Itu bukan jenis saya. Saya adalah orang yang pergi ke kedai, ambik baju yang muat-muat dengan saya dan balik. Banding harga? Itu jauh sekali lah. Sebab itu saya miskin sebab tak sempat nak bandingkan harga di suatu tempat dengan suatu tempat yang lain. Lagi satu, pemakaian saya sangat tidak cerewet. Apa saja boleh pakai, saya belasah. Pakai kain pelekat pun saya pakai jer time lepak di KL tempohari dan baju pagoda sehinggakan adik saya terpaksa belikan saya baju kerana saya kekurangan baju. Itu adalah saya. Terima kasih kepada penghadiah baju-bajan (satu suku kata yang dibina baru sebentar tadi menunjukkan banyaknya baju) kepada saya. Tanpa anda semua, saya takkan ada baju yang seperti saya pakai pada hari ini. Lalu, saya bersama anak dan rakan-rakan najwa menyusuri Utaibiyah yang terletak di Selatan Kota Makkah. (belasahlah selatan ke utara bukan hangpa tau pun. haha) Ia adalah nama satu kawasan atau kampung yang terkenal dengan tempat jualan baju-baju perempuan.

Ketika saya berada di tahun 2, kami menaiki motor dan melalui satu tempat yang bernama utaibiyah ini dalam perjalanan pulang ke hostel kami. Ketika itu, senior saya, ustaz Zulkifli Muda mengkhabarkan ini adalah syare' Hubb. Atau jalan cinta. Apa kena-mengena tempat ni dengan cintanya? fikir saya sendirian. Ustaz Zul menjelaskan lagi yang kawasan ini rata-ratanya di monopoli oleh kaum wanita. Mereka datang untuk membeli-belah di sini. Oleh itu, tempat ini dijadikan medan perkenalan dan meng'usha' awek bagi shabab (remaja lelaki) atau bapak remaja tersebut. Haha. Oh! Itu kena- mengenanya dengan jalan cinta.

LOP_2753

Semalam, saya berkesempatan untuk berkunjung ke sana buat beberapa kalinya. Menemani isteri saya yang ingin melihat-lihat baju kenduri kahwin saudaranya nanti. Tempat yang terletak kira-kira 1km dari masjidilharam dan bersebelahan dengan perkuburan Ma'ala ini penuh dengan perempuan-perempuan berabaya hitam. Saya malas nak turun sebenarnya dan hanya mahu duduk dalam kereta sambil menghabiskan bacaan A Doctor in the house juga terpaksa turun akibat takut tinggal berseorangan di dalam kereta. Nanti perempuan-perempuan ini datang mengapa-apakan saya, takut juga. 

Kami berjalan menyusuri jalan besar sehingga jauh ke celah-celah bangunan dan kesemuanya adalah kedai yang menjual pakaian perempuan! Dari abaya, baju berfesyen, blouse, gaun, baju tidur, baju dalam, baju luar, baju kecit, baju adik, dan sebagainya. Tapi.. penjualnya adalah lelaki.. Ish! Kalau saya ketika kecil, untuk membeli seluar dalam pun saya malu jika penjualnya perempuan. Inikan pula si penjual lelaki Bangla, Burma, Pakistan dan Yaman kebanyakannya. Namun, apa boleh buat, di sini kita tiada pilihan. Nanti saya usulkan kepada King Abdullah mengenai isu ini dalam majlis Syura kebangsaan jika saya free. Di kesempatan ini, saya nak ucapkan terima kasih kepada King Abdullah kerana meng'double'kan biasiswa kami. hehehe. Alhamdulillah. Politik belakang kira.

Utaibiyah diambil sempena nama seorang penjual yang berqabilah Utban yang tinggal di sini suatu masa dahulu. Mereka mengusahakan kedai kopi di suatu sudut di hujung kampung. Ketika awalnya, penduduk di sekitar ini adalah terdiri dari Kaum Arab Badwi, sekitar penghujung tahun 1400 H, dengan migrasi dari penduduk luar ke Kota Makkah, nisbah kaum Badwi yang menghuni di sini adalah 1 nisbah 5. Kebanyakan penduduk adalah dari mereka yang berbangsa hitam dan arab campuran. Kini, Utaibiyah telah terkenal dengan kawasan jualan baju perempuan terbesar di dalam Makkah yang sememangnya suami-suami orang susah nak datang kawasan ni disebabkan parking susah dan terpaksa masuk kedai banyak kali untuk membandingkan harga kedai pertama dengan kedai akhir sekali kira-kira 12km dari kedai pertama. Itu kenyataan. Tapi untuk cuci mata, silakan. Ini tempatnya.

LOP_2758

Rata-rata baju yang dijual saya melihat adalah sama sahaja patennya. Tak ada beza. Yang paling penting, semua kebanyakan Made In China. Saya tak salahkan baju made in china seperti mana yang isteri saya marahkan saya, tapi saya salahkan nilai harga dengan nilai kualiti. Kualiti entahapahapa, tapi harga macam burj khalifah dia punyai nilai. Mana tak tensen. Namun, ada juga yang berpadanan dengan kualiti. Itu saya setuju. Lagipun, kata isteri saya, baju kenduri kahwin ni pakai tak banyak kali. Biasanya 2,3 kali sahaja dan baju itu akan diberikan pada orang lain. Itu budaya. Jadi tak payah beli mahal-mahal macam sesetengah daripada mereka. Beli mahal-mahal, pakai cuma sekali. Kali kedua dah malu nak pakai sebab takut orang tegur baju sama. So, beli lain pulak mahal-mahal. Adoilah. Hangpa cop duit sendiri takpala..

LOP_2760

Melihat kaum hawa di Saudi, fesyen dah banyak berubah. Jika dibandingkan dengan kedatangan saya 8 tahun lepas di Saudi, mereka amat berlainan walaupun hanya memakai abaya hitam. Kini, mata dah bermacam-macam celak ditampal. Fesyen dah pelbagai. Ada yang jenis tak kancing abaya bila jalan, terjulur betis keluar. Itu yang tak tahan tuh. Adoilah. Ada yang pakai abaya ketat yang mungkin adik dia punya. Haih. Dahlah nisbah lelaki kat kawasan tu 2% jer. Apatah lagi kedapatan lelaki yang luarbiasa macam saya di situ. Memang tak tenang hati perempuan kat situ. Hahaha. Apapun, abaya ini adalah budaya bagi sesetengah daripada mereka. Bukan tuntutan agama.

LOP_2762

Kami berjalan melewati bangunan-bangunan lama dan usang yang mana diatasnya adalah penempatan penduduk dan di bawahnya kedai. Jam sudah menunjukkan 11 malam namun penjual masih lagi rancak berniaga dan memanggil pelanggannya. Macam-macam cara. Tak kurang juga lelaki-lelaki yang menganggap diri mereka 'hot' lalu-lalang sampai saya boleh cam diorang. Yerlah, kalo sekali dua kita kata lah yang diorang melihat-lihat kedai. Tapi kalau sampai 6,7 kali dan mereka adalah lelaki, tak mungkin pergi kedai untuk membandingkan harga. Itu bukan sifat kebanyakan lelaki! Jenis yang bergaya dengan kereta pun ada, tunjuk kereta mahal masing-masing di suatu lorong yang terletak menyeberangi kedai-kedai penjualan. Sambil pasang lampu kereta dan pasang lagu kuat-kuat. Lagu justin bieber takde pulak saya dengar.

Apapun, itu adalah budaya dan adat masing-masing. Kita perlu saling menghormati akan hak mereka dalam bersosial.

LOP_2764

LOP_2767

LOP_2769

Menghampiri jam 12, kami berjalan keluar menuju kembali ke kereta yang hampir-hampir 1km kami tinggalkan dek hanyut melungsuri kedai-kedai jualan barangan dan orang yang pelbagai rupa dan cantik.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...